Shopee Jadi Pilihan Banyak UMKM Sebagai Tempat Jualan

Uli Febriarni
Senin 29 Januari 2024, 19:14 WIB
riset INDEF menyebut bahwa Shopee jadi platform pilihan UMKM untuk berjualan (Sumber: Getty Images)

riset INDEF menyebut bahwa Shopee jadi platform pilihan UMKM untuk berjualan (Sumber: Getty Images)

Riset Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) mendapati bahwa, sebanyak 50% usaha mikro kecil menengah (UMKM) memilih Shopee sebagai platform utama yang mereka gunakan untuk berjualan daring dalam satu tahun terakhir.

Garis besar riset tersebut mengungkap, sebanyak 34,25% pelaku UMKM memilih aplikasi digital sebagai sarana berjualan.

Riset yang bertajuk Peran Platform Digital Terhadap Pengembangan UMKM di Indonesia ini menemukan, platform yang digunakan untuk berjualan bukan hanya aplikasi e-commerce, melainkan juga media sosial seperti Facebook Marketplace dan Instagram Marketplace.

"Dijabarkan dari jumlah persentase, selain Shopee, tempat berjualan daring yang paling banyak digunakan oleh pelaku UMKM antara lain Facebook Marketplace menempati 33,46%, Instagram Shop 28,74%, dan TikTok Shop menempati 20,87%," demikian diterangkan penelitian yang dikutip pada Senin (29/1/2024) itu.

Baca Juga: Manfaatkan AI, 1datapipe Menyediakan Analisis Inklusi Keuangan Secara Mendalam

Aplikasi media sosial Facebook dan Instagram, memungkinkan para penggunanya melakukan pemasaran bisnis melalui berbagai fitur yang disediakan, antara lain fitur Feed, Story, maupun Marketplace/Shop.

Riset INDEF tersebut juga menganalisis tempat berjualan daring yang 'paling sering digunakan'.

Berdasarkan hasil riset tersebut, Shopee konsisten menempati posisi pertama sebagai aplikasi yang paling banyak digunakan oleh para pelaku UMKM dengan persentase sebesar 36,22%, diikuti oleh Facebook Marketplace (18,50%) dan Online Food Delivery (16,93%), seperti GoFood, GrabFood, dan ShopeeFood.

Merujuk pada hasil riset INDEF, pelaku UMKM memiliki tiga alasan utama mengapa mereka menerapkan digitalisasi dalam bisnisnya. Tiga alasan utama tersebut meliputi kepraktisan dalam berjualan secara daring (79,13%), eksposur/trafik yang lebih luas (72,83%), dan potensi pertumbuhan bisnis yang lebih cepat (69,69%).

Ekonomi Digital di Indonesia Tumbuh Positif

Menurut riset ini, digitalisasi UMKM mendorong ekonomi digital di Indonesia terus menunjukkan pertumbuhan yang positif dari tahun ke tahun.

Google, Temasek, dan Bain memproyeksikan nilai ekonomi digital Indonesia akan tumbuh menjadi US$109 miliar (sekitar Rp1,721 triliun) pada 2025.

"Pada 2030, ekonomi digital Indonesia diperkirakan akan menyentuh angka US$210 miliar hingga US$360 miliar (sekitar Rp3,317 triliun sampai Rp5,687 triliun)," lanjut riset tersebut.

Baca Juga: Telkom dan Kemendag Persiapkan Startup Gim Lokal Raih Pasar Global

Baca Juga: Microsoft PHK Ribuan Karyawan di Activision Blizzard

Pertumbuhan ini tak lepas dari tingginya nilai transaksi sektor e-commerce, yang telah menjadi kontributor utama dalam ekosistem ekonomi digital tanah air.

Kehadiran platform e-commerce juga telah membuka banyak peluang bagi pelaku UMKM untuk semakin mengembangkan bisnisnya secara daring.

Peneliti Center of Digital Economy and SMEs INDEF, Izzudin Farras, menjelaskan bahwa terlepas dari pertumbuhan ini, keterampilan digital tetap menjadi tantangan bagi UMKM untuk bisa masuk dalam digitalisasi.

'Salah satu cara yang dapat dilakukan oleh pelaku UMKM untuk menghadapi persaingan bisnis adalah dengan mengikuti program edukasi atau pelatihan UMKM, yang diadakan oleh berbagai platform e-commerce," kata dia.

Baca Juga: Koleksi Levi’s x Gundam SEED: Menangkap Keindahan Galaksi dan Gagahnya Gundam dari Era Kosmik

Tantangan utama yang dihadapi UMKM dalam digitalisasi adalah ketatnya persaingan antar pelaku usaha dalam platform digital (96,46%), dan kurangnya keterampilan tenaga kerja dalam penggunaan platform digital (83,46%).

Namun, Izzudin juga mengatakan, saat ini sudah semakin banyak pelaku UMKM yang menyadari pentingnya penggunaan platform digital dan dampak positif digitalisasi dalam bisnis mereka.

"Oleh karena itu, para pelaku UMKM diharapkan dapat terus melakukan inovasi dari segi produk, layanan hingga strategi untuk menggaet pelanggan di tengah persaingan bisnis daring yang semakin ketat," demikian dijelaskan Izzudin.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Automotive02 Maret 2024, 21:08 WIB

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia
GWM Tank 500 HEV (Sumber: GWM via Carsales AU)
Techno02 Maret 2024, 19:19 WIB

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan
Timothy Astandu dan Eileen K, CEO & Co Founder Populix, kala menjadi narasumber diskusi di Yogyakarta (Sumber: Techverse.Asia | Foto: Uli Febriarni)
Startup02 Maret 2024, 18:17 WIB

Ini 3 Startup Asia Tenggara yang Berhasil Lampaui Target Bisnisnya

3 startup Asia Tenggara yang melampaui target pertumbuhan, dan mencapai profitabilitas pada 2023
tiga pemimpin startup di Asia Tenggara, dengan profitabilitas tinggi, dan mampu melampaui targetnya pada 2023 (Sumber: AC Ventures)
Startup02 Maret 2024, 15:37 WIB

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Tingkatkan Profit dan Ekspansi

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Profit dan Ekspansi
gedung Binar (Sumber: BINAR)
Automotive02 Maret 2024, 14:41 WIB

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO
Honda HR-V (Sumber: HONDA)
Lifestyle02 Maret 2024, 13:48 WIB

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi
(ilustrasi) korban perundungan (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:59 WIB

Harga Bitcoin Hampir Sentuh Rp1 Miliar, Saatnya Diversifikasi ke Aset Kripto

Bitcoin sebagai salah satu aset kripto terpopuler mencetak rekor terbaru.
ilustrasi bitcoin (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:38 WIB

Berselisih dengan Universal Music Group, TikTok Kehilangan Lebih Banyak Lagu

TikTok menonaktifkan semua lagu yang berhubungan dengan UMG.
Universal Music Group akan menghentikan lisensi musiknya ke TikTok (Sumber: Universal Music Group)
Techno01 Maret 2024, 19:09 WIB

Spek IT Active Watch Curve WR01, Harganya Enggak Sampai Sejuta

IT Active Watch Curve WR01 punya fitur lengkap untuk pemantau kebugaran.
Immersive Tech (IT) melansir smartwatch Active Watch Curve 01. (Sumber: istimewa)
Startup01 Maret 2024, 18:48 WIB

Startup Edtech ErudiFi Mengakuisisi Platform Doyobi

Startup Edutech ErudiFi Akuisisi Doyobi
Danacita, layanan pinjaman pendidikan untuk warga Indonesia yang diinisiasi oleh ErudiFi (Sumber: ErudiFi)