Spotify Lakukan PHK, Sebanyak 600 Pekerjanya Terdampak

Rahmat Jiwandono
Selasa 24 Jan 2023, 14:50 WIB
Spotify Lakukan PHK, Sebanyak 600 Pekerjanya Terdampak

Spotify

Techverse.asia - Spotify akan memberhentikan sebanyak enam persen dari total jumlah tenaga kerjanya secara global. Pemberhentian itu disampaikan oleh CEO Spotify Daniel Ek yang diumumkan dalam memo kepada semua staf pada hari ini. Dalam rilis pendapatan terbarunya, perusahaan mengatakan ada 9.808 karyawan penuh waktu yang bekerja untuk Spotify.

Dengan adanya Pemutusan Hubungan Kerja (PHK), maka itu akan berdampak pada sekitar 600 karyawan. Salah seorang pegawai yang terdampak yakni Dawn Ostroff, ia menjabat sebagai kepala konten dan iklan yang berperan penting dalam mengembangkan bisnis podcasting Spotify.

“Seperti banyak pemimpin lainnya, saya berharap untuk mempertahankan angin kencang dari pandemi dan percaya bahwa bisnis global kami yang luas dan risiko yang lebih rendah terhadap dampak pelambatan iklan akan melindungi kami,” kata salah satu pendiri dan CEO Spotify Daniel Ek dalam sebuah pernyataan yang dikirim ke karyawannya dikutip Techverse.asia pada Selasa (24/1/2023). 

“Kalau dipikir-pikir, saya terlalu ambisius dalam berinvestasi sebelum pertumbuhan pendapatan kami. Dan untuk alasan ini, hari ini, kami mengurangi basis karyawan kami sekitar enam persen di seluruh perusahaan. Saya bertanggung jawab penuh atas langkah yang membawa kita ke sini hari ini,” tambahnya.

Baca Juga: Google Kurangi Enam Persen Jumlah Pekerjanya, Akibat Ekonomi yang Tidak Stabil

Karyawan yang terkena dampak PHK akan diberi tahu selama beberapa jam ke depan dan akan menerima pesangon rata-rata lima bulan, selama waktu itu perusahaan akan terus menanggung biaya perawatan kesehatan mereka. Mereka akan mendapatkan rata-rata lima bulan pesangon kepada karyawan, bersama dengan waktu liburan yang masih harus dibayar dan tidak terpakai, perawatan kesehatan selama masa pesangon, dukungan imigrasi dan dukungan karir. 

Liburan yang masih harus dibayar dan tidak terpakai akan dibayarkan dan pertanggungan perawatan kesehatan akan berlanjut selama periode pesangon. Dalam pengajuan, perusahaan memperkirakan akan dikenakan biaya sekitar €35 sampai €45 juta terkait pesangon. Mayoritas karyawan Spotify berbasis di Amerika Serikat (AS), diikuti oleh Swedia dan Inggris.

Ek mengumumkan PHK sebagai bagian dari restrukturisasi organisasi, yang bertujuan untuk meningkatkan efisiensi, mengurangi biaya, dan mempercepat pengambilan keputusan. Ada juga beberapa penyesuaian di pucuk pimpinan perusahaan.

Alex Norström akan menjadi satu-satunya penanggung jawab bisnis sebagai Chief Business Officer (CBO) Spotify yang baru, dia pernah menjadi chief business officer freemium. Sementara itu, Gustav Söderström, yang telah menjadi Chief Product Officer (CFO) selama lebih dari satu dekade, tetap di perusahaan dan mengawasi sebagian besar pekerjaan teknik dan produk. Jadi sepertinya tidak banyak perubahan di bagian struktur kepemimpinan perusahaan. 

Baca Juga: Harga dan Spesifikasi Samsung Galaxy Tab A7 Lite Wi-Fi, Cocok untuk Si Kecil

Editor :
Berita Terkini