Otoklix Jadi Penyedia Layanan Resmi Penjualan VinFast di Indonesia

Uli Febriarni
Sabtu 29 Juni 2024, 13:20 WIB
Otoklix jadi penyedia layanan resmi penjualan produk VinFast (Sumber: Otoklix)

Otoklix jadi penyedia layanan resmi penjualan produk VinFast (Sumber: Otoklix)

Perusahaan rintisan (startup) layanan dan perbaikan purnajual otomotif lokal, Otoklix, baru-baru ini mengumumkan telah menandatangani kesepakatan dengan VinFast, untuk bertindak sebagai penyedia layanan resmi merek tersebut bagi pelanggan di seluruh negeri.

Seperti diketahui, pabrikan kendaraan listrik (EV) asal Vietnam, VinFast, secara resmi memasuki Indonesia awal tahun ini. Perusahaan itu mendirikan dealer baru di pinggiran kota Jakarta, Depok, dan mengumumkan akan segera menginvestasikan US$1,2 miliar untuk membangun pabrik perakitan lokal dengan kapasitas 60.000 mobil per tahun.

Secara paralel, Kementerian Perindustrian Indonesia memperbarui peta jalan transisi kendaraan listrik, yang kini bertujuan untuk memproduksi 600.000 mobil listrik di negara ini pada tahun 2025.   

Rencana adopsi kendaraan listrik yang ambisius di Indonesia, menggarisbawahi kebutuhan penting akan infrastruktur pengisian daya dan penggantian baterai nasional yang tangguh. Namun, yang sama pentingnya adalah pengembangan sektor layanan purnajual dan perbaikan yang komprehensif untuk kelas kendaraan baru.

Baca Juga: Berkat Air Purifier AX60 dan Rangkaian Vacuum Cleaner dari Samsung, Pelihara Anabul Tak Khawatir Alergi

CEO Otoklix, Martin Reyhan Suryohusodo, mengatakan bahwa saat ini, kemitraan dengan VinFast terbatas pada gerai milik sendiri ini.

Pemaparannya berikut ini, sedikit banyak akan membuat kita memahami kenapa VinFast pada akhirnya menggandeng Otoklix di Indonesia.

Martin menjelaskan, sejak didirikan pada 2019, Otoklix telah berfokus untuk mendukung bengkel independen yang menyediakan layanan perbaikan kendaraan bertenaga gas.

Otoklix harus berkembang untuk memberikan layanan EV secara efektif dan konsisten. Untuk itu, pelatihan dan pendidikan bagi staf Otoklix, terkait layanan kendaraan listrik (EV) menjadi sangat penting.

Menurutnya, inisiatif itu menjawab kebutuhan mendesak akan tenaga kerja yang terampil dalam persyaratan khusus kendaraan listrik, dengan fokus pada keselamatan dan kecakapan teknis. 

"Di akademi kami, kami mengajarkan bahwa servis kendaraan listrik tidak hanya tentang aspek mekanis—seperti rem atau ban, yang mirip dengan yang ada pada mobil bertenaga gas—tetapi yang terpenting adalah tentang perangkat lunak dan komponen listrik, terutama baterainya," kata dia, seperti dikutip dari laman AC Ventures, Sabtu (29/6/2024).

Baca Juga: Pusat Data Nasional Diserang Ransomware, Data Tidak Terbackup dan Tak Dapat Dipulihkan

Baca Juga: Alasan Privasi, Apple Dikabarkan Tak Tertarik Integrasikan Meta AI

"Tidak seperti kendaraan tradisional, Anda tidak mengganti seluruh baterai pada kendaraan listrik. Jika sel rusak, Anda hanya mengganti sel itu, bukan seluruh baterai," lanjutnya.

Maka, memastikan segel yang rapat selama proses ini sangat penting, untuk mencegah kerusakan akibat kelembapan atau kotoran. Ini tidak hanya memerlukan keterampilan teknis tetapi juga praktik keselamatan yang tepat.

Yang terpenting, kata dia, mekanik harus mengenakan sarung tangan berinsulasi dan menggunakan alat khusus untuk menghindari bahaya listrik. Inilah perubahan mendasar dari perbaikan mobil konvensional.

Salah satu pendiri Otoklix ini juga menyinggung dampak jangka panjang adopsi kendaraan listrik pada pasar suku cadang otomotif.

Ia mengemukakan, seiring berkembangnya teknologi kendaraan, layanan khusus terkait dengan perawatan baterai dan manajemen perangkat lunak, akan semakin diminati.

Baca Juga: Pop Mart Segera Buka Gerai Pertamanya di Indonesia, Ini Lokasinya

Startup aftermarket yang didukung oleh AC Ventures ini melaporkan peningkatan pendapatan kotor dua kali lipat dari tahun ke tahun. Dengan memperluas jangkauannya, Otoklix tidak hanya memberdayakan jutaan bengkel, tetapi juga mengoperasikan bengkel khasnya sendiri di kota-kota besar di Indonesia.

Kemudian, selama sepuluh tahun ke depan dan seiring dengan berkembangnya pasar kendaraan listrik, Martin memperkirakan akan terlihat peningkatan permintaan suku cadang mobil yang kualitasnya sama bagusnya dengan suku cadang asli, namun lebih terjangkau. Itu mencakup komponen mekanis dan komponen baterai, seperti sel individual, tetapi tidak seluruh baterai.

"Kami berencana bermitra dengan perusahaan yang membuat suku cadang ini alih-alih membuatnya sendiri. Hal ini akan memungkinkan kami untuk memasok komponen ke bengkel independen, menawarkan pilihan yang lebih terjangkau dan kompetitif kepada pemilik kendaraan listrik, lebih dari sekadar suku cadang asli," kata dia.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Techno19 Juli 2024, 12:48 WIB

Microsoft Designer Tersedia Gratis di Android dan iOS, Kini Ada Lebih Banyak Template

Aplikasi Microsoft Designer diperkirakan bakal jadi saingan Canva, berkat fitur kemampuan AI generatif yang lebih banyak
Mengubah gaya gambar dengan Microsoft Designer (Sumber: Microsoft Designer)
Automotive19 Juli 2024, 12:03 WIB

Suzuki Perkenalkan Konsep mobil Listrik eVX

eVX adalah konsep mobil listrik pertama dari EV world strategic model yang dimiliki Suzuki
Suzuki hadirkan mobil listrik konsep eVX di GIIAS 2024 (Sumber: Suzuki)
Startup18 Juli 2024, 23:30 WIB

Har Har Chicken! Kriuknya Cuan Ayam Goreng Terasi

Har Har Chicken!, kios makanan takeaway dengan spesialisasi menu yang berfokus pada har cheong gai atau ayam goreng terasi
Berbagai menu yang dijajakan oleh Har Har Chicken! (Sumber: East Ventures)
Techno18 Juli 2024, 22:42 WIB

MyTelkomsel Kini Berubah Menjadi MyTelkomsel Super App, Ini 5 Fitur Unggulannya

MyTelkomsel Super App bukan hanya menyediakan layanan telekomunikasi, melainkan juga gaya hidup, kesehatan, travel, pembayaran e-commerce, beri kado teman, sampai bayar parkir.
Peluncuran My Telkomsel Super App (Sumber: Telkomsel)
Automotive18 Juli 2024, 22:38 WIB

Mazda CX-30 Hadir di GIIAS 2024, SUV dengan Desain Khas Kodo

Mobil ini memiliki cerita yang unik tentang penamaannya.
Mazda CX-30. (Sumber: Mazda)
Techno18 Juli 2024, 21:27 WIB

OnePlus Watch 2R Rilis, Apa Bedanya dengan OnePlus Watch 2?

OnePlus Watch 2R dilengkapi fitur-fitur utama seperti Wear OS dengan pemrosesan Snapdragon W5 dan RTOS opsional.
OnePlus Watch 2R (Sumber: OnePlus)
Automotive18 Juli 2024, 21:04 WIB

Mitsubishi All New Triton Dipamerkan di GIIAS 2024, Begini Spek Mesin dan Harganya

All New Triton ditawarkan dalam enam varian terbaru.
Mitsubishi All New Triton dihadirkan di GIIAS 2024 pada 17-28 Juli. (Sumber: Mitsubishi)
Startup18 Juli 2024, 20:58 WIB

Berkenalan dengan 'Dira', Asisten Suara AI di Aplikasi GoPay

Dira sebagai bagian dari GoTo AI, menjadi asisten suara berbahasa indonesia pertama di industri fintech.
Dira, asisten suara AI berbahasa indonesia di aplikasi GoTo (Sumber: GoTo)
Automotive18 Juli 2024, 20:39 WIB

SUV Mewah AITO M9 Mejeng di GIIAS 2024, Simak Fitur-Fitur Cerdas di Dalamnya

SUV full-size luxury Aito M9 dikemas dengan lebih dari 300 fitur cerdas.
SERES Indonesia Tampilkan SUV Concept AITO M9 di GIIAS 2024 (Sumber: DFSK)
Automotive18 Juli 2024, 20:37 WIB

Hyundai IONIQ 5 N Resmi Dipasarkan di Indonesia, Ini 2 Negara Produksinya

IONIQ 5 N resmi dipamerkan di Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2024.
Hyundai IONIQ 5 N yang dirakit di Indonesia tampil di GIIAS 2024. (Sumber: Hyundai)