Apple Vision Pro Cuma Didukung 150 Aplikasi Lebih Saat Dirilis

Rahmat Jiwandono
Selasa 23 Januari 2024, 16:11 WIB
Apple Vision Pro. (Sumber: Apple)

Apple Vision Pro. (Sumber: Apple)

Techverse.asia - Bukan hanya Netflix, Spotify, dan Youtube yang tidak memiliki aplikasi untuk Apple Vision Pro saat diluncurkan pada 2 Februari besok. Data App Store baru menunjukkan headset MR baru dan upaya Apple memasuki realitas virtual sejauh ini hanya mendapat tanggapan yang lemah dari para pengembang aplikasi.

Pada akhir pekan ini, App Store perangkat AR/VR hanya memiliki 150 lebih aplikasi yang diperbarui untuk Vision Pro secara eksplisit, menurut data dari firma intelijen pasar Appfigures - sebagian dari 1,8 juta aplikasi di App Store. Jelasnya, itu bukanlah jumlah aplikasi yang tersedia.

Vision Pro secara teoritis kompatibel dengan aplikasi iOS dan iPad, kecuali pengembang memilih untuk tidak ikut serta. Namun hal ini menunjukkan berapa banyak perusahaan yang terburu-buru membangun platform baru tersebut, khususnya - dan mengingat ukuran basis pengembang Apple yang lebih luas, jumlah tersebut lebih kecil.

Ada beberapa alasan mengapa pengembang mungkin tidak menyesuaikan aplikasi mereka atau membuat aplikasi baru hanya untuk platform terbaru Apple, termasuk terbatasnya pasokan headset Vision Pro untuk pengujian dan pemahaman bahwa peluang pasar untuk aplikasi mereka mungkin kecil untuk beberapa waktu.

Pengembang mungkin juga kesulitan menerjemahkan aplikasi kecil mereka yang dioptimalkan untuk layar sentuh ke lingkungan komputasi yang berbeda.

Namun, kita tidak bisa mengabaikan sentimen negatif yang ditimbulkan Apple di kalangan komunitas pengembangnya setelah dampak gugatan antimonopoli Epic Games terhadap raksasa teknologi tersebut.

Baca Juga: 5 Tips Hasilkan Foto Bagus dengan Realme C67

Meskipun Apple memenangkan sebagian besar kasus ini, karena pengadilan memutuskan bahwa perusahaan tersebut bukan perusahaan monopoli, namun hal ini mengharuskan Apple mengubah peraturan App Store untuk memungkinkan pengembang menunjuk ke cara lain untuk membeli langganan dan pembelian dalam aplikasi lainnya melalui situs web mereka sendiri.

Apple dengan sengaja mematuhi keputusan tersebut, dengan menerapkan sejumlah peringatan dan pedoman lain mengenai siapa yang dapat mengajukan “pengecualian” terhadap peraturan App Store dan bagaimana tautan tersebut diterapkan dalam aplikasi mereka, hingga ke bahasa yang dapat digunakan oleh pengembang.

Perusahaan juga mengatakan bahwa mereka hanya akan mengurangi komisi hingga 27 persen dari 30 persen, menjadikan opsi ini bukan pilihan utama bagi banyak pembuat aplikasi, mengingat biaya pemrosesan kartu kredit bisa lebih tinggi daripada diskon tiga persen.

Sikap bermusuhan terhadap pengembang ini dapat berdampak buruk pada komunitas pengembang Apple yang lebih luas - sebuah komunitas yang sebelumnya terburu-buru menerima platform baru Apple, meskipun keuntungannya semakin berkurang.

Baca Juga: Apple Kini Menjual Watch Series 9 dan Ultra 2 Tanpa Fitur Oksigen Darah

Apple iMessage App Store tidak pernah berkembang sepenuhnya, misalnya, karena menghadapi tantangan kemampuan untuk ditemukan karena penempatannya di laci aplikasi iMessage. Sementara itu, WatchOS App Store telah mengalami beberapa perubahan besar setelah diluncurkan, termasuk penghapusan aplikasi teratas dari Meta, Slack, Uber, dan Twitter.

Dengan Vision Pro, pesaing Apple seperti Youtube, Netflix, dan Spotify memilih untuk tidak membangun platform terbaru Apple, karena raksasa teknologi Cupertino ini semakin bersaing di pasar yang sama dengan layanan streaming video dan musiknya sendiri.

Meta, yang membuat headset VR sendiri, juga secara mengejutkan memilih untuk tidak secara khusus membuat aplikasi asli untuk Vision Pro, menurut daftar Appfigures.

Namun bukan berarti pengguna Vision Pro tidak dapat melakukan apa pun dengan headset baru mereka saat peluncuran. Apple menyatakan bahwa Vision Pro akan memungkinkan pengguna mengunduh dan streaming konten dari Disney Plus, ESPN, MLB, PGA Tour, Max, Discovery Plus, Amazon Prime Video, Paramount Plus, Peacock, Pluto TV, Tubi, Fubo, Crunchyroll, Red Bull TV, IMAX, TikTok dan MUBI.

Baca Juga: Resmi, Apple Watch Ultra 2 Kini Sudah Dijual di Indonesia

Aplikasi milik Apple juga tersedia, seperti aplikasi lain yang mungkin Anda kenal seperti Temu, Uber/Uber Eats, Tinder, Notion, CNN, Washington Post, Reddit, Discord, dan banyak lagi.

Selain itu, Appfigures mengungkapkan beberapa merek besar dan aplikasi populer lainnya yang dibuat khusus untuk Vision Pro, termasuk Box, Carrot Weather, Webex, Zoom, Fantastical, dan lainnya.

Beberapa lainnya telah memilih untuk tidak ikut serta, artinya mereka tidak memiliki tanda “kompatibel”. Ini termasuk aplikasi seperti Facebook, Instagram, Messenger, Whatsapp, TikTok, Spotify, Youtube, Google Drive, Gmail, Google Meet, Chrome, Google Home, Roku, Pandora, DoorDash, Amazon, Candy Crush, Bumble, Nike, hingga Nest.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkait Berita Terkini
Automotive02 Maret 2024, 21:08 WIB

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia

GWM Mulai Jual Tank 500 dan Haval H6 di Indonesia
GWM Tank 500 HEV (Sumber: GWM via Carsales AU)
Techno02 Maret 2024, 19:19 WIB

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan

Kenalan Lewat Aplikasi Kencan, Belum Tentu Bersatu dalam Pernikahan
Timothy Astandu dan Eileen K, CEO & Co Founder Populix, kala menjadi narasumber diskusi di Yogyakarta (Sumber: Techverse.Asia | Foto: Uli Febriarni)
Startup02 Maret 2024, 18:17 WIB

Ini 3 Startup Asia Tenggara yang Berhasil Lampaui Target Bisnisnya

3 startup Asia Tenggara yang melampaui target pertumbuhan, dan mencapai profitabilitas pada 2023
tiga pemimpin startup di Asia Tenggara, dengan profitabilitas tinggi, dan mampu melampaui targetnya pada 2023 (Sumber: AC Ventures)
Startup02 Maret 2024, 15:37 WIB

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Tingkatkan Profit dan Ekspansi

Binar Academy Lakukan Reorganisasi Demi Profit dan Ekspansi
gedung Binar (Sumber: BINAR)
Automotive02 Maret 2024, 14:41 WIB

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO

Orang Indonesia Beli Mobil Listrik Karena FOMO
Honda HR-V (Sumber: HONDA)
Lifestyle02 Maret 2024, 13:48 WIB

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi

Presiden RI Meminta Kasus Perundungan jangan Ditutupi
(ilustrasi) korban perundungan (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:59 WIB

Harga Bitcoin Hampir Sentuh Rp1 Miliar, Saatnya Diversifikasi ke Aset Kripto

Bitcoin sebagai salah satu aset kripto terpopuler mencetak rekor terbaru.
ilustrasi bitcoin (Sumber: freepik)
Techno01 Maret 2024, 19:38 WIB

Berselisih dengan Universal Music Group, TikTok Kehilangan Lebih Banyak Lagu

TikTok menonaktifkan semua lagu yang berhubungan dengan UMG.
Universal Music Group akan menghentikan lisensi musiknya ke TikTok (Sumber: Universal Music Group)
Techno01 Maret 2024, 19:09 WIB

Spek IT Active Watch Curve WR01, Harganya Enggak Sampai Sejuta

IT Active Watch Curve WR01 punya fitur lengkap untuk pemantau kebugaran.
Immersive Tech (IT) melansir smartwatch Active Watch Curve 01. (Sumber: istimewa)
Startup01 Maret 2024, 18:48 WIB

Startup Edtech ErudiFi Mengakuisisi Platform Doyobi

Startup Edutech ErudiFi Akuisisi Doyobi
Danacita, layanan pinjaman pendidikan untuk warga Indonesia yang diinisiasi oleh ErudiFi (Sumber: ErudiFi)