Linkedin Menghadirkan Sejumlah Fitur AI Generatif: Bantu Bikin Surat Lamaran Kerja

Rahmat Jiwandono
Senin 24 Juni 2024, 18:33 WIB
Linkedin tambahkan AI generatif untuk cari kerja atau kandidat yang cocok. (Sumber: Linkedin)

Linkedin tambahkan AI generatif untuk cari kerja atau kandidat yang cocok. (Sumber: Linkedin)

Techverse.asia - Linkedin bertaruh besar pada kecerdasan buatan (AI) dan keinginan masyarakat untuk melihatnya melalui pengalaman di platform, dan menghadirkan lebih banyak alat yang menggunakan AI, khususnya AI generatif, untuk menyelesaikan berbagai hal di situs.

Fitur-fitur barunya mencakup penggunaan perintah yang lebih alami untuk mencari pekerjaan atau kandidat yang sesuai, dan kemudian menyediakan alat AI generatif untuk membantu orang-orang dalam lamaran pekerjaan mereka; AI untuk menampilkan materi pembelajaran yang relevan; dan AI generatif untuk mencari di seluruh Linkedin guna menemukan apa yang mereka butuhkan dengan lebih cepat.

Baca Juga: Meta FAIR Kembangkan Indikator Evaluasi Gambar AI dibanding Realitanya

Berikut ini adalah ikhtisar beberapa fitur baru Linkedin:

Pertama, pencarian pekerjaan dan lamaran pekerjaan. Pengguna Linkedin mendapatkan cara baru untuk mencari pekerjaan menggunakan petunjuk percakapan. Masih mengandalkan data dan pekerjaan yang sebenarnya ada tentunya.

Misalnya, mencari pekerjaan di bidang jurnalisme di London dengan gaji minimal 100 ribu Poundsterling. Setelah menemukan pekerjaan dan ingin melamarnya, kini pencari kerja dapat membuat surat lamaran atau surat pengantar, dan AI juga akan memberi tinjauan lebih lanjut tentang resume dan pekerjaan lain yang dilakukan.

Kedua, personalisasi pembelajaran. Linkedin terus menunjukkan peningkatan pada platform pembelajaran berbasis videonya, dan tampaknya telah menemukan arus yang kuat di kalangan pengguna yang perlu menguasai keterampilan AI generatif.

Baca Juga: Apple Dilaporkan Mengembangkan iPhone, Watch, dan MacBook Pro yang Lebih Tipis

Kunjungan untuk kursus terkait dengan AI – yang mencakup modul keterampilan teknis dan non-teknis seperti pengenalan dasar AI generatif – telah meningkat sebesar 160 persen dibandingkan tahun lalu. Pengguna dapat yakin bahwa Linkedin mendorong algoritma pencariannya untuk memanfaatkan minat tersebut, namun perusahaan juga meningkatkan kontennya dengan AI dengan cara lain.

Ketiga, untuk pelanggan Premium, mereka sedang menguji coba apa yang digambarkan sebagai saran ahli, yang didukung oleh AI. Memanfaatkan keahlian dari instruktur terkenal seperti Alicia Reece, Anil Gupta, Gemma Leigh Roberts, dan Lisa Gates, Linkedin mengatakan bahwa pelatih yang didukung AI akan memberikan tanggapan yang dipersonalisasi kepada pengguna, sebagai titik awal.

Pada gilirannya, ini juga akan muncul sebagai pelatih yang dipersonalisasi yang dapat digunakan pengguna saat menonton kursus Linkedin Learning.

Area besar ketiga yang sangat diandalkan Linkedin pada AI adalah pencarian. Kalau kamu sudah menggunakan Linkedin dengan cara apapun, maka akan tahu bahwa hal ini sudah lama tertunda, karena pencarian telah menjadi salah satu bagian pengalaman yang paling diabaikan di platform, terutama seiring dengan berkembangnya platform tersebut.

Baca Juga: Linkedin PHK Ratusan Karyawan, Tergantikan oleh Kecerdasan Buatan?

Linkedin mengatakan akan memberikan lebih banyak detail tentang pengalaman pencarian baru dalam beberapa minggu mendatang, tetapi berharap untuk melihat lebih banyak pencarian percakapan sebagai alternatif atau pengganti yang lebih sederhana untuk pengalaman pencarian saat ini, yang menggunakan kata kunci, jarak jaringan, geografi, dan parameter lainnya tetapi tidak pernah terasa seperti itu memberi jawaban lengkap.

Selain itu, Linkedin juga memperluas ketersediaan Recruiter 2024, menambahkan lebih banyak alat untuk pemasar, dan memperkenalkan halaman perusahaan premium yang disempurnakan untuk bisnis kecil.

Ini bukan rodeo AI pertama Linkedin, perusahaan telah memasukkan teknologi ke dalam produknya sejak awal. “Kami telah membangun AI sejak 2007,” kata Kepala Produk Linkedin Tomer Cohen kepada TechCrunch kami lansir, Senin (24/6/2024).

Baca Juga: OpenAI Mengakuisisi Rockset, Perpindahan Karyawan Dilakukan Secara Bertahap

“Kami banyak menggunakannya untuk menghubungkan orang-orang demi pertahanan (keamanan) dan bagaimana kami menjaga kepercayaan terhadap ekosistem. Itu salah satu alat kami yang paling ampuh,” katanya.

Perubahan besar yang tidak ingin dilewatkan oleh Linkedin adalah perubahan yang melanda seluruh dunia teknologi: gelombang alat bertenaga AI generatif yang bertujuan membantu orang biasa melakukan tugas-tugas yang berpusat pada manusia.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Automotive20 Juli 2024, 16:43 WIB

Temukan Lebih Banyak Hidden Gems dengan Menjelajah Bersama Siskiu HE

Siskiu HE adalah sepeda listrik dari Polygon Bikes yang menawarkan tenaga kuat dan jangkauan jauh.
Siskiu HE (Sumber: Polygon Bikes)
Travel20 Juli 2024, 12:59 WIB

Desa Wisata Pesona Gunung Prau Patakbanteng, Sajikan Kecantikan Pegunungan Dieng

Gunung Prau adalah salah satu gunung di Jawa Tengah yang menjadi tujuan banyak pendaki di Indonesia, menjadi bagian dari Desa Wisata Pesona Gunung Prau Patakbanteng
Aktivitas bertani yang dilakukan warga Desa Patak Banteng (Sumber: BOB)
Travel20 Juli 2024, 12:36 WIB

Pasangan Panda Raksasa China di San Diego Zoo Siap Ditampilkan ke Hadapan Pengunjung

Pasangan panda tersebut adalah Yun Chuan dan Xin Bao, keduanya masih memerlukan adaptasi dan sejumlah persiapan sebelum dapat dilihat oleh pengunjung kebun binatang.
Yun Chuan, panda raksasa China yang akan debut tampil ke hadapan publik di San Diego Zoo (Sumber: San Diego Zoo Wildlife Alliance)
Culture20 Juli 2024, 11:17 WIB

Eksplorasi Syahdunya Alam dan Tradisi Banjarnegara dengan Hadir Ke Jenggawur Art Festival 2024

Jenggawur Art Festival 2024 Dilaksanakan pada 24,25, dan 26 Juli 2024.
Jenggawur Art Festival 2024 mengusung tema Nyawiji Migunani (Sumber: Jenggawur Art Festival)
Travel20 Juli 2024, 10:06 WIB

Kontingen Jepang di Olimpiade Paris 2024 Dapat Menu Spesial dari Ajinomoto dan Japan Airlines, Contek Resepnya

Menu tersebut akan disuguhkan di pesawat maupun lounge bandara, merupakan kerja sama Ajinomoto dan Japan Airlines.
Menu makanan lounge bandara Haneda dan Narita, bagi penumpang executive class Japan Airlines (Sumber: Ajinomoto)
Culture19 Juli 2024, 21:56 WIB

Selalu Ada Alasan Ke Yogyakarta, Misalnya Menghadiri Wayang Jogja Night Carnival 2024

Wayang Jogja Night Carnival #9 yang mengusung tema Gatotkaca Wirajaya ini akan berlangsung pada 7 Oktober 2024
Poster acara Wayang Jogja Night Carnival (WJNC) #9 (Sumber: Pmerintah Kota Yogyakarta)
Automotive19 Juli 2024, 19:52 WIB

Mitsubishi New Pajero Sport Ada 6 Tipe, Ini 2 Mesin yang Digunakan

Mitsubishi New Pajero Sport dipamerkan di GIIAS 2024 bersama dengan All New Triton.
Mitsubishi New Pajero Sport (kanan) dipajang di GIIAS 2024 yang dimulai pada 18-28 Juli 2024. (Sumber: Mitsubishi)
Automotive19 Juli 2024, 19:17 WIB

Mazda CX-60 Pro Siap Diniagakan di Indonesia, Cek Harga dan Spesifikasinya

CX-60 Pro termasuk kendaraan yang dipajang Mazda di GIIAS 2024.
Mazda CX-60 Pro siap mengaspal di Indonesia. (Sumber: Mazda)
Techno19 Juli 2024, 19:04 WIB

Tencent Hadirkan Aplikasi Yuanbao, Bisa Membuat Karakter 3D dari Foto Selfie Pengguna

Yuanbao dibangun di atas model bahasa besar (LLM) milik Tencent yang dikenal sebagai Hunyuan.
Kreasi karakter 3D menggunakan Yuanbao (Sumber: Tencent Yuanbao)
Automotive19 Juli 2024, 17:58 WIB

GIIAS 2024: LLumar PPF Umumkan 2 Kaca Film Baru, Ini Keunggulannya

Jkind menjadi distributor resmi untuk kaca film LLumar di Indonesia.
Kaca film LLumar. (Sumber: istimewa)