PHK Belasan Ribu Karyawan, Amazon Mulai Pecat Pekerjanya

Rahmat Jiwandono
Jumat 20 Jan 2023, 15:19 WIB
PHK Belasan Ribu Karyawan, Amazon Mulai Pecat Pekerjanya

Ilustrasi aplikasi Amazon (Sumber : Unsplash)

Techverse.asia - Amazon telah mulai memberi tahu karyawan yang terkena dampak Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) baru, bagian dari rencananya untuk mengurangi jumlah karyawan sekitar 18 ribu pegawai. Langkah tersebut, yang dilakukan setelah gelombang PHK sebelumnya, adalah bagian dari hari yang sangat menyakitkan bagi pekerja teknolog. 

Tidak jelas berapa banyak pekerja yang terkena dampak dalam gelombang PHK khusus ini, tetapi perusahaan memberhentikan kurang lebih 2.300 karyawan di Washington D.C., Amerika Serikat menurut sistem Pemberitahuan Penyesuaian dan Pelatihan Ulang Pekerja negara bagian. Mayoritas bekerja di Seattle, di mana salah satu kantor pusat perusahaan berada.

Pada November 2022, Amazon memulai PHK gelombang pertama. Saat itu, ada laporan bahwa sekitar 10 ribu orang akan terdampak, termasuk pekerja yang bekerja di sektor perangkat keras dan layanan, sumber daya manusia, dan tim ritel.

Baca Juga: CEO Amazon Andy Jassy Pastikan Akan Terjadi PHK, Belasan Ribu Karyawan Terdampak

Pada bulan ini, Amazon mengonfirmasi PHK dalam skala besar. Perusahaan mengatakan bahwa termasuk yang dari tahun lalu, gelombang PHK pada Rabu (18/1/2023) kemarin, dan potensi pemotongan tambahan pada tahun 2023, mereka akan mempengaruhi 18 ribu karyawan secara keseluruhan. Sebuah memo dari CEO Andy Jassy yang diposting di situs web perusahaan mengumumkan bahwa karyawan yang terkena dampak akan diberi tahu mulai tanggal 18 Januari.

CNBC melaporkan bahwa orang yang bekerja di AS, Kanada, dan Kosta Rika harus mengetahuinya pada 18 Januari berdasarkan memo yang dikirim ke karyawan dari Doug Herrington, kepala ritel dunia, dan Beth Galetti, kepala sumber daya manusia. Pekerja di China harus menunggu sampai setelah Tahun Baru Imlek, kemungkinan besar pada akhir Januari atau awal Februari. Dalam memo November tahun lalu, perusahaan mengatakan akan berkomunikasi dengan badan perwakilan karyawan di beberapa negara Eropa mengenai PHK.

Memo yang dikirimkan kepada Herrington disebutkan bahwa pekerja di AS akan mendapatkan masa transisi tidak bekerja 60 hari dengan gaji dan tunjangan penuh, ditambah pesangon beberapa minggu tambahan tergantung pada lamanya waktu dengan perusahaan, pembayaran pemisahan, tunjangan transisi, dan dukungan penempatan kerja eksternal. Dia mengatakan pemotongan tersebut adalah bagian dari upaya yang lebih luas untuk menurunkan biaya layanan Amazon sehingga dapat terus berinvestasi dalam berbagai pilihan, harga murah, dan pengiriman cepat yang disukai pelanggan. 

Pada Oktober 2022, Amazon mengumumkan bahwa penjualannya naik 15 persen dari tahun ke tahun, dibantu oleh "acara Prime Day terbesar yang pernah ada" di bulan Juli. Perusahaan kemungkinan akan mengumumkan pendapatan kuartal keempatnya sekitar awal bulan depan. Pada awal Januari, dibutuhkan pinjaman sebesar $8 miliar untuk digunakan untuk tujuan bisnis umum.

Baca Juga: Amazon Kena Denda Hampir Rp1 Miliar, Desain Gudang Bikin Rawan Kena Cedera Punggung Bawah

Seperti diketahui, mayoritas PHK ada di grup Amazon Stores dan organisasi People, Experience and Technology (PXT). CEO Amazon, Andy Jassy dalam sebuah memo menyampaikan bahwa jumlah pekerja yang terkena PHK jauh lebih banyak dari yang diperkirakan sebelumnya oleh raksasa e-commerce tersebut.

Editor :
Berita Terkini