AC Ventures Soroti Outlook Investasi Energi Surya di Asia

Rahmat Jiwandono
Jumat 31 Mei 2024, 17:25 WIB
AC Ventures. (Sumber: istimewa)

AC Ventures. (Sumber: istimewa)

Techverse.asia - Di sektor energi Asia Tenggara, bahan bakar fosil terus mendominasi, mencakup sekitar 83% dari campuran energi wilayah ini dan secara besar-besaran mengungguli kontribusi energi terbarukan sebesar 14,2%. Di antara ini, energi surya tetap belum dimanfaatkan secara optimal.

Meskipun Vietnam telah membuat kemajuan signifikan dengan mencapai bagian yang mengesankan sebesar 20,5% dari energi terbarukan dari sumber surya, Indonesia masih jauh tertinggal (kurang dari satu persen).

Sebagian besar wilayah Indonesia yang terpencil, sekitar 40%, tersebar di pulau-pulau di luar Jawa. Kemungkinan besar, jaringan listrik nasional tidak akan mencapai sebagian besar tempat ini dalam waktu dekat.

Baca Juga: xAI Mengumpulkan 6 Miliar Dolar AS, Siap Melawan ChatGPT dan Lainnya

Hal ini membuat pengembangan infrastruktur menjadi lebih rumit tetapi juga mencerminkan tantangan yang lebih luas yang dihadapi wilayah ini: memanfaatkan sumber daya terbarukan yang melimpah dengan efektif. Sebuah pembangkit listrik berkapasitas satu gigawatt mampu menghasilkan energi yang cukup untuk memasok listrik sekitar 750 ribu rumah.

Terdapat 1.000 gigawatt dalam satu terawatt, dan peradaban global kita saat ini bergantung pada sekitar 17,7 terawatt daya dari semua sumber energi- minyak, batu bara, gas alam, dan alternatif seperti surya, angin, tenaga air, dan lainnya.

Investor iklim berbasis di Asia Tenggara, Helen Wong, Managing Partner di AC Ventures, membahas pandangan tentang energi surya di Indonesia. Sebagai negara terpadat di Asia Tenggara, Indonesia menyumbang 40% dari konsumsi energi wilayah tersebut.

Prospek regional untuk energi surya sangat menjanjikan. Asia Tenggara memiliki potensi teknis sebesar 17 terawatt - lebih dari 20 kali kapasitas yang diperlukan untuk mencapai target emisi nol bersih pada 2050 - namun kapasitas energi terbarukan saat ini hanya mencapai 99 gigawatt.

Baca Juga: Telkomsel x Crunchyroll: Hadirkan Paket Bundling untuk Streaming Anime

Dalam situasi ini, peluang-peluang mulai muncul dan investor sudah mulai mengamankan posisi mereka hari ini di sektor energi terbarukan di wilayah ini. Pemerintah Indonesia dan International Partners Group (IPG) meluncurkan Kemitraan Transisi Energi yang Adil Indonesia (JETP Indonesia) di sela-sela KTT G20 di Bali.

IPG terdiri dari pemerintah Jepang dan Amerika Serikat, yang merupakan salah satu pemimpin kemitraan ini, Kanada, Denmark, Uni Eropa, Republik Federal Jerman, Republik Perancis, Norwegia, Republik Italia, Inggris Raya dan Irlandia Utara.

Diluncurkan pada November 2022, kesepakatan ini bertujuan menghimpun dana awal sebesar US$20 miliar dari pembiayaan publik dan swasta untuk mengurangi emisi sektor energi di Indonesia.

Negara tersebut bertekad untuk mempercepat penggunaan energi terbarukan secara domestik, dengan target baru-baru ini yang direvisi untuk mencapai 19%-21% energi terbarukan pada 2030. Sebagian besar dari rencana ini melibatkan pensiun dini dari pembangkit listrik batu bara Indonesia, yang saat ini menyumbang sebesar 60% dari campuran energi lokal.

Baca Juga: Pertamina Jajaki Kerja Sama EBT Geothermal dengan Perusahaan Energi di Kenya

Untuk mengatasi kesenjangan produksi yang tak terhindarkan, diperlukan peningkatan investasi energi terbarukan yang agresif, dengan target generasi tahunan sebesar 36 gigawatt hanya dari panel surya fotovoltaik, meningkat tujuh kali lipat dari investasi yang tercatat antara tahun 2018 dan 2021.

Helen menjelaskan bahwa keperluan mendesak untuk mengambil tindakan terhadap perubahan iklim sangat jelas, terutama di Asia Tenggara. Melihat Indonesia, secara khusus, sebagian dari masalahnya adalah bahwa secara historis telah terjadi overinvestasi dalam batu bara yang mengakibatkan surplus listrik murah.

"Dalam hal ini, diskusi JETP seharusnya dianggap sebagai dorongan bagi investor iklim global," ungkapnya, Jumat (31/5/2024).

Ia menambahkan, meskipun demikian, kerangka regulasi di Indonesia masih harus berurusan dengan banyak subsidi yang masih diberikan kepada bahan bakar fosil, terutama batu bara yang saat ini membuatnya cukup sulit bagi energi surya untuk bersaing.

"PLN, yang mengelola jaringan, adalah satu-satunya pembeli energi surya, dan saat ini, mereka tidak terlalu antusias untuk benar-benar membeli lebih banyak energi surya," katanya.

Baca Juga: Negaranya Dikritik Terlambat Terapkan Energi Hijau, Menteri Lingkungan Korea Selatan Jelaskan Ini

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Techno25 Juni 2024, 14:32 WIB

Vivo Bersiap Luncurkan X200 Pro

ivo X200 Pro muncul di database sebagai nomor model V2413
Vivo X100 (Sumber: Vivo)
Techno25 Juni 2024, 14:09 WIB

Gaya Hidup Sehat di Rumah Bukan Wacana Lagi, Aplikasi 'Fita' Ada di IndiHome TV

Layanan Fita di IndiHome TV memiliki sejumlah program kesehatan, meliputi latihan fisik, tips kesehatan, dan panduan nutrisi yang disusun oleh para ahli
aplikasi Fita (Sumber: Telkomsel)
Automotive24 Juni 2024, 18:42 WIB

VinFast Masuk Daftar Perusahaan Paling Berpengaruh Versi TIME100

VinFast masuk dalam daftar "Most Influential Companies" menurut TIME 100 edisi 2024.
VinFast masuk dalam kategori perusahaan disruptors versi majalah Time. (Sumber: istimewa)
Techno24 Juni 2024, 18:33 WIB

Linkedin Menghadirkan Sejumlah Fitur AI Generatif: Bantu Bikin Surat Lamaran Kerja

LinkedIn mengandalkan AI untuk melakukan pekerjaan mencari pekerjaan.
Linkedin tambahkan AI generatif untuk cari kerja atau kandidat yang cocok. (Sumber: Linkedin)
Hobby24 Juni 2024, 17:57 WIB

Diadaptasi dari Novel, Begini Sinopsis Film Catatan Harian Menantu Sinting

Catatan Harian Menantu Sinting fokus utamanya ialah persoalan marga patrilineal ala masyarakat Batak.
Poster film Catatan Harian Menantu Sinting. (Sumber: istimewa)
Techno24 Juni 2024, 17:16 WIB

Apple Dilaporkan Mengembangkan iPhone, Watch, dan MacBook Pro yang Lebih Tipis

Beberapa perangkat Apple menjadi lebih berat dan besar dalam beberapa tahun terakhir.
Ilustrasi iPhone seri Pro Max. (Sumber: Apple)
Lifestyle24 Juni 2024, 16:25 WIB

Lihat Foto, Arsip dan Peralatan Liputan Jurnalis KR, di 'Pameran Arsip Moeseoem Pers Jogjakarta'

KR atau Kedaulatan Rakyat merupakan satu di antara surat kabar legendaris dan berusia tua di Indonesia.
Poster Pameran Arsip Museum Pers Jogjakarta (Sumber: UII)
Lifestyle24 Juni 2024, 15:58 WIB

Inside Out 2 Meraup Pendapatan hingga Belasan Triliun Rupiah Secara Global

Sedangkan di pasar box officer domestik Inside Out memecahkan rekor baru.
Inside Out 2. (Sumber: Pixar)
Automotive24 Juni 2024, 15:56 WIB

Xiaomi MX11 Diduga Mengaspal di Jalanan China, Proposinya Mirip Ferrari Purosangue

Sejumlah media memprediksi, MX11 akan menjadi pesaing ketat untuk Tesla Y
Mobil yang diujicoba dikendarai di jalanan umum, diduga model SUV Xiaomi (Sumber: null)
Techno24 Juni 2024, 15:36 WIB

IAS x Youtube: Optimalkan Pelaporan Performance Max and Demand Gen di Google Ads

IAS memperluas pengukuran keamanan dan kesesuaian merek untuk Youtube.
IAS x Youtube. (Sumber: dok. ias)