ECOVISEA: Kalkulator Gas Rumah Kaca Berbasis Web

Uli Febriarni
Rabu 07 Februari 2024, 14:42 WIB
website ECOVISEA, kalkulator gas rumah kaca berbasis web gratis (Sumber: East Ventures)

website ECOVISEA, kalkulator gas rumah kaca berbasis web gratis (Sumber: East Ventures)

East Ventures dan Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin Indonesia), meluncurkan Emission Calculator & Visualization Southeast Asia (Kalkulator Emisi & Visualisasi Asia Tenggara) atau ECOVISEA.

Berkolaborasi dengan WRI Indonesia sebagai knowledge partner, ECOVISEA adalah kalkulator emisi gas rumah kaca (GRK) global berbasis web.

"Dapat digunakan secara gratis oleh perusahaan untuk menghitung dan mengukur dampak lingkungannya," ungkap East Ventures, dalam keterangan yang dikutip Rabu (7/2/2024).

Inisiatif ECOVISEA ini merupakan salah satu langkah memajukan komitmen menuju target emisi nol bersih (net zero).

ECOVISEA merupakan platform yang esensial bagi perusahaan-perusahaan Indonesia, untuk mengukur dan mengurangi emisi gas rumah kaca mereka.

Baca Juga: Bumble Punya Alat AI yang Blokir Akun Palsu dan Penipuan

Ketiga pihak ini meyakini, ECOVISEA akan memainkan peran penting dalam memungkinkan perusahaan-perusahaan nasional secara kolektif mencapai target pemerintah, untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan mencapai Emisi Nol Bersih pada 2060.

dasbor ECOVISEA (sumber: East Ventures)

Cakupan Emisi Perusahaan yang Bisa Dihitung ECOVISEA

ECOVISEA dirancang untuk menghitung emisi yang dihasilkan perusahaan berdasarkan tiga scope atau cakupan, antara lain:

Scope 1: Emisi langsung dari sumber yang dimiliki atau dikuasai perusahaan, seperti pembakaran stasioner, emisi fugitive, pembakaran bergerak, emisi proses, dan lainnya.

Scope 2: Emisi tidak langsung dari pembangkitan energi yang dibeli, seperti pembelian listrik, panas atau uap, dan lain-lain.

Scope 3: Semua emisi tidak langsung lainnya dari rantai nilai perusahaan, baik dari rantai nilai hulu maupun hilir.

Data faktor emisi yang digunakan pada ECOVISEA disediakan oleh Climatiq, mesin penghitung karbon, yang berstandar global dan mematuhi GHG Protocol dan ISO 14067.

Baca Juga: Youtube Dikabarkan akan Membawa Aplikasinya ke Apple Vision Pro

Baca Juga: Taylor Swift Rilis Album Baru Bertajuk The Tortured Poets Department

Baca Juga: Crocs Echo Storm Akhirnya Debut ke Indonesia

"Untuk versi saat ini, ECOVISEA dapat mendukung para perusahaan dalam menghitung Scope 1, Scope 2, dan beberapa bagian dari Scope 3. Versi lengkap akan diluncurkan pada paruh pertama 2024," lanjut ventura ini.

Bagaimana Cara Menggunakan ECOVISEA?

Untuk memulai menggunakan kalkulator gas rumah kaca ECOVISEA, perusahaan dapat mengunjungi ecovisea.com untuk melakukan pendaftaran akun.

Setelah perusahaan terverifikasi dan terdaftar, para pengguna akan diarahkan dengan petunjuk langkah demi langkah untuk mengunggah datanya ke dalam dasbor akun perusahaan.

Setelah data terisi, perusahaan akan mendapatkan hasil perhitungan atau laporan secara real-time, yang disajikan dalam format kumpulan data dan visualisasi. Laporan ini mencakup beberapa informasi penting, termasuk jumlah emisi dengan rincian data serta analisis tren waktu.

Selain itu, perusahaan dapat menyimpan draf dan memperbarui data di setiap tahap proses.

ECOVISEA Mengedepankan Privasi Data Perusahaan

ECOVISEA memprioritaskan kebijakan privasi data perusahaan yang diunggah ke dalam platform ini; hanya akan digunakan untuk menghitung emisi GRK perusahaan.

Platform ini akan menyimpan data yang diunggah pengguna secara sementara, untuk pembuatan dasbor sebagai hasil penghitungan emisi GRK perusahaan.

ECOVISEA juga terintegrasi dengan sistem privasi data, yang membatasi otoritas untuk mengakses, memasukkan, dan mengubah data perusahaan hanya pada akun yang terdaftar menggunakan domain email perusahaan.

Kenapa Perusahaan Harus Menghitung Emisi yang Dihasilkan?

Indonesia merupakan salah satu dari 10 negara penghasil emisi terbesar dengan kontribusi ~1,48 GtCO2e (gigaton karbon dioksida ekuivalen) terhadap emisi GRK setiap tahunnya.

Oleh sebab itu, diperlukan upaya ekstra untuk memastikan kemajuan progresif dalam mencapai target Perjanjian Paris, yaitu membatasi kenaikan suhu global sebesar 1,5 derajat Celcius pada 2050.

Penghitungan emisi oleh perusahaan terkait dampak lingkungan yang mereka hasilkan, merupakan langkah krusial dan mendasar. Dengan melakukan hal tersebut, mereka dapat mengurangi dampak lingkungan atau membuat keputusan yang tepat untuk mencapai target keberlanjutan.

Meskipun penghitungan emisi GRK bersifat krusial, banyak perusahaan di Indonesia, mulai dari usaha besar, mikro, kecil, dan menengah (UMKM) hingga startup, belum menghitung jejak karbonnya. Hal ini pada umumnya disebabkan oleh kurangnya akses terhadap pengetahuan dan keahlian dalam menghitung emisi GRK.

Platform inovatif ECOVISEA, dihadirkan oleh East Ventures dan Kadin Indonesia, dengan bimbingan dari WRI Indonesia, untuk mengajak para pelaku bisnis di industri apa pun agar mengukur, mengelola, dan mengurangi emisi mereka secara akurat. Sehingga memfasilitasi transisi menuju ekonomi rendah karbon.

Baca Juga: 5 Aplikasi Pihak Ketiga yang Berguna di Apple Vision Pro

Wakil Ketua Umum Koordinator Bidang Kemaritiman, Investasi, dan Luar Negeri Kadin Indonesia, Shinta W. Kamdani, mengatakan bahwa inisiatif kalkulator ECOVISEA ini mencerminkan komitmen mereka, dalam membantu perusahaan-perusahaan nasional dalam transisi menuju Net Zero Company, melalui Kadin Net Zero Hub.

Partner East Ventures, Avina Sugiarto, menambahkan perihal keberlanjutan telah menjadi bagian dari DNA East Ventures sejak awal berdiri.

"Kami senang bisa memperkenalkan ECOVISEA, alat penghitung (kalkulator) gas rumah kaca berbasis web dan gratis, yang dirancang untuk bisnis dan UMKM di seluruh Indonesia dan Asia Tenggara," tuturnya.

ECOVISEA, menurut Avina, menjadi bukti upaya kolaboratif dalam memanfaatkan teknologi digital, keahlian spesifik industri, dan wawasan lapangan.

Platform inovatif ini menyederhanakan proses perhitungan karbon yang sebelumnya dilakukan secara manual, sekaligus memberdayakan dunia usaha untuk mendapatkan visualisasi sumber emisi GRK mereka.

"Para pengguna pada akhirnya dapat mengidentifikasi strategi pengurangan emisi dengan lebih baik," lanjut dia.

Country Director WRI Indonesia, Nirarta Samadhi, mengaku pihaknya mempercayai demokratisasi pengetahuan tentang penghitungan emisi yang akurat dapat memberikan kontribusi yang signifikan, terhadap upaya dekarbonisasi industri di Indonesia.

Oleh karena itu, sangat penting untuk menyederhanakan proses input data, guna membantu perusahaan mengatasi tantangan dalam memperkirakan emisi mereka secara tepat. Karena penyajian data dan prosedur entri data sering kali rumit.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Techno26 Februari 2024, 16:38 WIB

Smart Connect, Hubungkan Perangkat Lenovo dan Motorola ke Satu Ekosistem

Smart Connect, Hubungkan Lenovo dan Motorola ke Satu Ekosistem Perangkat
Lenovo dan Motorola Smart Connect (Sumber: Lenovo/Motorola)
Lifestyle26 Februari 2024, 15:26 WIB

Prudential Punya Pilihan Asuransi yang Pas untuk Gen Milenial dan Z: PRUfuture

PRUfuture: Pilihan Asuransi yang Pas untuk Gen Milenial dan Z
Prudential meluncurkan PRUFuture (Sumber: Prudential)
Startup26 Februari 2024, 14:29 WIB

Raih Suntikan Investasi, Komerce Kembangkan Produk dan Akuisisi Pengguna Baru

Raih Suntikan Investasi, Komerce Kembangkan Produk dan Akuisisi Pengguna Baru
Komerce raih investasi tahap awal dari pendiri Bukalapak dan 500 Global (Sumber: komerce)
Startup26 Februari 2024, 14:00 WIB

Optimalisasi Huawei Cloud Stack di Aplikasi Neobank, Dorong Inklusi Keuangan

Bank Neo Commerce Dorong Inklusi Keuangan Lewat Optimalisasi Huawei Cloud Stack
aplikasi bank neo commerce yang terintegrasi Huawei Cloud Stack (Sumber: bank neo commerce dan huawei)
Techno26 Februari 2024, 13:50 WIB

Honor Magic 6 Pro Meluncur Global, Enggak Dijual di Amerika Serikat

Honor Magic 6 Pro diluncurkan secara internasional dengan pelacakan mata bertenaga AI.
Honor Magic 6 Pro. (Sumber: Honor)
Techno26 Februari 2024, 13:15 WIB

MWC 2024: Infinix Pamerkan Ponsel Gaming Dual-core Pertamanya

Infinix menetapkan tolok ukur baru dalam mobile gaming dengan peluncuran teknologi konsep tingkat andalan di MWC 2024.
Infinix mengumumkan ponsel gaming dual-core di event MWC 2024. (Sumber: Infinix)
Lifestyle26 Februari 2024, 13:03 WIB

Lawan Kerutan dan Double Chin dengan CELLBOOSTER

Lawan Kerutan dan Double Chin dengan CELLBOOSTER
produk CELLBOOSTER (Sumber: CELLBOOSTER)
Techno26 Februari 2024, 12:28 WIB

ASUS Zenfone 11 Ultra Rilis 14 Maret 2024, Spesifikasinya Mirip ROG Phone 8 Pro

ASUS mengumumkan acara peluncuran virtual Zenfone 11 Ultra.
ASUS Zenfone 11 Ultra akan dirilis pada Maret besok secara virtual di 3 negara. (Sumber: ASUS)
Techno26 Februari 2024, 12:03 WIB

Oppo A79 5G Sudah Dijual di Indonesia, Begini Spek Lengkap dan Harganya

Gawai ini dirancang untuk menghadirkan pengalaman audio visual dan kelancaran penggunaan dalam jangka panjang.
Oppo A79 5G. (Sumber: Oppo)
Techno26 Februari 2024, 10:06 WIB

Xiaomi Watch 2 Kini Bisa Melihat Pratinjau Kamera Smartphone dari Pergelangan Tangan

Jam tangan ini menawarkan masa pakai hingga dua hari lebih.
Xiaomi Watch 2. (Sumber: Xiaomi)