Diancam Dituntut, Drake Hapus Lagu Memakai Suara Tupac Hasil AI Generatif

Rahmat Jiwandono
Selasa 30 April 2024, 16:29 WIB
Drake. (Sumber: Facebook)

Drake. (Sumber: Facebook)

Techverse.asia - Drake rupanya menyadari bahwa tidaklah bijaksana untuk main-main dengan Tupac Shakur, bahkan beberapa dekade setelah kematiannya yang terlalu dini. Billboard pertama kali melihat bahwa artis hip-hop asal Kanada itu menghapus postingan X/Twitter dengan lagunya Taylor Made Freestyle, yang menggunakan rekreasi suara Shakur yang dihasilkan AI untuk mencoba mengganggu Kendrick Lamar.

Penghapusan tersebut terjadi setelah seorang pengacara yang mewakili mendiang legenda hip-hop tersebut mengancam akan menuntut rapper asal Kanada tersebut atas penggunaan suara Tupac secara tidak sah jika dia tidak menghapusnya dari saluran sosial dalam waktu 24 jam. Namun, lagu tersebut telah online selama seminggu dan telah banyak diposkan ulang.

Baca Juga: DEUS Luncurkan Platform untuk Manajemen Personalia Menjadi Lebih Efektif

Sebelumnya diberitakan, keluarga Tupac Shakur tidak senang dengan Drake yang mengkloning suara mendiang legenda hip-hop itu dalam lagu diss (olokan) kepada Kendrick Lamar. Pengacara Howard King, yang mewakili harta milik Shakur, mengirimkan surat peringatan dan penghentian yang menyebut penggunaan suara Shakur oleh Drake sebagai pelanggaran mencolok terhadap publisitas Tupac dan hak hukum harta warisan.

Drake (Aubrey Drake Graham) merilis lagu diss Taylor Made Freestyle pada pekan lalu, babak terbaru dari perseteruan artis tersebut selama satu dekade dengan Pulitzer dan pemenang penghargaan Grammy 17 kali Kendrick Lamar.

“Kendrick, kami membutuhkanmu, penyelamat West Coast/mengukir namamu dalam sejarah hip-hop. Jika Anda menghadapinya dengan kejam/Anda tampak sedikit gugup dengan semua publisitas,” sebuah rap rekreasi Tupac yang dihasilkan AI di trek Drake.

Baca Juga: Kolaborasi dengan Rapper J Cole, Ini Makna Lagu On The Street Bagi J-Hope

King menulis dalam surat peringatan dan penghentian bahwa Drake memiliki waktu kurang dari 24 jam untuk membatalkan Taylor Made Freestyle, atau pihaknya akan mengejar semua upaya hukumnya untuk memaksa Drake menghapusnya.

“Penggunaan suara Tupac yang tidak sah dan sama-sama mengecewakan terhadap Kendrick Lamar, teman baik kami yang tidak memberikan apapun selain menghormati Tupac dan warisannya secara publik dan pribadi, menambah penghinaan tersebut. Kami sangat kecewa dan kecewa dengan penggunaan suara dan kepribadian Tupac tanpa izin,” tulis King.

Menurut dia, rekaman ini tidak hanya merupakan pelanggaran mencolok terhadap publisitas Tupac dan hak-hak hukum properti, namun juga merupakan penyalahgunaan terang-terangan terhadap warisan salah satu artis hip-hop terhebat sepanjang masa. Ia tidak akan pernah memberikan persetujuannya untuk penggunaan ini.

Baca Juga: 'Bangkitkan' John Lennon, Paul McCartney Gunakan AI untuk Membuat Lagu Terakhir The Beatles

Taylor Made Freestyle juga menggunakan AI untuk mengkloning suara Snoop Dogg, dengan Drake menggunakan klon digital dari dua pengaruh hip-hop West Coast, Kendrick Lamar untuk mencoba memukulnya di tempat yang menyakitkan. Dalam video yang diposting ke media sosial keesokan harinya, Snoop tampaknya tidak mengetahui lagu tersebut.

Kejadian ini mengandung lebih dari sedikit ironi - jika bukan kemunafikan - dari Universal Music Group (UMG), label yang mewakili Drake. Publik mungkin masih ingat lagu Heart on My Sleeve oleh Ghostwriter977, yang sempat menjadi viral tahun lalu. Itu ditarik setelah UMG mengeluh kepada layanan streaming karena menggunakan versi suara Drake yang dihasilkan AI (bersama dengan The Weeknd).

UU yang mengatur suara tokoh masyarakat yang dikloning dengan AI masih terus berubah. Billboard mencatat bahwa hak cipta federal Amerika Serikat (AS) tidak secara jelas mencakup masalah ini karena vokal yang dihasilkan AI generatif biasanya tidak menggunakan kata atau musik tertentu dari artis aslinya.

Baca Juga: Berselisih dengan Universal Music Group, TikTok Kehilangan Lebih Banyak Lagu

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Lifestyle28 Mei 2024, 17:31 WIB

Gripp Kolaborasi Bersama United Thai Rubber, Produksi Sandal Berkualitas Tinggi

Gripp menggandeng (UTR), produsen sandal berkualitas tinggi di Thailand.
Ilustrasi sendal Gripp. (Sumber: Gripp)
Techno28 Mei 2024, 17:08 WIB

Amazfit Bip 5 Unity Meluncur Global, Materialnya Terbuat dari Baja Tahan Karat

Meningkatkan Kesehatan dan Gaya di Setiap Langkahnya.
Amazfit Bip 5 Unity. (Sumber: Amazfit)
Automotive28 Mei 2024, 16:59 WIB

KIA EV3: Mobil Listrik SUV yang Punya Asisten Suara Berbasis ChatGPT

Kia EV3 baru akan memiliki asisten AI dengan DNA ChatGPT.
Kia EV3. (Sumber: KIA)
Techno28 Mei 2024, 15:47 WIB

Microsoft Mengumumkan PC Copilot Plus dengan Kemampuan AI Generatif

Ini adalah awal dari laptop Windows generasi baru, dan yang pertama ditenagai oleh Qualcomm.
Microsoft Copilot Plus PC. (Sumber: Microsoft)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:36 WIB

RM BTS Memainkan Berbagai Peran dalam Video Single Solo Come Back To Me

Klip tersebut disutradarai oleh pencipta 'Beef' yang dibintangi oleh aktris Korea Selatan Kim Minha.
RM BTS. (Sumber: Getty Images)
Techno28 Mei 2024, 14:23 WIB

Bocoran Render Samsung Galaxy Watch 7 Ultra, Tampilkan Peningkatan Desain yang Besar

Bocoran foto Samsung Galaxy Watch 'Ultra' ini juga memamerkan tombol tambahan.
Bocoran desain jam tangan pintar Samsung Galaxy Watch 7 Ultra. (Sumber: onleaks/smartprix)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:00 WIB

Casio G-SHOCK MRG-B2100B: Jam Tangan dengan Motif Latticework

Produk Seri 2100 Terbaru dari G-SHOCK yang Memiliki Bezel Oktagonal dan Desain Trendi
Casio G-SHOCK MRG-B2100B. (Sumber: Casio)
Techno28 Mei 2024, 13:02 WIB

Harga dan Spek Huawei Pura 70 Ultra Rilis Global, Smartphone Flagship

Gawai ini masuk dalam jajaran Huawei Pura 70 Series.
Huawei Pura 70 Ultra. (Sumber: Huawei)
Startup28 Mei 2024, 11:50 WIB

Startup Asal Surabaya Ini Mudahkan Pengusaha Daftar Mereknya Hanya Via Aplikasi

Startup Mebiso, memperkenalkan aplikasi pendaftaran dan perlindungan merek usaha realtime berbasis AI.
mebiso memiliki aplikasi yang memanfaatkan AI, dalam membantu memudahkan pendaftaran dan perlindungan merek (Sumber: mebiso)
Startup28 Mei 2024, 11:20 WIB

Startup Sewa Kendaraan Listrik Zypp Electric sedang Bersiap Ekspansi ke Indonesia

Startup Zypp Electric berbasis di India, telah mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara
Startup Zypp Electric berbasis di India, mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara, salah satunya Indonesia (Sumber: Zypp Electric)