Microsoft Akan Memberhentikan Ribuan Karyawan dalam Waktu Dekat: Divisi Teknik Paling Banyak

Rahmat Jiwandono
Rabu 18 Jan 2023, 14:19 WIB
Microsoft Akan Memberhentikan Ribuan Karyawan dalam Waktu Dekat: Divisi Teknik Paling Banyak

Ilustrasi kantor Microsoft (Sumber : Pexels)

Techverse.asia - Microsoft sedang bersiap untuk mengumumkan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) kepada sejumlah pegawainya besok. Sky News melaporkan bahwa ribuan pekerjaan akan diberhentikan, dengan raksasa perangkat lunak tersebut dikatakan akan memangkas sekitar lima persen dari tenaga kerjanya. Dengan lebih dari 220.000 karyawan di Microsoft, itu bisa berarti lebih dari 10.000 orang yang akan terkena PHK.

Sementara Sky News tidak menyebutkan tanggal pasti untuk PHK yang akan dilaksanakan, sumber yang mengetahui rencana Microsoft memberi tahu The Verge bahwa perusahaan kemungkinan akan mengumumkan PHK pada hari Rabu (18/1/2023) waktu Amerika Serikat (AS), menjelang pendapatan kuartalannya minggu depan.

Bloomberg juga melaporkan bahwa sejumlah PHK akan diumumkan di divisi teknik Microsoft besok. PHK dikatakan "secara signifikan lebih besar" daripada pemotongan satu persen untuk tenaga kerja Microsoft tahun lalu. PHK sebelumnya memengaruhi posisi dalam konsultasi dan solusi pelanggan dan mitra.

Microsoft adalah perusahaan teknologi besar terbaru yang menghadapi ekonomi yang menantang, dan pemutusan hubungan kerja akan terjadi hanya beberapa hari setelah Microsoft menerapkan kebijakan cuti tak terbatas yang baru. Karyawan Microsoft yang memiliki saldo liburan yang tidak terpakai akan mendapatkan pembayaran satu kali pada bulan April, dan manajer akan dapat menyetujui "Waktu Istirahat Bebas" tanpa batas. 

Baca Juga: CEO Amazon Andy Jassy Pastikan Akan Terjadi PHK, Belasan Ribu Karyawan Terdampak

Seorang juru bicara Microsoft mengatakan kepada Engadget bahwa perusahaan tidak mengomentari rumor dan spekulasi. Jika angka 11 ribu akurat, itu akan sama dengan 11 ribu pekerjaan yang dihilangkan Meta tahun lalu dan kurang dari 18 ribu posisi yang diharapkan Amazon untuk dipotong. 

Sebelum melakukan PHK, Microsoft melihat keuntungan melonjak selama dua tahun pertama pandemi, dan mencoba memanfaatkan momen tersebut dengan melakukan perekrutan, menambahkan 50.000 karyawan selama jangka waktu yang sama. Microsoft berada di bawah tekanan untuk mempertahankan tingkat pertumbuhan di unit cloud-nya Azure, setelah beberapa kuartal penurunan di pasar komputer pribadi merugikan Windows dan penjualan perangkat.

Dikatakan pada Juli tahun lalu bahwa sejumlah kecil peran telah dihilangkan. Pada bulan Oktober, situs berita Axios melaporkan bahwa Microsoft telah memberhentikan kurang dari 1.000 karyawan di beberapa divisi.

Pemotongan juga terjadi hanya beberapa minggu setelah CEO Microsoft Satya Nadella memperingatkan tantangan dua tahun ke depan untuk industri teknologi. Dalam sebuah wawancara dengan CNBC, Nadella mengakui Microsoft tidak kebal terhadap perubahan global dan berbicara tentang perlunya perusahaan teknologi menjadi efisien.

“Dua tahun ke depan mungkin akan menjadi yang paling menantang. Kami memang mengalami banyak percepatan selama pandemi, dan ada sejumlah normalisasi permintaan itu. Dan di atasnya, ada resesi nyata di beberapa bagian dunia,” kata Nadella.

Editor :
Berita Terkini