Apple Dikabarkan Setop Menjual Aksesoris FineWoven

Uli Febriarni
Senin 22 April 2024, 12:35 WIB
Apple dikabarkan menyetop produksi aksesoris berbahan FineWoven (Sumber: Apple)

Apple dikabarkan menyetop produksi aksesoris berbahan FineWoven (Sumber: Apple)

Beberapa waktu lalu, unggahan akun X Kosutami mengabarkan perihal Apple telah menghentikan produksi aksesoris FineWoven karena daya tahannya yang buruk.

"Perusahaan mungkin akan beralih ke bahan non-kulit lain untuk aksesori premiumnya di masa mendatang," demikian diakses lewat MacRumors, Senin (22/4/2024).

Kosutami telah mengungkapkan informasi akurat tentang aksesoris FineWoven di masa lalu. Pembocor tersebut mengungkapkan rencana Apple, untuk memperkenalkan tali jam Apple Watch baru yang terbuat dari 'material tenun' lebih dari sebulan sebelum debutnya, serta casing iPhone yang serasi.

Kosutami juga mengungkap gambar pertama dari aksesoris FineWoven sesaat sebelum acara pengumuman resminya.

Baca Juga: Baru Ganti Ponsel Ke Galaxy A15? Ini Cara Pindah Data Smartphonemu

Baca Juga: Raih Pendanaan, PathGen Dorong Kemudahan Akses Deteksi Dini Penyakit dan Pengobatan Tepat Sasaran

Apple berhenti menjual aksesoris kulit pada September tahun lalu, menggantinya dengan bahan 'FineWoven' yang lebih ramah lingkungan. Perusahaan menggambarkan bahan ini sebagai bahan 'microtwill yang mewah dan tahan lama', yang terbuat dari 68% poliester daur ulang pascapakai konsumen.

Casing iPhone FineWoven dihargai $59, Dompet MagSafe seharga $59, pemegang AirTag seharga $35, dan tali jam Apple Watch seharga $99.

Aksesori yang terbuat dari bahan tersebut kurang diterima oleh pelanggan, dengan alasan daya tahan yang buruk dan kualitas yang mengecewakan.

Aksesori FineWoven dalam pilihan warna baru jelas tidak ada dalam penyegaran musim semi Apple. Jika Apple benar-benar menghentikan produksi aksesori FineWoven, mungkin perlu waktu sebelum persediaan stok perusahaan yang ada mulai berkurang secara signifikan.

Baca Juga: Kamu Merasa Tambah Gendut? Bisa Jadi Karena Kurang Tidur

Apple mempromosikan perhatian mereka terhadap produk yang lebih ramah lingkungan, bukan hanya bahan-bahan pembuat perangkat jajaran iPhone 15 series, melainkan juga aksesoris untuk smartwatch.

Baca Juga: Gangguan Tidur Bisa Mengikis Kepuasan Hubungan

Diketahui, pada tahun lalu, merek ini mengeluarkan produk strap Apple Watch yang terbuat dari FineWoven. Strap itu tersedia dalam beberapa warna seperti Pacific Blue, Taupe, dan Evergreen. Serta dua macam ukuran S/M dan M/L, untuk jam tangan 41mm dan 45mm. 

Sebelumnya, Apple juga telah mengeluarkan casing pelindung yang serupa untuk model iPhone 15 dan iPhone 15 Pro.

Namun, laman 9to5Mac mengulas, desain casing FineWoven bisa dinilai buruk. Tim media tersebut mencoba menggunakannya dalam waktu 48 jam. Namun kurang dari waktu tersebut, ada beberapa kekurangan yang tampak. 

Baca Juga: Selama Ramadan dan Idulfitri 2024, Aktivitas Mobile Gaming Melonjak Sampai 78%

Baca Juga: Pendidikan Gender dan Seksisme dari Orang Tua, Bisa Mencegah Anak Terjebak Konten Porno

Menurut tim pengulas di media itu, desainnya tidak nyaman untuk dipegang. Bagian belakangnya terbuat dari bahan beludru, yang oleh Apple disebut sebagai 'suede' memang terlihat bagus, tetapi bagian tepi seperti terbuat dari karet.

"Ini keras, kasar, dan sulit dipegang selama lebih dari beberapa menit tanpa menyentuh tangan Anda," ujar mereka. 

Masalah lain yang terlihat dari sana,yakni potongan pada casing FiveWoven untuk USB-C sangat sempit dan tidak tepat, sehingga banyak kabel USB-C tidak dapat masuk melalui lubang tersebut.

Tim pengulas kali pertama menyadari hal itu, ketika ia mencoba menyambungkan kabel USB-C Nomad ke iPhone 15 milik anggota tim.

"Tepi konektornya agak terlalu lebar. Kabelnya tidak pas dan saya mencoba memasukkannya ke sana dengan sedikit menaikkan casing di bawah tepi iPhone," tutur tim.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Lifestyle28 Mei 2024, 17:31 WIB

Gripp Kolaborasi Bersama United Thai Rubber, Produksi Sandal Berkualitas Tinggi

Gripp menggandeng (UTR), produsen sandal berkualitas tinggi di Thailand.
Ilustrasi sendal Gripp. (Sumber: Gripp)
Techno28 Mei 2024, 17:08 WIB

Amazfit Bip 5 Unity Meluncur Global, Materialnya Terbuat dari Baja Tahan Karat

Meningkatkan Kesehatan dan Gaya di Setiap Langkahnya.
Amazfit Bip 5 Unity. (Sumber: Amazfit)
Automotive28 Mei 2024, 16:59 WIB

KIA EV3: Mobil Listrik SUV yang Punya Asisten Suara Berbasis ChatGPT

Kia EV3 baru akan memiliki asisten AI dengan DNA ChatGPT.
Kia EV3. (Sumber: KIA)
Techno28 Mei 2024, 15:47 WIB

Microsoft Mengumumkan PC Copilot Plus dengan Kemampuan AI Generatif

Ini adalah awal dari laptop Windows generasi baru, dan yang pertama ditenagai oleh Qualcomm.
Microsoft Copilot Plus PC. (Sumber: Microsoft)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:36 WIB

RM BTS Memainkan Berbagai Peran dalam Video Single Solo Come Back To Me

Klip tersebut disutradarai oleh pencipta 'Beef' yang dibintangi oleh aktris Korea Selatan Kim Minha.
RM BTS. (Sumber: Getty Images)
Techno28 Mei 2024, 14:23 WIB

Bocoran Render Samsung Galaxy Watch 7 Ultra, Tampilkan Peningkatan Desain yang Besar

Bocoran foto Samsung Galaxy Watch 'Ultra' ini juga memamerkan tombol tambahan.
Bocoran desain jam tangan pintar Samsung Galaxy Watch 7 Ultra. (Sumber: onleaks/smartprix)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:00 WIB

Casio G-SHOCK MRG-B2100B: Jam Tangan dengan Motif Latticework

Produk Seri 2100 Terbaru dari G-SHOCK yang Memiliki Bezel Oktagonal dan Desain Trendi
Casio G-SHOCK MRG-B2100B. (Sumber: Casio)
Techno28 Mei 2024, 13:02 WIB

Harga dan Spek Huawei Pura 70 Ultra Rilis Global, Smartphone Flagship

Gawai ini masuk dalam jajaran Huawei Pura 70 Series.
Huawei Pura 70 Ultra. (Sumber: Huawei)
Startup28 Mei 2024, 11:50 WIB

Startup Asal Surabaya Ini Mudahkan Pengusaha Daftar Mereknya Hanya Via Aplikasi

Startup Mebiso, memperkenalkan aplikasi pendaftaran dan perlindungan merek usaha realtime berbasis AI.
mebiso memiliki aplikasi yang memanfaatkan AI, dalam membantu memudahkan pendaftaran dan perlindungan merek (Sumber: mebiso)
Startup28 Mei 2024, 11:20 WIB

Startup Sewa Kendaraan Listrik Zypp Electric sedang Bersiap Ekspansi ke Indonesia

Startup Zypp Electric berbasis di India, telah mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara
Startup Zypp Electric berbasis di India, mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara, salah satunya Indonesia (Sumber: Zypp Electric)