Cara Startup Accacia Menangkan Pasar Dekarbonisasi Properti

Rahmat Jiwandono
Jumat 24 Mei 2024, 18:30 WIB
Accacia. (Sumber: istimewa)

Accacia. (Sumber: istimewa)

Techverse.asia - Tim pendiri startup Accacia ini termasuk Jagmohan Gaarg, yang sebelumnya bekerja dengan Annu Talreja di Oxfordcaps, sebuah bisnis perumahan mahasiswa berbasis teknologi yang dibangunnya dan dikembangkan hingga mencapai pendapatan tahunan berulang sebesar US$20 juta.

Jagmohan adalah salah satu dari para pemimpin di Accacia. Co-founder dan CTO Accacia, Piyush Chitkara, adalah konsultan teknis untuk Oxfordcaps. Sekarang, ia membawa pengalaman senior dari perusahaan teknologi besar seperti Cisco, Rakuten Mobile, dan lainnya.

Accacia diluncurkan pada 2022 dan menghabiskan sebagian besar tahun itu untuk bereksperimen dalam mencari kesesuaian produk dengan pasar. Setelah penelitian dan pengembangan produk, startup ini mengumpulkan putaran modal pertamanya pada Desember 2022.

Baca Juga: Ducati Monster Edisi Khusus Ayrton Senna, Penghormatan untuk Pembalap F1 Asal Brasil

Pada Januari 2023, tim mulai menambahkan klien berbayar pertamanya ke platform. Menyoroti beberapa pelanggan awal yang besar, kata Annu, dalam waktu satu tahun pertama, pihaknya berhasil menandatangani beberapa klien perusahaan besar, termasuk Hines, yang memiliki sekitar US$100 miliar dalam AUM.

Ini adalah salah satu manajer aset properti teratas secara global. "Kami juga menandatangani JSW Group yang memiliki lebih dari US$20 miliar dalam AUM dan merupakan salah satu konglomerat terbesar berbasis di India. Sebagai perusahaan multinasional, mereka bergerak di semua sektor inti, termasuk semen, baja, dan infrastruktur," ujarnya.

Selain penjualan, perusahaan juga telah mencapai tonggak sejarah yang mencolok yang menegaskan pengaruh dan keberhasilannya yang semakin meningkat. Di antara ini, memperoleh akreditasi Global Real Estate Sustainability Benchmark (GRESB) menunjukkan prestasi yang signifikan.

Annu menjelaskan, GRESB adalah platform pelaporan ESG terbesar untuk semua perusahaan properti besar. Secara global, mereka melaporkan melalui GRESB dan mengandalkan peringkatnya untuk peringkat ESG mereka.

"Kami menjadi perusahaan produk pertama dari Asia yang mendapatkannya," katanya.

Baca Juga: Lagi, Alibaba Kucurkan Dana Besar untuk Lazada

Perkembangan pasar properti hijau dan go-to-market strategy

Ketika ditanya tentang strategi pemasaran Accacia, Annu menerangkan bahwa di Asia Tenggara, salah satu strategi utama adalah tidak hanya melihat aset bangunan lokal tetapi juga menargetkan manajer aset lokal, banyak di antaranya memiliki aset properti secara global.

"Khususnya ketika membicarakan lokasi di Asia seperti Singapura, Dubai, atau Abu Dhabi, kami memiliki beberapa manajer aset besar seperti Temasek GIC, CapitaLand, Keppel, Adia, dan lainnya. Ada beberapa manajer aset global yang besar di sini, dan hal ini menjadi alasan mengapa Singapura adalah pasar yang sangat penting bagi kami," terangnya.

Annu menyoroti perubahan dalam praktik regulasi di seluruh dunia dengan menyebutkan bagaimana pemerintah Singapura baru-baru ini memperluas regulasinya. Aturan yang diperbarui ini sekarang memerintahkan bahwa industri yang sebelumnya dianggap tidak penting, seperti sektor properti, sekarang harus melaporkan emisi langsung dan tidak langsung mereka.

Baca Juga: Usai Aplikasinya Diunduh Lebih dari 1 Juta Pengguna, Honest Bank Kembali Menerima Pendanaan

"Selain itu, kami melihat banyak perkembangan, terutama di wilayah yang lebih maju di Asia, seperti Singapura, Jepang, dan Korea, yang melihat peningkatan harga sewa sebesar 10-25 persen di bangunan hijau dibandingkan dengan bangunan non-hijau."

"Jadi secara keseluruhan, baik lanskap regulasi yang berkembang dengan cepat maupun permintaan dari perspektif klien properti telah sangat memberikan dorongan bagi kami," sambungnya.

Baru-baru ini, Accacia menutup putaran pendanaan pra-seri A sebesar US$6,5 juta yang dipimpin oleh Illuminate Financial, dengan partisipasi dari AC Ventures, menandakan kepercayaan investor terhadap misi dan kemampuan perusahaan. Pendanaan ini datang pada saat yang krusial karena badan regulasi di seluruh dunia semakin memperkuat fokus mereka pada pelaporan emisi karbon, menyoroti kebutuhan mendesak akan solusi inovatif Accacia.

Ke depan, Accacia bertujuan untuk mengembangkan lebih lanjut mesin perencanaan dekarbonisasinya untuk memberikan solusi yang disesuaikan kepada klien untuk mengoptimalkan konsumsi energi dan mengurangi emisi karbon. Dengan rencana untuk memperluas ke Amerika Utara dan menjalin kemitraan strategis dengan klien-klien besar, Accacia siap untuk memimpin dalam mendorong praktik-praktik berkelanjutan di seluruh industri properti.

Baca Juga: Raih Pendanaan Baru, Startup BaniQL Sedang Memproses Paten Teknologi Ekstraksi Nikel yang Lebih Ramah Lingkungan

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Startup25 Juni 2024, 14:40 WIB

Atome Financial Raih Fasilitas Pinjaman Pertumbuhan, Dorong Ekspansi di Asia Tenggara

Fasilitas tersebut akan digunakan untuk mendorong ekspansi portofolio kredit yang menguntungkan dan produk baru.
Atome Financial.
Techno25 Juni 2024, 14:32 WIB

Vivo Bersiap Luncurkan X200 Pro

ivo X200 Pro muncul di database sebagai nomor model V2413
Vivo X100 (Sumber: Vivo)
Techno25 Juni 2024, 14:09 WIB

Gaya Hidup Sehat di Rumah Bukan Wacana Lagi, Aplikasi 'Fita' Ada di IndiHome TV

Layanan Fita di IndiHome TV memiliki sejumlah program kesehatan, meliputi latihan fisik, tips kesehatan, dan panduan nutrisi yang disusun oleh para ahli
aplikasi Fita (Sumber: Telkomsel)
Automotive24 Juni 2024, 18:42 WIB

VinFast Masuk Daftar Perusahaan Paling Berpengaruh Versi TIME100

VinFast masuk dalam daftar "Most Influential Companies" menurut TIME 100 edisi 2024.
VinFast masuk dalam kategori perusahaan disruptors versi majalah Time. (Sumber: istimewa)
Techno24 Juni 2024, 18:33 WIB

Linkedin Menghadirkan Sejumlah Fitur AI Generatif: Bantu Bikin Surat Lamaran Kerja

LinkedIn mengandalkan AI untuk melakukan pekerjaan mencari pekerjaan.
Linkedin tambahkan AI generatif untuk cari kerja atau kandidat yang cocok. (Sumber: Linkedin)
Hobby24 Juni 2024, 17:57 WIB

Diadaptasi dari Novel, Begini Sinopsis Film Catatan Harian Menantu Sinting

Catatan Harian Menantu Sinting fokus utamanya ialah persoalan marga patrilineal ala masyarakat Batak.
Poster film Catatan Harian Menantu Sinting. (Sumber: istimewa)
Techno24 Juni 2024, 17:16 WIB

Apple Dilaporkan Mengembangkan iPhone, Watch, dan MacBook Pro yang Lebih Tipis

Beberapa perangkat Apple menjadi lebih berat dan besar dalam beberapa tahun terakhir.
Ilustrasi iPhone seri Pro Max. (Sumber: Apple)
Lifestyle24 Juni 2024, 16:25 WIB

Lihat Foto, Arsip dan Peralatan Liputan Jurnalis KR, di 'Pameran Arsip Moeseoem Pers Jogjakarta'

KR atau Kedaulatan Rakyat merupakan satu di antara surat kabar legendaris dan berusia tua di Indonesia.
Poster Pameran Arsip Museum Pers Jogjakarta (Sumber: UII)
Lifestyle24 Juni 2024, 15:58 WIB

Inside Out 2 Meraup Pendapatan hingga Belasan Triliun Rupiah Secara Global

Sedangkan di pasar box officer domestik Inside Out memecahkan rekor baru.
Inside Out 2. (Sumber: Pixar)
Automotive24 Juni 2024, 15:56 WIB

Xiaomi MX11 Diduga Mengaspal di Jalanan China, Proposinya Mirip Ferrari Purosangue

Sejumlah media memprediksi, MX11 akan menjadi pesaing ketat untuk Tesla Y
Mobil yang diujicoba dikendarai di jalanan umum, diduga model SUV Xiaomi (Sumber: null)