Meski Masuk Daftar Hitam, Huawei Ternyata Mendanai Penelitian di Amerika Serikat

Rahmat Jiwandono
Jumat 03 Mei 2024, 14:41 WIB
logo Huawei (Sumber: Huawei)

logo Huawei (Sumber: Huawei)

Techverse.asia - Huawei diam-diam mendanai penelitian di Amerika Serikat (AS) meski masuk daftar hitam, seperti dilansir Bloomberg. Penelitian mutakhir ini dilakukan di universitas-universitas, termasuk Harvard, dan dananya disalurkan melalui yayasan penelitian independen yang berbasis di Washington, bersamaan dengan kompetisi untuk para ilmuwan.

Bloomberg menemukan bahwa Huawei adalah satu-satunya penyandang dana kompetisi penelitian yang telah menghasilkan jutaan dolar AS sejak 2022 dan menarik ratusan proposal dari para ilmuwan. Beberapa dari ilmuwan ini berasal dari universitas ternama di AS yang telah melarang peneliti bekerja dengan perusahaan tersebut.

Lantas apa masalahnya? Kekhawatirannya adalah bahwa penelitian ini dapat menghasilkan inovasi yang memberi China keunggulan dalam hal kontrak pertahanan dan kepentingan komersial, menurut Kevin Wolf, mitra di firma hukum Akin yang berfokus pada bisnis dan berspesialisasi dalam pengendalian ekspor.

Optica, fondasi di balik semua ini, telah memposting secara online bahwa mereka tertarik pada sensor dan detektor optik sensitivitas tinggi, di antara kategori penelitian lainnya.

Baca Juga: Realme C65 Punya 5 Fitur Unggulan, Apa Saja?

“Merupakan gambaran buruk bagi sebuah yayasan penelitian bergengsi yang secara anonim menerima uang dari perusahaan China yang menimbulkan begitu banyak kekhawatiran keamanan nasional bagi pemerintah AS,” ungkap James Mulvenon, seorang kontraktor pertahanan yang telah bekerja pada masalah keamanan penelitian dan ikut menulis beberapa buku tentang spionase industri.

Perlu dicatat bahwa operasi penyaluran uang ini tampaknya tidak ilegal, lantaran penelitian yang dimaksudkan untuk dipublikasikan tidak termasuk dalam lingkup pelarangan. Huawei menyelenggarakan kompetisi serupa di belahan dunia lain, meski secara terbuka.

Orang-orang yang berpartisipasi dalam kompetisi penelitian yang berbasis di AS bahkan tidak mengetahui bahwa Huawei terlibat, dan percaya bahwa dana tersebut berasal dari Optica. Kompetisi ini memberikan hadiah sebesar US$1 juta per tahun dan Optica tidak memberikan indikasi apapun bahwa Huawei menyediakan uang tunai.

Seorang juru bicara Huawei mengatakan kepada Bloomberg bahwa perusahaan tersebut dan Optica Foundation menciptakan kompetisi tersebut untuk mendukung penelitian global dan mempromosikan komunikasi akademis, dan menyebutkan bahwa kompetisi tersebut tetap anonim agar tidak dianggap sebagai semacam promosi.

Baca Juga: Telkomsel x Huawei Capai Kerja Sama Home Broadband dan Inovasi 5G

CEO Optica Liz Rogan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa banyak pendonor yayasan memilih untuk tidak disebutkan namanya dan tidak ada yang aneh dengan praktik ini. Dia juga mengatakan bahwa seluruh dewan direksi mengetahui keterlibatan Huawei dan semua orang menyetujuinya.

Bloomberg mencatat bahwa kompetisi yang didukung Huawei adalah satu-satunya kompetisi di situs Optica yang tidak mencantumkan sponsor keuangan individu dan perusahaan. Huawei telah masuk dalam jaringan pembatasan AS selama beberapa tahun terakhir.

Sehingga masyarakat tidak dapat membeli sebagian besar produk Huawei di AS, karena perusahaan tersebut sudah dilarang. Hal ini dimulai pada 2019 ketika Presiden AS Donald Trump menandatangani perintah eksekutif yang melarang penjualan dan penggunaan peralatan telekomunikasi yang menimbulkan risiko “tidak dapat diterima” terhadap keamanan nasional.

Baca Juga: Anggota Kongres Amerika Serikat Dilarang Sematkan Microsoft Copilot di Perangkat

Saat itu, Trump mengatakan bahwa “musuh asing” mengeksploitasi celah keamanan yang pada akhirnya akan menimbulkan “dampak yang berpotensi menimbulkan bencana.” Untuk itu, perusahaan telah menghadapi banyak klaim bahwa mereka memasang 'pintu belakang' di jaringan untuk tujuan pencurian data, meskipun tidak ada bukti pencurian yang sebenarnya dan perusahaan membantah tuduhan tersebut.

Huawei juga dituduh mempekerjakan mata-mata China guna mempengaruhi penyelidikan dan dokumen-dokumen tampaknya menunjukkan keterlibatan Huawei dalam upaya pengawasan China.

Beberapa orang memperkirakan Presiden Joe Biden akan membatalkan perintah eksekutif Trump ketika perintah tersebut habis masa berlakunya pada 2021, namun dia mengambil arah yang berlawanan. Perintah tersebut tidak hanya berlaku, tetapi Biden juga menandatangani UU yang menghalangi Huawei untuk mendapatkan lisensi FCC dan dia melarang investasi AS di industri teknologi tinggi China.

Baca Juga: China Berencana untuk Mengganti Chip Intel dan AMD, Ada Apa?

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Lifestyle28 Mei 2024, 17:31 WIB

Gripp Kolaborasi Bersama United Thai Rubber, Produksi Sandal Berkualitas Tinggi

Gripp menggandeng (UTR), produsen sandal berkualitas tinggi di Thailand.
Ilustrasi sendal Gripp. (Sumber: Gripp)
Techno28 Mei 2024, 17:08 WIB

Amazfit Bip 5 Unity Meluncur Global, Materialnya Terbuat dari Baja Tahan Karat

Meningkatkan Kesehatan dan Gaya di Setiap Langkahnya.
Amazfit Bip 5 Unity. (Sumber: Amazfit)
Automotive28 Mei 2024, 16:59 WIB

KIA EV3: Mobil Listrik SUV yang Punya Asisten Suara Berbasis ChatGPT

Kia EV3 baru akan memiliki asisten AI dengan DNA ChatGPT.
Kia EV3. (Sumber: KIA)
Techno28 Mei 2024, 15:47 WIB

Microsoft Mengumumkan PC Copilot Plus dengan Kemampuan AI Generatif

Ini adalah awal dari laptop Windows generasi baru, dan yang pertama ditenagai oleh Qualcomm.
Microsoft Copilot Plus PC. (Sumber: Microsoft)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:36 WIB

RM BTS Memainkan Berbagai Peran dalam Video Single Solo Come Back To Me

Klip tersebut disutradarai oleh pencipta 'Beef' yang dibintangi oleh aktris Korea Selatan Kim Minha.
RM BTS. (Sumber: Getty Images)
Techno28 Mei 2024, 14:23 WIB

Bocoran Render Samsung Galaxy Watch 7 Ultra, Tampilkan Peningkatan Desain yang Besar

Bocoran foto Samsung Galaxy Watch 'Ultra' ini juga memamerkan tombol tambahan.
Bocoran desain jam tangan pintar Samsung Galaxy Watch 7 Ultra. (Sumber: onleaks/smartprix)
Lifestyle28 Mei 2024, 14:00 WIB

Casio G-SHOCK MRG-B2100B: Jam Tangan dengan Motif Latticework

Produk Seri 2100 Terbaru dari G-SHOCK yang Memiliki Bezel Oktagonal dan Desain Trendi
Casio G-SHOCK MRG-B2100B. (Sumber: Casio)
Techno28 Mei 2024, 13:02 WIB

Harga dan Spek Huawei Pura 70 Ultra Rilis Global, Smartphone Flagship

Gawai ini masuk dalam jajaran Huawei Pura 70 Series.
Huawei Pura 70 Ultra. (Sumber: Huawei)
Startup28 Mei 2024, 11:50 WIB

Startup Asal Surabaya Ini Mudahkan Pengusaha Daftar Mereknya Hanya Via Aplikasi

Startup Mebiso, memperkenalkan aplikasi pendaftaran dan perlindungan merek usaha realtime berbasis AI.
mebiso memiliki aplikasi yang memanfaatkan AI, dalam membantu memudahkan pendaftaran dan perlindungan merek (Sumber: mebiso)
Startup28 Mei 2024, 11:20 WIB

Startup Sewa Kendaraan Listrik Zypp Electric sedang Bersiap Ekspansi ke Indonesia

Startup Zypp Electric berbasis di India, telah mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara
Startup Zypp Electric berbasis di India, mendapat pendanaan ekspansi ke Asia Tenggara, salah satunya Indonesia (Sumber: Zypp Electric)