Anak Muda Paling Banyak Pakai Dana Fintech untuk Modal UMKM

Uli Febriarni
Jumat 22 Maret 2024, 15:34 WIB
indeks transaksi dan literasi fintech di Indonesia (Sumber: Statista – Fintech Indonesia OJK – SNLIK 2022)

indeks transaksi dan literasi fintech di Indonesia (Sumber: Statista – Fintech Indonesia OJK – SNLIK 2022)

Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) mengungkap bahwa usia produktif, termasuk di antaranya usia muda merupakan borrower atau peminjam paling banyak pada platform financial technologi (fintech) lending atau pinjaman online (pinjol).

Ketua Umum AFPI, Entjik S.Djafar, menyebut hasil survei dan riset asosiasi mendapati, peminjam paling banyak berasal dari usia dari 20 tahun sampai 34 tahun. Dalam artikel di Antara yang dikutip Jumat (22/3/2024), Entjik menyebut jumlah mereka sebesar 80% dari keseluruhan peminjam di platform.

Fenomena tersebut, menurutnya, merupakan hal yang umum terjadi, dan tidak hanya dijumpai di Indonesia, melainkan negara-negara luar, seperti Singapura dan China.

Sebenarnya platform pinjaman teknologi keuangan atau yang juga biasa disebut peer-to-peer (p2p) lending sangat membantu masyarakat, utamanya usia produktif dan usia muda, kata dia. Namun, Entjik mengingatkan masyarakat untuk mampu memahami porsi kemampuan diri untuk membayar dan bijak saat meminjam dana.

CEO UKU, Tony Jackson, mengungkap bahwa sebanyak 66% dari peminjam usia produktif di platformnya berstatus sebagai karyawan, dan meminjam dengan tujuan paling banyak untuk modal Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM).

"Pekerjaan dan tujuan penggunaan dananya itu 66 persen adalah karyawan dan tujuan penggunaannya adalah untuk modal usaha UMKM," imbuh dia.

Baca Juga: 2 OTA Asing Belum Daftar Sebagai PSE, Kominfo: Kalau Tidak Daftar Juga, Kami Blokir

Direktur Komunikasi Korporat AFPI, Andrisyah Tauladan, menyatakan meski peminjam adalah anak muda, mereka masih mampu untuk membayar pinjaman mereka dengan pembayaran yang tergolong lancar.

Andrisyah menyebut, jumlah nilai pinjaman rata-rata usia produktif di platform pinjaman teknologi keuangan beragam, tergantung penghasilan masing-masing individu. Yakni berkisar antara Rp500.000 hingga Rp2,5 juta, dan Rp5 juta sampai dengan Rp10 juta.

Baca Juga: Alasan Oppo Find X7 Ultra 4 Kamera, Fotografi Komputasi hingga Mode Master

Sekretaris Jenderal Asosiasi Fintech Indonesia (AFTECH), Budi Gandasoebrata, menjelaskan perihal teknologi keuangan (financial technology) merupakan pilar penting pertumbuhan ekonomi di era digital, sehingga daya saingnya perlu ditingkatkan.

"Fintech tidak hanya tren, tetapi pilar penting dalam pertumbuhan ekonomi sebuah negara berdasarkan data yang ada," kata Budi.

Riset konsultan manajemen global McKinsey yang dirilis pada Oktober 2023 mendapati, fintech yang diperdagangkan secara publik mewakili kapitalisasi pasar sebesar US$550 miliar dolar pada Juli 2023, meningkat dua kali lipat dibandingkan pada 2019.

Pada periode yang sama juga terdapat lebih dari 272 fintech unicorn dengan valuasi gabungan sebesar US$936 miliar dolar , meningkat tujuh kali lipat dari sebanyak 39 perusahaan yang bernilai US$1 miliar pada kurun waktu lima tahun ini.

Menurut dia, industri pembayaran digital telah berkontribusi dalam meningkatkan efisiensi, pengurangan biaya, serta peningkatan keamanan transaksi.

Baca Juga: Aplikasi Pintu Merilis Web3 Wallet

Untuk itu, AFTECH berdiri pada 2016 dan terus berupaya bersinergi dengan seluruh pemangku kepentingan, untuk meningkatkan daya saing industri fintech, mendorong inklusi dan literasi keuangan bagi masyarakat.

"Awalnya 24 perusahaan bidang usaha sistem pembayaran dan peer to peer landing, saat ini terdapat 300 perusahaan teknologi keuangan dengan 25 model bisnis fintech, jelas merupakan sebuah inovasi dari teknologi itu sendiri," ujarnya.

Baca Juga: Honda Gandeng Brand Fesyen Lokal CRSL, Ubah Tampilan New Honda Stylo 160

AFTECH berharap dukungan seluruh pemangku kepentingan khususnya pemerintah dalam aspek kebijakan dan regulasi agar semakin baik.

Selain itu, juga dukungan keamanan siber, manajemen risiko, anti pencucian, serta kestabilan sistem keuangan.

"Kerja sama antara industri dan seluruh pemangku kepentingan tidak hanya mengatasi tantangan, tetapi juga akan mampu menciptakan ekosistem pembayaran digital yang inklusif dan berkelanjutan," tandasnya.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Techno16 April 2024, 17:02 WIB

Sony Rilis 3 Speaker Portabel Baru Bernama ULT Power Series

Ada dua model speaker portabel dan satunya lagi adalah menara.
Speaker portabel Sony ULT Field 1. (Sumber: Sony)
Techno16 April 2024, 16:11 WIB

China Berencana untuk Mengganti Chip Intel dan AMD, Ada Apa?

Ini adalah bentuk 'balasan' China kepada AS karena membatasi produk Huawei.
China. (Sumber: istockphoto)
Techno16 April 2024, 15:28 WIB

Pengguna X Premium Tidak Dapat Lagi Menyembunyikan Centang Birunya

Perubahan ini terjadi setelah X mulai memverifikasi pengguna "berpengaruh" yang belum mendaftar ke premium.
X Premium. (Sumber: istimewa)
Techno16 April 2024, 15:12 WIB

Instagram Segera Punya 2 Fitur Baru Menarik, Apa Saja?

Fitur pembaruan status Instagram akan hadir di profil pengguna dan perusahaan sedang menguji bilah pencarian bertenaga AI di aplikasi.
Fitur Notes Instagram akan bisa terlihat langsung di profil pengguna. (Sumber: Instagram)
Techno16 April 2024, 14:51 WIB

Samsung Memimpin Pengiriman Smartphone Global dan Layar AMOLED Ukuran Kecil

Samsung sekali lagi menjadi pemimpin dalam pengiriman ponsel pintar global.
kantor Samsung (Sumber: SAMSUNG)
Techno16 April 2024, 14:18 WIB

Acer Nitro 14 Baru Ditenagai oleh Prosesor AMD Ryzen 8040 Series

Model laptop gaming Nitro baru hadir dengan fitur AI yang meningkatkan pengalaman bermain gim dan produktivitas.
Acer Nitro 14. (Sumber: Acer)
Techno16 April 2024, 14:02 WIB

Spek dan Harga Soundcore Wireless Earbud P40i, 60 Jam Pemakaian

Soundcore membanderol perangkat audio ini enggak sampai Rp1 juta.
Soundcore meluncurkan jajaran perangkat audio terbarunya untuk pasar Indonesia. (Sumber: Soundcore)
Techno16 April 2024, 13:03 WIB

Elon Musk Sebut Kalau AI Bakal Lebih Pintar dari Manusia dalam 2 Tahun Mendatang

Elon Musk memperkirakan AI akan mengakali manusia pada akhir tahun 2026.
Elon Musk ingin semua pengguna X membayar berlangganan (Sumber: Getty Images via NPR)
Lifestyle15 April 2024, 21:30 WIB

Gangguan Tidur Bisa Mengikis Kepuasan Hubungan

Kebiasaan Mendengkur dan Gangguan Tidur Lainnya, Bisa Mengancam Keberlangsungan Hubungan Romantis
(ilustrasi) Memiliki pasangan dengan kebiasaan mendengkur saat tidur (Sumber: freepik)
Techno15 April 2024, 20:25 WIB

Mibro GS Active GPS Outdoor Sports Watch, Fungsional dan Modis

Mibro merilis produk jam tangan pintar terbaru mereka, GS Active GPS Outdoor Sports Watch
Mibro GS Active GPS Outdoor Sports Watch (Sumber: ZhenShi Information Technology (Shenzhen) Co., Ltd)