Fitur Samsung Galaxy AI Gratis hingga Akhir 2025, Bakal Jadi Layanan Berbayar?

Rahmat Jiwandono
Senin 22 Januari 2024, 15:34 WIB
Samsung Galaxy AI. (Sumber: Samsung)

Samsung Galaxy AI. (Sumber: Samsung)

Techverse.asia - Samsung Galaxy AI telah hadir dan menyatakannya dengan cara yang paling keras, tetapi perusahaan meninggalkan satu detail kecil dari presentasinya awal pekan ini: hal itu mungkin memerlukan biaya.

Baca Juga: ByteDance Diam-diam Rilis 4 Aplikasi AI Generatif, Ditenagai oleh OpenAI

Samsung Galaxy S24 Ultra, S24 Plus, dan S24 semuanya menyertakan beragam fitur AI baru - mulai dari menerjemahkan percakapan telepon hingga menghapus objek dari foto. Mereka bahkan akan hadir di banyak ponsel lama juga.

Namun seperti yang ditemukan oleh Android Central, informasi kecil di situs web Samsung mengungkapkan bahwa mereka mungkin tidak gratis selamanya. Dan itu mungkin penjualan yang sulit.

Catatan kaki di bagian bawah halaman produk Galaxy S24 Ultra tidak jelas, tetapi jelas membuka pintu bagi Samsung untuk mematok tarif untuk fitur Galaxy AI: “Fitur Galaxy AI akan diberikan secara gratis hingga akhir tahun 2025 pada perangkat Samsung Galaxy yang didukung. Ketentuan berbeda mungkin berlaku untuk fitur AI yang disediakan oleh pihak ketiga.”

Baca Juga: Samsung Indonesia Buka Pre-order Galaxy S24 Series, Ini Harga Resminya

Samsung juga tidak memberikan banyak klarifikasi. Wakil Presiden Seluler Samsung Region Amerika Serikat (AS) Drew Blackard mengatakan bahwa perusahaan berkomitmen untuk membuat fitur-fitur Galaxy AI tersedia bagi sebanyak mungkin penggunanya.

“Kami tidak akan mempertimbangkan perubahan apapun ke arah itu (layanan berbayar Galaxy AI) sebelum akhir tahun 2025,” ujarnya dikutip Techverse.asia pada Senin (22/1/2024).

Situasinya sudah jelas untuk saat ini bahwa masih akan digratiskan, tetapi banyak fitur Galaxy AI pada Galaxy S24 Series diaktifkan oleh Google Cloud, sehingga perusahaan atau keduanya pada akhirnya dapat menempatkan fitur mereka di balik layanan berbayar atau paywall.

Hal tersebut sebenarnya tidak terlalu mengejutkan jika mempertimbangkan betapa mahalnya menawarkan fitur-fitur ini dan menjalankan model AI besar yang mendukungnya.

Baca Juga: Samsung Galaxy S24 dan S24 Plus, Peningkatan Layar Cuma 0,1 Inci

Disadur dari Business Insider yang melaporkan bahwa AI generatif tak akan selamanya ditawarkan secara gratis, faktanya justru menunjukkan bahwa produsen mungkin menggunakan model berlangganan untuk membayar biaya berkelanjutan ini.

Alasannya karena pengguna tidak dapat mengimbanginya dengan periklanan seperti yang dilakukan Google dengan mesin penelusurannya.

Jadi mengapa menunggu hingga tahun 2025? media Korea Herald melaporkan beberapa komentar dari Bos Samsung, TM Roh, yang mengatakan bahwa mengenakan biaya untuk layanan AI dapat menjadi pilihan ketika layanan tersebut menjadi lebih canggih dan lebih mahal untuk dijalankan.

Itulah hal tentang AI generatif, sejauh ini tampilannya di ponsel pintar memang tidak terlalu mengesankan. Fitur-fitur ini mungkin memerlukan banyak waktu untuk diproses, tetapi yang lebih penting, fitur-fitur tersebut belum terlalu berguna.

Baca Juga: Spesifikasi Apple Vision Pro, Pakai Chip M2 dan Memori Penyimpanan hingga 1TB

Jika Samsung memang ingin mengenakan biaya untuk opsi AI Generatif-nya di masa depan, pintunya tampaknya terbuka lebar - mereka hanya perlu membuktikan diri bahwa mereka sepadan dengan harganya.

Adapun fitur-fitur yang dihadirkan pada Galaxy AI antara lain, fitur Live Translate adalah fungsi penerjemah suara dan teks dua arah yang berguna secara real-time dalam panggilan telepon konvensional.

Pengguna tidak perlu untuk mengunduh (download) aplikasi tambahan supaya bisa memakainya, ditambah lagi dengan on-device AI mampu menjaga percakapan tetap sepenuhnya aman.

Baca Juga: Bersiap Hadapi Perubahan Masa Depan, Ikuti Pre-Order Perangkat Galaxy AI

Berikutnya ada Chat Assist yang bisa membantu pengguna memperbaiki nada bicara di dalam teks guna memastikan tiap pesan terdengar seperti yang dimaksud, baik saat kirim chat atau membuat konten di media sosial.

Fitur kecerdasan buatan lainnya yang ada di ketiga perangkat ini ialah Circle Search with Google yang intuitif dan memahami gestur pengguna. Dalam hal ini, Samsung bekerja sama dengan Google sebagai platform pencarian terbesar di dunia guna menghasilkan temuan baru berbekal gestur sederhana.

Galaxy S24 Series juga hadir dengan Pro Visual Engine berisikan tools bertenaga kecerdasan buatan yang berfungsi untuk mentransformasikan kemampuan panggilan gambar dan memaksimalkan kebebasan dalam menuangkan kreativitas, mulai dari membidik objek hingga membagikannya di media sosial.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Automotive02 Maret 2024, 21:08 WIB

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia
GWM Tank 500 HEV (Sumber: GWM via Carsales AU)
Techno02 Maret 2024, 19:19 WIB

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan
Timothy Astandu dan Eileen K, CEO & Co Founder Populix, kala menjadi narasumber diskusi di Yogyakarta (Sumber: Techverse.Asia | Foto: Uli Febriarni)
Startup02 Maret 2024, 18:17 WIB

Ini 3 Startup Asia Tenggara yang Berhasil Lampaui Target Bisnisnya

3 startup Asia Tenggara yang melampaui target pertumbuhan, dan mencapai profitabilitas pada 2023
tiga pemimpin startup di Asia Tenggara, dengan profitabilitas tinggi, dan mampu melampaui targetnya pada 2023 (Sumber: AC Ventures)
Startup02 Maret 2024, 15:37 WIB

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Tingkatkan Profit dan Ekspansi

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Profit dan Ekspansi
gedung Binar (Sumber: BINAR)
Automotive02 Maret 2024, 14:41 WIB

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO
Honda HR-V (Sumber: HONDA)
Lifestyle02 Maret 2024, 13:48 WIB

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi
(ilustrasi) korban perundungan (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:59 WIB

Harga Bitcoin Hampir Sentuh Rp1 Miliar, Saatnya Diversifikasi ke Aset Kripto

Bitcoin sebagai salah satu aset kripto terpopuler mencetak rekor terbaru.
ilustrasi bitcoin (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:38 WIB

Berselisih dengan Universal Music Group, TikTok Kehilangan Lebih Banyak Lagu

TikTok menonaktifkan semua lagu yang berhubungan dengan UMG.
Universal Music Group akan menghentikan lisensi musiknya ke TikTok (Sumber: Universal Music Group)
Techno01 Maret 2024, 19:09 WIB

Spek IT Active Watch Curve WR01, Harganya Enggak Sampai Sejuta

IT Active Watch Curve WR01 punya fitur lengkap untuk pemantau kebugaran.
Immersive Tech (IT) melansir smartwatch Active Watch Curve 01. (Sumber: istimewa)
Startup01 Maret 2024, 18:48 WIB

Startup Edtech ErudiFi Mengakuisisi Platform Doyobi

Startup Edutech ErudiFi Akuisisi Doyobi
Danacita, layanan pinjaman pendidikan untuk warga Indonesia yang diinisiasi oleh ErudiFi (Sumber: ErudiFi)