Techverse.Asia

Korsel Catat Kasus Pertama Infeksi Naegleria Fowleri: Ini Cara Jaga Diri Dari Si Amoeba Pemakan Otak

tahap infeksi amoeba pemakan otak Naegleria Powleri / CDC

Korea Selatan resmi mencatatkan kasus pertama kematian karena Naegleria fowleri, 26 Desember 2022. Dalam istilah awam, kasus medis itu dikenal dengan infeksi amoeba pemakan otak.

Center for Disease Control and Prevention (CDC) atau Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat, menjelaskan, Naegleria fowleri adalah amoeba (organisme hidup bersel tunggal) yang hidup di tanah dan air tawar yang hangat. Misalnya danau, sungai, dan mata air panas.

Naegleria tidak bisa hidup di air asin dan tidak dapat bertahan di kolam renang yang dirawat dengan baik atau air perkotaan yang dirawat dengan baik.

Ketika air yang terkontaminasi amoeba jenis ini masuk ke dalam hidung, mereka akan naik ke otak dan menyebabkan infeksi. Tetapi kita tidak akan terinfeksi, bila meminum air yang terkontaminasi amoeba Naegleria.

Laman IFL Science mempublikasikan tulisan yang menyebut, untuk bisa terinfeksi oleh amoeba ini, air yang terkontaminasi harus naik ke hidung. Cara yang bisa membawa kita ke situasi ini adalah berenang, bermain rekreasi, menyelam ke sumber air yang terinfeksi.

Tetapi laman CDC juga mengungkap, potensi sama bisa terjadi, bagi seseorang yang terbiasa melakukan aktivitas mencuci hidung (nasal) menggunakan air segar. Baik itu dalam konteks pembersihan biasa maupun reliji, seperti yang dipraktikan dalam Yoga, Ayurveda, wudu dalam keyakinan Islam.

Dalam kondisi normal, Naegleria bukanlah pemakan otak manusia. Mereka memakan bakteri atau organisme lain yang mereka temukan di sedimen sungai dan danau. Dan ketika mereka pada akhirnya menginfeksi ke dalam tubuh manusia, amoeba ini memilih otak sebagai makanan mereka.

Naegleria punya tiga fase kehidupan, mulai dari kista, trofozoit, dan flagelata. Tahap trofozoit adalah fase paling bahaya paling manusia, karena di tahap ini bila amoeba ini memasuki tahap trofozoit, mereka bisa bereplikasi dengan pembelahan biner.

Kematian Terjadi Tak Lama Setelah Gejala Diketahui

Untuk mengetahui gejala infeksi Naegleria, dibutuhkan waktu selama dua hingga 15 hari setelah amoeba ini masuk ke dalam hidung manusia.

Editor : Uli Febriarni