Saingan OpenAI, xAI Telah Mengumpulkan Pendanaan Mencapai 6 Miliar Dolar AS

Rahmat Jiwandono
Senin 29 April 2024, 15:33 WIB
xAI.

xAI.

Techverse.asia - xAI, perusahaan startup punya Elon Musk yang baru berusia 10 bulan dan bersaing dengan OpenAI, telah mengumpulkan pendanaan senilai US$6 miliar melalui penilaian pra-uang sebesar US$18 miliar, menurut salah satu sumber tepercaya yang dekat dengan kesepakatan tersebut. Kesepakatan tersebut - yang akan memberi investor seperempat saham perusahaan - diperkirakan akan selesai dalam beberapa minggu ke depan kecuali ketentuan kesepakatan berubah.

Ketentuan kesepakatan telah berubah satu kali. Pada akhir pekan lalu, Jared Birchall, yang mengepalai kantor keluarga Musk, memberi tahu calon investor bahwa xAI mengumpulkan US$3 miliar dengan penilaian pra-uang sebesar US$15 miliar. Mengingat banyaknya investor yang ingin ikut serta dalam kesepakatan tersebut, jumlah tersebut dengan cepat disesuaikan.

Investor yang telah melobi untuk mencapai kesepakatan selama berbulan-bulan tidak keberatan. Sequoia Capital dan Future Ventures, dana ventura yang didirikan bersama oleh teman lama Musk, Steve Jurvetson, berpartisipasi dalam putaran ini.

Baca Juga: MDI Ventures Tingkatkan Penyaluran Pembiayaan Modal Ventura

Peserta lain kemungkinan besar termasuk Valor Equity Partners dan Gigafund, yang pendirinya juga merupakan bagian dari lingkaran dalam Elon Musk. Jurvetson sendiri duduk di dewan SpaceX dan menjadi direktur di Tesla hingga tahun 2020.

Salah satu pendiri Gigafund Luke Nosek, yang sebelumnya ikut mendirikan Founders Fund dengan investor Peter Thiel, adalah investor ventura pertama yang menulis cek ke SpaceX dan pernah menjabat sebagai dewan direksi sejak saat itu. Pendiri Valor Antonio Gracias adalah salah satu investor paling awal di Tesla; seperti Jurveston, dia adalah mantan direktur Tesla dan juga anggota dewan SpaceX.

Sumber Techcrunch mengatakan bahwa tidak sepenuhnya jelas bagi setiap investor lain yang terlibat dalam kesepakatan ini karena cara komitmen tersebut dikumpulkan. “Ini adalah panggilan Zoom dan hanya ada dia, Elon, dan Jared (di sisi lain) di meja bersama beberapa insinyur.”

Literatur pemasaran xAI sudah memperjelas bahwa ambisi perusahaan tersebut adalah untuk menghubungkan dunia digital dan fisik, namun mungkin tidak dipahami secara luas bahwa Elon Musk berencana melakukan hal ini dengan mengambil data pelatihan dari masing-masing perusahaannya.

Baca Juga: Elon Musk Sebut Kalau AI Bakal Lebih Pintar dari Manusia dalam 2 Tahun Mendatang

Itu termasuk perusahaan Tesla, SpaceX, perusahaan terowongannya Boring Company, dan Neuralink, yang mengembangkan antarmuka komputer yang dapat ditanamkan ke dalam otak manusia.

Tentu saja, perusahaan Musk lainnya adalah X/Twitter. Platform media sosial tersebut telah memasukkan chatbot xAI yang berusia berbulan-bulan, Grok, ke dalam platform tersebut sebagai add-on berbayar. Namun itu hanya sebagian dari apa yang ia katakan kepada investor akan menjadi siklus virtual yang luas.

Dengan Grok, misalnya, X adalah pelanggan sekaligus menyediakan distribusi besar-besaran bagi Grok. Pada akhirnya, Grok akan menerima data dari perusahaan Musk lainnya, membantunya menguasai dunia fisik dengan cara yang mungkin tidak ada habisnya, dimulai dengan mobil yang benar-benar dapat mengemudi sendiri.

Penerima manfaat lainnya adalah robot humanoid Tesla, Optimus. Saat ini robot Tesla masih berada di laboratorium, tetapi Musk mengatakan kepada analis melalui telepon awal pekan ini bahwa Optimus akan dapat melakukan tugas di pabrik Tesla pada akhir tahun ini.

Bahkan jika garis waktu tersebut terbukti ambisius, para asisten yang cerdik ini mungkin dapat melakukan lebih banyak – dan lebih cepat dari yang dibayangkan sebelumnya – jika visi menyeluruh Musk dapat terwujud. Sementara itu, pihak yang paling diuntungkan dari berkembangnya momentum xAI mungkin adalah X itu sendiri.

Baca Juga: Startup xAI Milik Elon Musk Resmi Diluncurkan: untuk Memahami Sifat Alam Semesta

Meskipun platform tersebut telah menjadi semacam limbah beracun dalam 1,5 tahun sejak Musk membelinya dan kemudian kehilangan sebagian besar nilainya, Elon Musk telah memastikan bahwa X memiliki saham di xAI, sehingga akan mendapat manfaat dari keuntungan apapun yang dimiliki AI.

Apa arti semua ini bagi OpenAI - yang menjadi startup dengan pertumbuhan tercepat dalam sejarah tahun lalu - masih menjadi pertanyaan terbuka. Musk telah mengincar OpenAI sejak lonjakan perusahaan dimulai, setelah peluncuran chatbot ChatGPT-nya.

Elon Musk ikut mendirikan OpenAI pada 2015 lalu dan meninggalkan dewan direksi pada 2018 karena perbedaan pendapat tentang arah perusahaan tersebut, yang awalnya merupakan organisasi nirlaba dan kemudian berkembang menjadi entitas nirlaba.

Elon Musk sejak itu secara terbuka mencaci-maki salah satu pendiri OpenAI, Sam Altman, dan mengolok-olok merek tersebut, dengan mengusulkan agar mereka menamakan dirinya ClosedAI.

Baca Juga: OpenAI Sebut Platform Sora akan Tersedia untuk Umum Akhir 2024

Bulan lalu, ketika Musk membuat arsitektur chatbot paling awal dari xAI, Grok-1, menjadi open source, yang berarti siapa pun kini dapat mengunduh dan mengubahnya, langkah tersebut merupakan bagian lain dari kampanye berkelanjutannya untuk membedakan upayanya dari OpenAI, yang belum membagikan 'resep' rahasianya dengan publik dan yang kini digugat Musk.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Lifestyle28 Mei 2024, 17:31 WIB

Gripp Kolaborasi Bersama United Thai Rubber, Produksi Sandal Berkualitas Tinggi

Gripp menggandeng (UTR), produsen sandal berkualitas tinggi di Thailand.
Ilustrasi sendal Gripp. (Sumber: Gripp)
Techno28 Mei 2024, 17:08 WIB

Amazfit Bip 5 Unity Meluncur Global, Materialnya Terbuat dari Baja Tahan Karat

Meningkatkan Kesehatan dan Gaya di Setiap Langkahnya.
Amazfit Bip 5 Unity. (Sumber: Amazfit)
Automotive28 Mei 2024, 16:59 WIB

KIA EV3: Mobil Listrik SUV yang Punya Asisten Suara Berbasis ChatGPT

Kia EV3 baru akan memiliki asisten AI dengan DNA ChatGPT.
Kia EV3. (Sumber: KIA)
Techno28 Mei 2024, 15:47 WIB

Microsoft Mengumumkan PC Copilot Plus dengan Kemampuan AI Generatif

Ini adalah awal dari laptop Windows generasi baru, dan yang pertama ditenagai oleh Qualcomm.
Microsoft Copilot Plus PC. (Sumber: Microsoft)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:36 WIB

RM BTS Memainkan Berbagai Peran dalam Video Single Solo Come Back To Me

Klip tersebut disutradarai oleh pencipta 'Beef' yang dibintangi oleh aktris Korea Selatan Kim Minha.
RM BTS. (Sumber: Getty Images)
Techno28 Mei 2024, 14:23 WIB

Bocoran Render Samsung Galaxy Watch 7 Ultra, Tampilkan Peningkatan Desain yang Besar

Bocoran foto Samsung Galaxy Watch 'Ultra' ini juga memamerkan tombol tambahan.
Bocoran desain jam tangan pintar Samsung Galaxy Watch 7 Ultra. (Sumber: onleaks/smartprix)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:00 WIB

Casio G-SHOCK MRG-B2100B: Jam Tangan dengan Motif Latticework

Produk Seri 2100 Terbaru dari G-SHOCK yang Memiliki Bezel Oktagonal dan Desain Trendi
Casio G-SHOCK MRG-B2100B. (Sumber: Casio)
Techno28 Mei 2024, 13:02 WIB

Harga dan Spek Huawei Pura 70 Ultra Rilis Global, Smartphone Flagship

Gawai ini masuk dalam jajaran Huawei Pura 70 Series.
Huawei Pura 70 Ultra. (Sumber: Huawei)
Startup28 Mei 2024, 11:50 WIB

Startup Asal Surabaya Ini Mudahkan Pengusaha Daftar Mereknya Hanya Via Aplikasi

Startup Mebiso, memperkenalkan aplikasi pendaftaran dan perlindungan merek usaha realtime berbasis AI.
mebiso memiliki aplikasi yang memanfaatkan AI, dalam membantu memudahkan pendaftaran dan perlindungan merek (Sumber: mebiso)
Startup28 Mei 2024, 11:20 WIB

Startup Sewa Kendaraan Listrik Zypp Electric sedang Bersiap Ekspansi ke Indonesia

Startup Zypp Electric berbasis di India, telah mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara
Startup Zypp Electric berbasis di India, mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara, salah satunya Indonesia (Sumber: Zypp Electric)