Festival Kebudayaan Yogyakarta 2022 Resmi Dibuka, Ini Kata Sri Sultan HB X

Rahmat Jiwandono
Selasa 13 September 2022, 17:06 WIB
Gubernur DIY Sri Sultan HB X ketika membuka Festival Kebudayaan Yogyakarta (FKY) 2022, Senin (12/9/2022)/Humas Pemprov DIY.

Gubernur DIY Sri Sultan HB X ketika membuka Festival Kebudayaan Yogyakarta (FKY) 2022, Senin (12/9/2022)/Humas Pemprov DIY.

Techverse.asia - Festival Kebudayaan Yogyakarta 2022 (FKY 2022) resmi dimulai sebagai gelaran kebudayaan masyarakat di Yogyakarta. Pembukaan FKY 2022 dilaksanakan di Pedestrian Teras Malioboro 1, tepat di depan ruang Cendrawasih, pada Senin (12/9/2022). Seremoni pembukaan dibuka dengan penampilan komunitas penabuh perkusi Drummer Guyub Yogyakarta.

Turut hadir dalam acara tersebut Kepala Dinas Kebudayaan (Kundha Kabudayan) DIY, Dian Lakshmi Pratiwi, Jajaran Forkopimda DIY, Bupati dan Walikota se-DIY, para Kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait, budayawan, seniman, serta pemerhati serta pelaku seni dan budaya.

Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) Sri Sultan Hamengku Buwono X menyampaikan bahwa bangsa yang memiliki strategi kebudayaan, berarti juga memiliki pembimbing dalam gerak proses modernisasi dan pembangunan. Sehingga mampu menjaga dan memperkuat kepribadian nasional dan kontinuitas kebudayaan, FKY menjadi ajang merayakan keberdayaan warga masyarakat dalam mengapresiasi serta menjaga budaya.

Sri Sultan mengungkapkan bahwa FKY sudah seharusnya tidak dijadikan agenda rutin tahunan semata. Namun, kesinambungan kualitatif festival ini harus selalu ditingkatkan gayutnya dengan perluasan berbagai dimensinya.

Baca Juga: Festival Kebudayaan Yogyakarta 2022: Digelar Mulai 12-25 September 2022

“Dengan begitu, festival ini akan memiliki greget bagi pengembangan seni dan budaya, maujud dalam pencapaian karya budaya yang apresiatif, berbekal dua kata kunci inovasi dan kreasi," ujarnya kemarin.

Inovasi dan kreasi menjadi kunci penciptaan gagasan dan beradaptasi dengan masa depan. Agar nilai budaya bisa terus disegarkan maknanya agar tidak tersingkir dengan modernitas dan kadaluarsa. Raja Yogyakarta ini berharap dengan tema “Merekah Ruah”, FKY memberikan dampak luas dan multiplier effect yang jauh lebih luas kepada masyarakat DIY.

Tahun ini gelaran FKY melibatkan seluruh Kabupaten dan Kota di DIY, terutama Kulon Progo dan Gunungkidul.

“Berbagai kebudayaan yang direkam tahun ini menjadi gambaran atas keberdayaan warga Yogyakarta dalam mengelola air dan tanah, baik secara harfiah maupun simbolis,” ujar Kepala Dinas Kebudayaan DIY, Dian Lakshmi Pratiwi.

Melalui berbagai program dan pendekatan bentuk festival yang tersebar dan hybrid, dampak dan jangkauan pencatatan pada tahun 2021 dapat diperluas lagi di tahun ini sehingga ekspresi maupun apresiasi budaya dapat muncul dari individu, kelompok atau komunitas di DIY lebih beragam.

“Menciptakan kolaborasi antarkabupaten dan kota di Daerah Istimewa Yogyakarta dalam kerja pelaksanaannya adalah hal yang perlu kita tekankan,” katanya.

Dalam video sambutannya, Hilmar Farid, selaku Dirjen Kebudayaan, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi menambahkan bahwa FKY memiliki pendekatan yang tepat sebagai platform yang mempertemukan berbagai unsur kebudayaan di Yogyakarta yang majemuk. Selain itu, FKY diharapkan dapat menjadi contoh bagi banyak tempat untuk merayakan keberagaman. 

Baca Juga: Gantikan Sekaten, Pasar Rakyat Gumregah Jogja 2022 Dimulai 16 September Besok

Acara kemudian dilanjutkan dengan pagelaran tari kolosal berjudul "Sasaji Amarta". Rangkaian pertunjukan ini melibatkan Baron Setiaji sebagai penulis naskah, Galuh Putri Satyarini sebagai sutradara, dan Andhy Setiawan sebagai koreografer.

Dalam penggarapannya, pertunjukan didukung penampil sanggar-sanggar tari berasal dari lima kabupaten/kota di DIY, yaitu Pendapa Budaya dan Satria Aji (Bantul), Krincing Manis Dance Studio (Sleman), Sanggar Sripanglaras (Kulon Progo), Sanggar Kendhalisada (Gunungkidul), dan Sanggar Ngelancur (Kota Yogyakarta).

Tari kolosal “Sasaji Amarta” berlatar Bumi Amarta yang terbagi lima wilayah. Meski terpisah, semua wilayah subur, makmur, dan masyarakatnya hidup rukun berdampingan.

Masing-masing daerah memiliki ciri khas sendiri, tetapi terdapat satu ritual tradisi sebagai sarana syukur masyarakat Bumi Amarta kepada Sang Hyang Widhi. Ritual dilakukan sebagai wujud terima kasih atas tanah dan air, menggunakan gentong-gentong kecil berisikan air yang dipegang oleh kelima wilayah kemudian secara bergantian air dituang dalam sebuah gentong besar.

Prosesi penuangan air ini dilakukan bersama-sama oleh Sri Sultan Hamengku Buwono X, Kepala Dinas Kebudayaan (Kundha Kabudayan) DIY, Ketua FKY, dan para penari serta disaksikan oleh masyarakat dan tamu undangan yang hadir. Hal tersebut dimaknai sebagai bersatunya tanah dan air dari berbagai wilayah dalam satu wadah besar bernama Bumi Amarta sebagai simbol Yogyakarta.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkini
Techno22 Juni 2024, 15:01 WIB

Hyundai Debutkan Robot Parkir, KIA Kenalkan Robot Pengisi Daya Baterai EV

Robot-robot yang dikembangkan oleh Hyundai dan KIA itu telah ditanamkan kecerdasan buatan (AI)
Robot parkir Hyundai sedang bekerja (Sumber: Hyundai)
Techno22 Juni 2024, 10:33 WIB

Pakai Toughbook 40 Mk2 dari Panasonic, Tak Perlu Was-was di Tengah Mobilitas Tinggi dan Cadasnya Lapangan

Toughbook 40 Mk2 meningkatkan efisiensi dan memberikan kinerja unggul bagi pekerja critical, teknik, serta lapangan.
Toughbook 40 Mk 2 (Sumber: Pamasonic)
Travel22 Juni 2024, 08:07 WIB

Bosan Lari di Stadion dan Jalan Raya? Lari ke Pantai!

Masih ingat puisi yang dibacakan oleh Cinta di film Ada Apa dengan Cinta 1 kah? Salah satu baitnya berbunyi "Kulari ke pantai"
Suasana sore di tepian Pantai Dewa Ruci, Purworejo, Jawa Tengah (Sumber: Techverse.Asia | Foto: Uli Febriarni)
Techno22 Juni 2024, 06:37 WIB

Galaxy Watch FE di Indonesia Tersedia dalam Dua Warna, Segini Harganya

Galaxy Watch FE sudah bisa dibeli oleh konsumen Indonesia pada 24 Juni 2024, smartwatch ini tersedia dalam dua warna: hitam dan pink gold.
Samsung Galaxy Watch FE (Sumber: Samsung)
Startup21 Juni 2024, 17:15 WIB

Berawal dari Sama-Sama Suka Ayam Geprek, Begini Cerita Tiga Sekawan Bangun Chickin

Chickin adalah startup agritech yang dibangun yang bukan hanya bantu peternak mengelola ayam-ayam, tetapi juga hasil olahannya.
Produk olahan yang dihasilkan Chickin bersama mitra mereka (Sumber: Chickin)
Techno21 Juni 2024, 16:01 WIB

1 Dekade Berlalu dari Rilis WIDE 300, Fujifilm hadirkan Instax WIDE 400

Ukuran cetakan dan gambar format lebar Instax Wide 400 berukuran dua kali lipat dari film Mini instax, serta kualitas lebih baik ketimbang WIDE 300
Instax WIDE 400 (Sumber: Fujifilm)
Techno21 Juni 2024, 15:23 WIB

Instagram Meluncurkan Siaran Langsung ke Daftar Close Friends

Pengguna akan dapat melakukan streaming ke sekelompok orang tertentu, bukan ke semua follower mereka.
Pengguna Instagram kini bisa livestream dengan daftar Close Friends mereka. (Sumber: Instagram)
Startup21 Juni 2024, 14:57 WIB

Telkomsel, Tencent dan MCash, Terapkan Teknologi Pindai Telapak Tangan untuk Identifikasi Pelanggan

Teknologi palm scanner lebih nyaman, karena proses pindai tidak terpengaruh oleh tinggi badan, kemiripan wajah pada kembar, dan suasana ramai.
(ilustrasi) palm scanner (pemindaian telapak tangan) (Sumber: freepik)
Automotive21 Juni 2024, 14:50 WIB

Astra Honda Motor Rayakan Ulang Tahun ke-54, Banyak Promo

HUT ke-54 Astra Motor Manjakan Konsumen dengan Promo Menarik
Ilustrasi Astra Honda Motor. (Sumber: Astra Honda Motor)
Techno21 Juni 2024, 14:39 WIB

Bitcoin Lesu, Faktor Penting untuk Membuka Prospek Rebound

terdapat sejumlah faktor yang dapat mendorong potensi rebound.
Ilustrasi Bitcoin.