Microsoft Mengumumkan PC Copilot Plus dengan Kemampuan AI Generatif

Rahmat Jiwandono
Selasa 28 Mei 2024, 15:47 WIB
Microsoft Copilot Plus PC. (Sumber: Microsoft)

Microsoft Copilot Plus PC. (Sumber: Microsoft)

Techverse.asia - Microsoft membuat dorongan besar untuk memasukkan kecerdasan buatan atau Artificial Intelligence (AI) ke dalam laptop. Mereka memperkenalkan PC Copilot Plus baru yang akan menonjol ketika laptop Windows dilengkapi dengan perangkat keras AI bawaan dan dukungan untuk fitur kecerdasan buatan di seluruh sistem operasi.

CEO Microsoft Satya Nadella menggambarkan Copilot Plus sebagai 'PC Windows kelas baru'. Ini berisi perangkat keras (hardware) yang dirancang untuk menangani proses AI Copilot yang lebih generatif secara lokal, dibandingkan mengandalkan cloud.

Untuk dapat melakukan hal tersebut diperlukan chipset dengan unit pemrosesan saraf (NPU), dan produsen seperti Qualcomm telah membangun fondasi dengan chipset seperti Snapdragon X Elite.

Untuk itu, Microsoft mengambil pendekatan yang mengutamakan mitra dalam pembuatan PC Copilot Plus. Seiring dengan pembuat chip seperti AMD, Intel, dan Qualcomm. Perusahaan juga bermitra dengan merek laptop ternama seperti Dell, Lenovo, Samsung, HP, Acer, hingga ASUS.

Baca Juga: Bocoran Render Samsung Galaxy Watch 7 Ultra, Tampilkan Peningkatan Desain yang Besar

Laptop PC Copilot Plus pertama tersedia untuk pre-order dan akan dikirimkan pada 18 Juni 2024. Harga untuk PC Copilot Plus mulai dari US$999 atau sekitar Rp16 jutaan.

Dan meskipun Microsoft juga melakukan upaya besar untuk menghadirkan chip Arm ke laptop Windows, Nadella mengatakan bahwa laptop dengan chip Intel dan AMD juga akan menawarkan fitur AI tersebut.

Kemampuan AI akan dimungkinkan berkat prosesor saraf yang disertakan dengan laptop. Salah satu fitur andalan yang didukungnya adalah Recall, yang seharusnya menggunakan kecerdasan buatan untuk membuat “memori fotografis” yang dapat dicari dari semua yang telah dilakukan dan lihat di PC pengguna.

Laptop tersebut akan menjalankan lebih dari 40 model AI sebagai bagian dari Windows 11 untuk mendukung fitur-fitur baru ini. Asisten AI bawaan Microsoft, Copilot, juga akan mendapatkan dukungan untuk model GPT-4o OpenAI, yang diperkenalkan pada bulan ini.

Baca Juga: Microsoft Resmi Luncurkan Copilot: Gabungkan Konteks dan Kecerdasan Web

Sementara, Eksekutif Microsoft di Windows, Yusuf Mehdi menyebutkan, laptop baru ini akan 58 persen lebih cepat dibandingkan MacBook Air dengan prosesor chip M3 dan memiliki daya tahan baterai yang tahan sepanjang hari. Namun begitu, dia tidak menjelaskan dengan lugas, apakah hal ini berlaku untuk semua laptop PC Copilot Plus atau hanya model yang beralih ke prosesor berbasis Arm Qualcomm.

"Kami menargetkan sebanyak 50 juta laptop akan terjual tahun depan dengan merek PC Copilot Plus," ujarnya.

PC Copilot Plus akan memiliki persyaratan spesifikasi tertentu untuk memastikan mereka dapat memberikan kinerja yang dijanjikan oleh Microsoft. Untuk dapat dijuluki sebagai PC Copilot Plus, sebuah sistem harus memberikan setidaknya kinerja NPU 40 TOP dan memiliki setidaknya RAM 16GB dan memori penyimpanan 256GB.

Di sisi lain, Qualcomm mengklaim bahwa chipset Snapdragon X Elite memberikan hingga 75 TOP secara keseluruhan. Namun spesifikasi murni tidak terlalu penting dibandingkan apa yang sebenarnya dapat dilakukan Microsoft dengan perangkat kerasnya.

Baca Juga: PC yang Ditenagai Snapdragon X Elite Bakal Meluncur Tahun Depan

Menurut Mehdi, perusahaan telah sepenuhnya memikirkan kembali apa itu PC Windows. Ia mengklaim bahwa PC Copilot Plus adalah PC paling kuat yang pernah ada. "Laptop generasi pertama luar biasa tipis, ringan, dan indah," ujarnya.

Microsoft memperkenalkan perangkat ini sebagai awal dari era baru laptop Windows, dan itu mungkin bukan sekadar pembicaraan. Peralihan ke chip berbasis Arm – yang telah dicoba dan gagal dicapai oleh Microsoft di masa lalu – dapat meningkatkan masa pakai baterai pada laptop Windows secara signifikan.

Dan fitur kecerdasan buatan baru dirancang untuk bekerja di seluruh perangkat keras prosesor. Ini merupakan pertaruhan besar pada perangkat keras dan perangkat lunak yang belum terbukti, tapi keduanya memiliki potensi untuk menjadi transformatif jika berhasil.

"Kami harus menata ulang platform yang mendorong kerja dan semangat kami pada kategori PC baru," tambahnya.

Baca Juga: Microsoft Investasi Rp28 Triliun ke Indonesia

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Techno25 Juni 2024, 15:48 WIB

Oppo Meluncurkan Reno 12 dan Reno 12 Pro untuk Pasar Eropa, Lihat Speknya

Seri Reno 12 akan diluncurkan di negara tambahan setelah debutnya di Eropa.
Oppo Reno 12 Series 5G. (Sumber: Oppo)
Startup25 Juni 2024, 15:09 WIB

Talenta Akselerator 2024 Resmi Bergulir, Taruh Perhatian pada Keberagaman dan Inklusivitas

Talenta Akselerator 2024: Transformasi Digital Indonesia Melalui Inovasi Startup.
Program Talenta Akselerator 2024 tahun kedua mulai bergulir kembali. (Sumber: istimewa)
Startup25 Juni 2024, 14:40 WIB

Atome Financial Raih Fasilitas Pinjaman Pertumbuhan, Dorong Ekspansi di Asia Tenggara

Fasilitas tersebut akan digunakan untuk mendorong ekspansi portofolio kredit yang menguntungkan dan produk baru.
Atome Financial.
Techno25 Juni 2024, 14:32 WIB

Vivo Bersiap Luncurkan X200 Pro

ivo X200 Pro muncul di database sebagai nomor model V2413
Vivo X100 (Sumber: Vivo)
Techno25 Juni 2024, 14:09 WIB

Gaya Hidup Sehat di Rumah Bukan Wacana Lagi, Aplikasi 'Fita' Ada di IndiHome TV

Layanan Fita di IndiHome TV memiliki sejumlah program kesehatan, meliputi latihan fisik, tips kesehatan, dan panduan nutrisi yang disusun oleh para ahli
aplikasi Fita (Sumber: Telkomsel)
Automotive24 Juni 2024, 18:42 WIB

VinFast Masuk Daftar Perusahaan Paling Berpengaruh Versi TIME100

VinFast masuk dalam daftar "Most Influential Companies" menurut TIME 100 edisi 2024.
VinFast masuk dalam kategori perusahaan disruptors versi majalah Time. (Sumber: istimewa)
Techno24 Juni 2024, 18:33 WIB

Linkedin Menghadirkan Sejumlah Fitur AI Generatif: Bantu Bikin Surat Lamaran Kerja

LinkedIn mengandalkan AI untuk melakukan pekerjaan mencari pekerjaan.
Linkedin tambahkan AI generatif untuk cari kerja atau kandidat yang cocok. (Sumber: Linkedin)
Hobby24 Juni 2024, 17:57 WIB

Diadaptasi dari Novel, Begini Sinopsis Film Catatan Harian Menantu Sinting

Catatan Harian Menantu Sinting fokus utamanya ialah persoalan marga patrilineal ala masyarakat Batak.
Poster film Catatan Harian Menantu Sinting. (Sumber: istimewa)
Techno24 Juni 2024, 17:16 WIB

Apple Dilaporkan Mengembangkan iPhone, Watch, dan MacBook Pro yang Lebih Tipis

Beberapa perangkat Apple menjadi lebih berat dan besar dalam beberapa tahun terakhir.
Ilustrasi iPhone seri Pro Max. (Sumber: Apple)
Lifestyle24 Juni 2024, 16:25 WIB

Lihat Foto, Arsip dan Peralatan Liputan Jurnalis KR, di 'Pameran Arsip Moeseoem Pers Jogjakarta'

KR atau Kedaulatan Rakyat merupakan satu di antara surat kabar legendaris dan berusia tua di Indonesia.
Poster Pameran Arsip Museum Pers Jogjakarta (Sumber: UII)