Banyak Penderita Hipertensi Tak Rasakan Gejala, Pakar: Kurangi Gorengan, Kurangi Kecap

Uli Febriarni
Senin 23 Jan 2023, 14:33 WIB
Banyak Penderita Hipertensi Tak Rasakan Gejala, Pakar: Kurangi Gorengan, Kurangi Kecap

memeriksa tekanan darah (Sumber : freepik)

Risiko penyakit hipertensi bukan hanya terjadi pada orang lanjut usia, melainkan juga anak muda. 

Berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar 2013, yang dipublikasikan Kementerian Kesehatan RI terdapat sebesar 8,7% penderita hipertensi usia 15-24 tahun.

Sementara itu Riskesdas 2018 menyebutkan, prevalensi hipertensi berdasarkan hasil pengukuran pada penduduk usia 18 tahun sebesar 34,1 persen.

Dari data tersebut angka kejadian tertinggi di Kalimantan Selatan sebesar 44.1%, sedangkan terendah di Papua sebesar 22,2%.

Berdasarkan kelompok umur, potensi hipertensi terjadi pada kelompok umur 31-44 tahun sebesar 31,6%; umur 45-54 tahun sebanyak 45,3%; sedangkan pada umur 55-64 tahun sebanyak 55,2%.

Dokter Spesialis pada Klinik Endokrin Rumah Sakit Akademik Universitas Gadjah Mada, dr.Ali Baswedan, Sp.PD-KEMD menjelaskan, ada pendapat Kemenkes yang menyatakan bahwa, seseorang dinyatakan hipertensi kalau dalam waktu dua kali pemeriksaan dalam rentang satu pekan tekan darah mereka terukur di atas 140. Sehingga jika pengukuran sudah berada pada angka, 141 maka sudah masuk kategori hipertensi.

"Tapi sekali lagi, pengukurannya harus dua kali dalam waktu satu pekan. Dari definisi Kemenkes seperti itu, dalam dua kali pemeriksaan dalam sepekan. Jika tekanan darah 140 ke atas untuk 'batas atas' dan 90 ke atas untuk 'batas bawah' maka yang bersangkutan sudah dinyatakan hipertensi," ujarnya, seperti kami kutip dari laman universitas itu, Senin (32/1/2023).

Ali Baswedan menuturkan, hipertensi adalah suatu penyakit yang dalam keadaan tertentu tidak bergejala.

Beberapa pengidapnya tidak merasakan suatu gejala, tetapi begitu diukur tekanan darahnya (atau tensi) angkanya tiba-tiba tinggi.

"Namun ada juga yang ditandai dengan gejala sakit kepala, merasa tidak nyaman dan lain-lain," ungkapnya.

Editor :
Berita Terkini