Ada Kesalahan Data Muncul di ChatGPT, OpenAI Diinvestigasi Pemerintah Polandia

Uli Febriarni
Jumat 22 September 2023, 12:32 WIB
logo OpenAI di tangga kantor mereka, di San Fransisco (Sumber: MIT)

logo OpenAI di tangga kantor mereka, di San Fransisco (Sumber: MIT)

Pengawas Polandia sedang menyelidiki OpenAI atas keluhan bahwa, chatbot ChatGPT-nya melanggar undang-undang perlindungan data Uni Eropa yang dikenal sebagai GDPR.

OpenAI telah menghadapi setidaknya gugatan class action kedua di pengadilan federal San Francisco, karena diduga melanggar undang-undang privasi.

Presiden Kantor Perlindungan Data Pribadi (UODO) Polandia, Jan Nowak, hanya mengatakan bahwa kasus ini menyangkut pelanggaran banyak ketentuan tentang perlindungan data pribadi.

Menurut UODO, kami lansir dari Reuters, pelapor mengatakan bahwa OpenAI tidak mengoreksi informasi palsu tentang mereka yang dihasilkan oleh ChatGPT.

Sementara itu, pihak berwenang mengatakan pihaknya mengantisipasi penyelidikan yang menemui sejumlah kendala, salah satunya OpenAI berlokasi di luar Uni Eropa dan menandai kebaruan teknologi chatbot AI generatif yang kepatuhannya akan diperiksa.

Baca Juga: Samsung Galaxy A34 5G, Punya Warna Baru dan Performa GPU yang Ditingkatkan 14 Persen

Wakil presiden, Jakub Groszkowski, menambahkan bahwa teknologi baru tidak beroperasi di luar kerangka hukum dan harus menghormati GDPR.

"Tuduhan tersebut berisi tuduhan yang menimbulkan keraguan tentang pendekatan sistemik OpenAI terhadap prinsip-prinsip perlindungan data Eropa, dan menambahkan bahwa pihak berwenang akan 'mengklarifikasi keraguan ini, khususnya dengan latar belakang prinsip dasar privasi berdasarkan desain yang terkandung dalam GDPR'," tuturnya dalam keterangan dikutip dari TechCrunch, Jumat (22/9/2023).

Keluhan atas ketentuan privasi yang diduga dilanggar oleh OpenAI, diajukan oleh peneliti privasi dan keamanan lokal Lukasz Olejnik.

Ia menuduh OpenAI melakukan serangkaian pelanggaran peraturan Uni Eropa, yang mencakup dasar hukum, transparansi, keadilan, hak akses data, dan privasi berdasarkan desain.

Jakub menjelaskan, ini berfokus pada tanggapan OpenAI terhadap permintaan Olejnik untuk memperbaiki data pribadi yang salah, dalam biografi yang dibuat ChatGPT tentang dirinya.

"Tetapi OpenAI mengatakan kepadanya bahwa hal itu tidak dapat dilakukan. Dia juga menuduh raksasa AI tersebut gagal menanggapi permintaan akses subjeknya dengan benar. [OpenAI] memberikan jawaban yang mengelak, menyesatkan, dan bertentangan secara internal, ketika dia berusaha menggunakan hak hukumnya atas akses data," sambung dia. 

Baca Juga: BTS Perpanjang Kontrak dengan Big Hit Music, Akan Berlanjut Setelah 2025

Baca Juga: OpenAI Meluncurkan DALL-E 3

Teknologi yang mendasari ChatGPT adalah apa yang disebut model bahasa besar (LLM), sejenis model AI generatif yang dilatih pada banyak data bahasa alami sehingga keduanya dapat merespons dengan cara yang mirip manusia.

Namun, mengingat kegunaan alat ini secara umum, alat ini jelas telah dilatih mengenai segala jenis informasi, sehingga dapat menjawab berbagai pertanyaan dan pertanyaan; termasuk, dalam banyak kasus, menerima data tentang manusia yang masih hidup.

Pengambilan data pelatihan oleh OpenAI dari Internet publik, tanpa sepengetahuan atau persetujuan masyarakat, adalah salah satu faktor besar yang membuat ChatGPT masuk dalam masalah peraturan di Uni Eropa.

Misalnya, ketidakmampuannya untuk mengartikulasikan dengan tepat bagaimana mereka memproses data pribadi, memperbaiki kesalahan ketika AI-nya 'berhalusinasi', dan menghasilkan informasi palsu tentang individu yang disebutkan namanya adalah orang lain.

Blok tersebut mengatur bagaimana data pribadi diproses, sehingga mengharuskan pemroses memiliki dasar yang sah untuk mengumpulkan dan menggunakan informasi orang. Pengolah juga harus memenuhi persyaratan transparansi dan keadilan.

Ditambah lagi, serangkaian hak akses data diberikan kepada orang-orang di Uni Eropa, yang berarti individu di UE mempunyai [antara lain] hak untuk meminta data yang salah tentang diri mereka agar diperbaiki.

Olejnik menuturkan, berfokus pada privasi berdasarkan desain/perlindungan data berdasarkan desain sangatlah penting, dan ia berharap ini menjadi aspek utama. 

Investigasi Polandia ini menyusul intervensi DPA Italia awal tahun ini, yang menyebabkan penghentian sementara ChatGPT di negara tersebut. Pengawasan yang dilakukan oleh Garante terus berlanjut, dan juga menyelidiki kekhawatiran kepatuhan GDPR yang terkait dengan faktor-faktor seperti dasar hukum dan hak akses data.

Di tempat lain, DPA Spanyol telah membuka penyelidikan. Sementara satuan tugas yang dibentuk melalui Dewan Perlindungan Data Eropa, awal tahun ini sedang mengkaji bagaimana otoritas perlindungan data harus merespons teknologi chatbot AI, dengan tujuan mendorong tercapainya konsensus di antara pengawas privasi blok tersebut mengenai cara mengatur teknologi baru tersebut.

OpenAI dihubungi TechCrunch untuk memberikan komentar mengenai penyelidikan DPA Polandia, tetapi tidak mengirimkan tanggapan apapun.

Tetapi yang perlu kita tahu,baru-baru ini OpenAI mengumumkan pembukaan kantor di Dublin, Irlandia. Media itu menduga, ini kemungkinan bertujuan untuk menyederhanakan situasi peraturan untuk perlindungan data, jika mereka dapat menyalurkan keluhan GDPR melalui Irlandia.

Follow Berita Techverse.Asia di Google News
Berita Terkini
Hobby12 Juli 2024, 15:28 WIB

Sony Merilis Kamera ZV-E10 II dengan Sensor APS-C 26MP, Cek Harganya

Kamera ZV-E10 II baru dari Sony dirancang untuk mempengaruhi vlogger.
Sony ZV-E10 II. (Sumber: Sony)
Automotive12 Juli 2024, 15:23 WIB

VinFast akan Hadir di GIIAS 2024, Pengujung Bisa Test Drive 2 Mobil Listrik Ini

VinFast Siap Berpartisipasi dalam Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2024.
VinFast akan berpartisipasi di GIIAS 2024 pada 18-28 Juli 2024.
Automotive12 Juli 2024, 15:06 WIB

Pendaftaran NMAA Ultimate Builder Dibuka, Tampilkan 100 Mobil Hasil Modifikator Indonesia

NMAA Top 50 Curated Car berganti nama menjadi NMAA Ultimate Builder.
Pendaftaran NMAA Ultimate Builder 2024 resmi dibuka. (Sumber: istimewa)
Travel12 Juli 2024, 14:50 WIB

Pecinta Film, Ini 3 Destinasi Tempat Syuting Film Populer

Ini tiga destinasi unik yang melatari pembuatan berbagai film ternama.
Danau Brienz di Swiss. (Sumber: istimewa)
Travel12 Juli 2024, 14:11 WIB

Potensi Wisata Halal Indonesia Mencapai Miliaran Dolar, 2 Faktor Ini Harus Diperbaiki

Wisata halal jadi penentu destinasi negara bagi turis internasional.
Ilustrasi wisata halal. (Sumber: freepik)
Lifestyle12 Juli 2024, 11:22 WIB

Pakar Bilang Sumber Penyakit Bukan Berasal dari Makanan Namun Pikiran

Apabila banyak pikiran dan lelah biasanya mudah terkena penyakit.
Ilustrasi sakit. (Sumber: freepik)
Lifestyle12 Juli 2024, 10:43 WIB

ASICS Nimbus Mirai Rilis Global, Sepatu Lari yang Didesain untuk Didaur Ulang

ASICS mengajak para pelari untuk memulai perjalanan melingkar Nimbus Mirai barunya dengan mengembalikannya di akhir masa pakainya.
ASICS Nimbus Mirai. (Sumber: ASICS)
Lifestyle12 Juli 2024, 10:10 WIB

Lisa Jadi Bintang Tamu di Global Citizen Festival 2024, Penampilan Solo Pertamanya

Acara ini akan digelar di Kota New York, AS, pada 28 September.
Lisa BLACKPINK.
Techno11 Juli 2024, 16:20 WIB

Pembaruan AI Metavertu II, Serasa Punya Asisten Pribadi dalam Genggaman

Pembaruan AI pada Metavertu II menambahkan AI Intelligent Body dan Mobile Smart Body.
Metavertu II mendapatkan asisten suara AI (Sumber: Vertu)
Techno11 Juli 2024, 15:43 WIB

Chatbot AI iQIYI Mungkinkan Penonton Bercakap-cakap dengan Karakter Tayangan Favorit Mereka

Chatbot tersebut memungkinkan pemirsa terlibat dalam percakapan dengan karakter fiksi dari acara populer iQIYI, sehingga meningkatkan pengalaman interaktif bersama pengguna.
iQIYI luncurkan chatbot untuk karakter tayangan yang populer (Sumber: iQIYI)