7 Prediksi dan Tren Teknologi Tentang Kecerdasan Buatan pada 2024

Rahmat Jiwandono
Selasa 02 Januari 2024, 15:17 WIB
Ilustrasi prediksi tren teknologi pada 2024. (Sumber: freepik)

Ilustrasi prediksi tren teknologi pada 2024. (Sumber: freepik)

Techverse.asia - Tahun 2023 menandai banyaknya perusahaan-perusahaan, utamanya di bidang teknologi berlomba-lomba menambahkan fitur kecerdasan buatan atau Artificial Intelligence (AI) pada produk-produknya. Memasuki tahun baru ini, ada prediksi tujuh tren teknologi terkait dengan AI, privasi data, serta bagaimana mencapai ketahanan.

1. Waspadai kesenjangan pengetahuan AI

Kesenjangan AI semakin mendalam. Apa dampak dari C-suite yang memilih untuk berinvestasi - atau mengabaikan - investasi AI? Akan ada kelompok 'si miskin' baru yang beroperasi pada status quo sementara mereka yang paham AI memperoleh peningkatan produktivitas berkat tim yang dilengkapi dengan alat AI yang menciptakan efisiensi.

Di seluruh industri, kesenjangan ini akan memperkuat para pemimpin dan merek yang mampu menavigasi derasnya lanskap ekonomi dan menjadi yang teratas, saat ini dan di tahun-tahun mendatang.

Baca Juga: Cara Pakai iForgot untuk Memulihkan Akun Apple ID

2. Para pencuri cloud sedang mengalami kebangkitan yang kasar

Tim teknologi dan informasi (TI) terdesak oleh menyusutnya anggaran dan lingkungan cloud yang semakin kompleks tanpa henti. Tagihan cloud yang membengkak tidak lagi dapat diabaikan seiring dengan dimulainya misi praktisi TI untuk mengkonsolidasikan vendor jika memungkinkan.

Di tengah kekacauan yang terjadi di cloud, platform yang mendukung konektivitas dan observabilitas akan mengungguli pesaingnya, sementara cloud yang menyimpan data di platform mereka tidak akan bertahan.

3. Tantangan rantai pasokan akan menjadi lebih buruk di era AI

Ketika AI terus berkembang biak, tantangan rantai pasok akan menjadi tidak dapat diatasi - menjadikan krisis rantai pasok global di tengah pandemi Covid-19 pada 2021 tampak seperti hal yang mudah jika dibandingkan.

Dunia usaha tidak punya pilihan selain mengandalkan optimalisasi perangkat lunak, berfokus pada pelatihan model yang lebih berfokus pada tugas dari model dasar untuk mengurangi jejak komputasi yang diperlukan, dan membuat solusi lebih mudah dicapai dengan jejak komputasi yang lebih kecil.

Baca Juga: Rilis Awal 2024 di China, Begini Bocoran Oppo Find X7 Series

4. Keberlanjutan

Siklus AI yang berlebihan secara signifikan memperlambat upaya keberlanjutan pada 2023, dan sebuah tren yang benar-benar tidak berkelanjutan saat kita memasuki tahun depan. Melonjaknya permintaan akan komputasi dan AI, konflik global di wilayah yang memasok minyak dan gas, serta kejadian cuaca ekstrem yang tidak terduga akan terus meningkatkan biaya listrik.

Keberlanjutan perlu kembali menjadi fokus, dengan komitmen khusus - dari individu hingga entitas - untuk mengurangi Watt yang kita konsumsi guna menghemat daya bagi orang lain di wilayah pusat data kami dan memastikan bahwa kami melakukan penskalaan secara efisien untuk tahun-tahun mendatang.

5. Tidak akan ada AI tanpa penyimpanan

Tidak ada AI tanpa data untuk dilatih dan disimpulkan. Kita harus mampu memindahkan dan menyimpan informasi untuk mendapatkan wawasan, terutama ketika cloud publik terbesar tidak memiliki cukup GPU untuk mendukung permintaan saat ini.

Kemampuan untuk memiliki dan mengelola data sendiri sehingga dapat menemukan komputasi yang dibutuhkan di tempat yang diperlukan menjadi semakin penting.

Kita akan terus melihat lonjakan besar dalam penggunaan penyimpanan, dan dunia usaha akan fokus pada cara-cara yang efisien dan efektif untuk menyimpan data secara bertanggung jawab, sehingga mereka dapat memanfaatkan data secara maksimal sambil tetap mematuhi peraturan di tengah meningkatnya peraturan.

Baca Juga: rankpillar Ajak Startup Bertumbuh Bersama Layanan Mereka

6. Kesenjangan pengetahuan

Apakah penggunaan AI memberikan keuntungan atau tidak adalah pertanyaan yang salah untuk ditanyakan. AI akan tetap ada, jadi pertanyaan yang tepat adalah apakah para pemimpin keamanan memiliki keterampilan yang dibutuhkan atau tidak atau akan menginvestasikan waktu untuk meningkatkan keterampilan dan belajar bagaimana menangani revolusi terbesar yang pernah ada dalam teknologi.

Baik dalam memanfaatkan kekuatan teknologi maupun mempertahankannya, bergantung pada kemampuan untuk menghubungkan hal konseptual dengan hal nyata. Jika industri keamanan gagal mengungkap misteri AI dan potensi kasus penggunaannya yang berbahaya, tahun 2024 akan menjadi tahun yang tepat bagi pelaku ancaman AI.

7. Perlombaan senjata AI secara resmi akan dimulai

Semua jenis organisasi secara agresif mengadopsi dan mulai mengandalkan model untuk menjalankan fungsi bisnis yang penting. Selain itu, organisasi-organisasi sangat bergantung pada AI untuk mempertahankan keunggulan kompetitif, dengan Wall Street meningkatkan saham perusahaan-perusahaan yang menyebutkan AI dan menghukum mereka yang tampaknya berada di belakang kurva teknologi.

Seperti halnya teknologi apa pun yang menjadi bagian penting bagi keberhasilan suatu organisasi, teknologi semakin menjadi target utama para pelaku ancaman untuk menimbulkan kerusakan yang signifikan.

Organisasi-organisasi yang terburu-buru untuk bergabung dalam revolusi ini tanpa melakukan tindakan pencegahan yang tepat akan membuka diri mereka sebagai peluang kecil bagi gangguan dan pelanggaran model - hal-hal yang dapat berdampak pada segala hal mulai dari layanan kritis, sistem perbankan, hingga jaringan listrik.

Baca Juga: 5 Istilah Tentang Kecerdasan yang Penting untuk Diketahui

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Travel24 Februari 2024, 17:21 WIB

Halo Perantau! AHM Sudah Buka Pendaftaran Mudik Bareng lebaran 2024, Yuk Daftar

AHM Sudah Membuka Pendaftaran Mudik Bareng lebaran 2024
(ilustrasi) Pelepasan bus Mudik Bareng Honda 2023 di PT Astra Honda Motor, Sunter, Jakarta, pada Rabu (19/4/2023). (Sumber: Astra Honda Motor)
Techno24 Februari 2024, 16:14 WIB

Perangkat Lipat yang Mau Dibuat Apple Bukan iPhone?

Muncul Rumor Bahwa Perangkat Lipat yang Akan Dibuat Apple Bukanlah iPhone
Ilustrasi logo Apple. (Sumber: Getty Images)
Techno24 Februari 2024, 15:41 WIB

Samsung Galaxy Book4 Bawa Fitur Galaxy Connected Experience, Bisa Terhubung dengan Perangkat Galaxy Lainnya

Samsung Galaxy Book4 Meluncur Bawa Fitur Ekosistem Galaxy Connected Experience, Bisa Terhubung dengan Perangkat Galaxy Lainnya
Galaxy Book4 Series dengan Microsoft Copilot (Sumber: YouTube Samsung)
Techno24 Februari 2024, 13:51 WIB

Kalbe Farma Gunakan AI untuk Membuat Obat

Kalbe Farma Gunakan AI untuk Membuat Obat dan Mengelola Stok Bahan Baku
Fasilitas "Research and Development (R&D) anak usaha Kalbe Farma, PT Kalbio Global Medika, di Cikarang, Jawa Barati (Sumber: Antara Foto)
Culture24 Februari 2024, 13:33 WIB

BLISSOO, Nama Agensi Jisoo BLACKPINK

Jisoo dan kakaknya mendirikan agensi bernama BLISSOO
Jisoo dalam poster BLISSOO (Sumber: @officialBLISSOO)
Culture24 Februari 2024, 13:05 WIB

'Bertumbuh' Sebagai Album Mini Aruma

'Bertumbuh' menjadi judul extended play (album mini) dari Aruma
Aruma untuk cover extended play terbarunya yang berjudul Bertumbuh (Sumber: Sony Music Ent.)
Lifestyle23 Februari 2024, 16:52 WIB

Koleksi UNIQLO : C Spring 2024, Hadirkan Aura Musim Semi Lewat Banyak Material Ringan

Koleksi UNIQLO : C Spring 2024 Hadirkan Aura Musim Semi Lewat Material nan Lentur
koleksi Uniqlo: C Spring 2024 (Sumber: UNIQLO)
Techno23 Februari 2024, 16:07 WIB

Dua Produk Terbaru dari LG, untuk Kenyamanan Hidup

Smart Bath and Shower Purifier dari LG, menawarkan pengalaman mandi yang menyegarkan. Dan LG PuriCare HydroTower, hadirkan permurni udara berteknologi canggih
LG Smart Bath and Shower Purifier (Sumber: LG)
Lifestyle23 Februari 2024, 15:25 WIB

Mediheal Hadirkan 3 Produk Milk Brightening Range, Bantu Jaga Skin Barrier

Mediheal kembali menghadirkan skincare dengan kandungan susu.
Mediheal milk brightening range untuk perawatan kulit wajah. (Sumber: istimewa)
Techno23 Februari 2024, 15:01 WIB

Kominfo Gandeng ABI, Upbit Dukung Pembangunan Ekosistem Blockchain

Upbit mendukung kerjasama Kominfo dan ABI dalam membangun ekosistem blockchain di Indonesia.
Upbit.