Luar Biasa, Mobil Listrik China BYD Kalahkan Penjualan Tesla

Rahmat Jiwandono
Rabu 03 Januari 2024, 17:46 WIB
Ilustrasi peluncuran mobil listrik SUV BYD U8 di China. (Sumber: BYD)

Ilustrasi peluncuran mobil listrik SUV BYD U8 di China. (Sumber: BYD)

Techverse.asia - Tesla milik Elon Musk telah diambil alih oleh rivalnya dari China, BYD, sebagai produsen mobil listrik terlaris di dunia. BYD, yang didukung oleh miliarder investasi Amerika Serikat (AS) Warren Buffett sejak 2008, telah mengalahkan produksi Tesla selama dua tahun berturut-turut.

BYD, singkatan dari Build Your Dreams, mengatakan pihaknya memproduksi 3,02 juta kendaraan elektrik baru sepanjang tahun 2023. Sedangkan, perusahaan multinasional AS, Tesla mengumumkan pada Selasa (2/1/2024) bahwa mereka membuat 1,84 juta unit mobil listrik.

Namun demikian, angka penjualan BYD mencakup 1,6 juta mobil dengan baterai saja, dan 1,4 juta mobil hibrida, yang berarti Tesla masih menjadi pemimpin dalam produksi mobil listrik dengan baterai saja.

Akan tetapi, Tesla telah menjual 526 ribu kendaraan baterai saja pada kuartal terakhir tahun 2023, sementara Tesla menghasilkan rekor penjualan 484 ribu kendaraan listrik dalam tiga bulan terakhir tahun 2023 dan 1,8 juta untuk tahun ini secara keseluruhan.

Baca Juga: Honda Targetkan Rilis 10 Motor Listrik, Ada yang Khusus untuk Anak-anak

Sebagian besar kendaraan BYD dijual dengan harga lebih rendah daripada Tesla, yang memperoleh sekitar 20 persen penjualannya dari pasar China.

Setelah berhasil mengalahkan penjualan Tesla, produsen mobil listrik asal China seperti BYD dan Nio telah mengincar menjadi pemain utama di pasar internasional, dengan fokus khusus di Eropa. Pada Desember 2023, BYD, yang menjual lima model di Eropa dan berencana meluncurkan tiga model lagi tahun ini, mengumumkan rencana untuk membangun pabrik baru di Hungaria.

Tahun lalu, perusahaan tersebut mengatakan tidak mempertimbangkan untuk membangun pabrik Eropa pertamanya di Inggris karena dampak Brexit. BYD menyatakan bahwa Inggris bahkan belum membuat daftar 10 besar lokasi yang memungkinkan untuk membangun pabrik mobil pertama di Eropa.

Produsen mobil listrik terlaris di China ini menargetkan penjualan sekitar 800 ribu mobil setiap tahunnya di Eropa pada 2030 mendatang. Namun, tujuan ini mungkin terancam setelah Komisi Eropa meluncurkan penyelidikan anti-subsidi pada September 2023 lalu terhadap impor kendaraan listrik dari China.

Baca Juga: Setelah Lama Dinanti, Tesla Mengumumkan Produksi Cybertruck Pertama

Sebagai informasi, BYD yang terdaftar di Bursa Efek Hong Kong, didirikan oleh mantan profesor universitas, Wang Chuanfu, dan mulai mengembangkan baterai pada tahun 1995 di Shenzen, China, bermaksud untuk menjadi pemain besar di level global, khususnya di pasar kendaraan listrik.

BYD terkenal sebagai produsen baterai isi ulang - yang digunakan pada ponsel pintar, laptop, dan barang elektronik lainnya - yang bersaing dengan produk impor Jepang yang lebih mahal.

Perusahaan ini mulai menjual sahamnya di pasar saham pada 2002 dan melakukan diversifikasi dengan membeli produsen mobil milik negara yang sedang kesulitan, Qinchuan Automobile Company. Sejak 2008, BYD telah menghitung Berkshire Hathaway milik investor veteran AS Warren Buffett sebagai pemegang sahamnya.

Para analis mengatakan bahwa pertumbuhan BYD disebabkan oleh bisnis awalnya, yakni baterai. Mereka adalah salah satu bagian paling mahal dari sebuah kendaraan listrik dan membuatnya sendiri akan menghemat banyak uang bagi BYD. Sebab, banyak pesaing BYD yang mengandalkan produsen pihak ketiga untuk baterainya.

Baca Juga: Mobil Listrik Pertama Xiaomi SU7 Resmi Meluncur, Coba Saingi Tesla dan Porsche

Laku di pasar Indonesia

BYD meyakini jika industri mobil listrik di Indonesia akan berkembang pesat. Presiden Direktur PT BYD Motor Indonesia, Eagle Zhao mengibaratkan produk kendaraan listrik dengan produk smartphone.

Menurut dia, tren elektrifikasi tidak bisa ditolak oleh sebuah negara. Pasalnya, seluruh dunia sudah mulai mengeluarkan regulasi yang memaksa setiap produsen membuat mobil elektrifikasi.

"Seperti kejadian 16 tahun lalu, orang belum familiar dengan handphone-handphone seperti sekarang. Dari sisi kapasitas, layar, dan ukuran. Sekarang orang lebih cenderung menggunakan smartphone," kata Zhao, saat tanya jawab bersama Antaranews.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Travel24 Februari 2024, 17:21 WIB

Halo Perantau! AHM Sudah Buka Pendaftaran Mudik Bareng lebaran 2024, Yuk Daftar

AHM Sudah Membuka Pendaftaran Mudik Bareng lebaran 2024
(ilustrasi) Pelepasan bus Mudik Bareng Honda 2023 di PT Astra Honda Motor, Sunter, Jakarta, pada Rabu (19/4/2023). (Sumber: Astra Honda Motor)
Techno24 Februari 2024, 16:14 WIB

Perangkat Lipat yang Mau Dibuat Apple Bukan iPhone?

Muncul Rumor Bahwa Perangkat Lipat yang Akan Dibuat Apple Bukanlah iPhone
Ilustrasi logo Apple. (Sumber: Getty Images)
Techno24 Februari 2024, 15:41 WIB

Samsung Galaxy Book4 Bawa Fitur Galaxy Connected Experience, Bisa Terhubung dengan Perangkat Galaxy Lainnya

Samsung Galaxy Book4 Meluncur Bawa Fitur Ekosistem Galaxy Connected Experience, Bisa Terhubung dengan Perangkat Galaxy Lainnya
Galaxy Book4 Series dengan Microsoft Copilot (Sumber: YouTube Samsung)
Techno24 Februari 2024, 13:51 WIB

Kalbe Farma Gunakan AI untuk Membuat Obat

Kalbe Farma Gunakan AI untuk Membuat Obat dan Mengelola Stok Bahan Baku
Fasilitas "Research and Development (R&D) anak usaha Kalbe Farma, PT Kalbio Global Medika, di Cikarang, Jawa Barati (Sumber: Antara Foto)
Culture24 Februari 2024, 13:33 WIB

BLISSOO, Nama Agensi Jisoo BLACKPINK

Jisoo dan kakaknya mendirikan agensi bernama BLISSOO
Jisoo dalam poster BLISSOO (Sumber: @officialBLISSOO)
Culture24 Februari 2024, 13:05 WIB

'Bertumbuh' Sebagai Album Mini Aruma

'Bertumbuh' menjadi judul extended play (album mini) dari Aruma
Aruma untuk cover extended play terbarunya yang berjudul Bertumbuh (Sumber: Sony Music Ent.)
Lifestyle23 Februari 2024, 16:52 WIB

Koleksi UNIQLO : C Spring 2024, Hadirkan Aura Musim Semi Lewat Banyak Material Ringan

Koleksi UNIQLO : C Spring 2024 Hadirkan Aura Musim Semi Lewat Material nan Lentur
koleksi Uniqlo: C Spring 2024 (Sumber: UNIQLO)
Techno23 Februari 2024, 16:07 WIB

Dua Produk Terbaru dari LG, untuk Kenyamanan Hidup

Smart Bath and Shower Purifier dari LG, menawarkan pengalaman mandi yang menyegarkan. Dan LG PuriCare HydroTower, hadirkan permurni udara berteknologi canggih
LG Smart Bath and Shower Purifier (Sumber: LG)
Lifestyle23 Februari 2024, 15:25 WIB

Mediheal Hadirkan 3 Produk Milk Brightening Range, Bantu Jaga Skin Barrier

Mediheal kembali menghadirkan skincare dengan kandungan susu.
Mediheal milk brightening range untuk perawatan kulit wajah. (Sumber: istimewa)
Techno23 Februari 2024, 15:01 WIB

Kominfo Gandeng ABI, Upbit Dukung Pembangunan Ekosistem Blockchain

Upbit mendukung kerjasama Kominfo dan ABI dalam membangun ekosistem blockchain di Indonesia.
Upbit.