Techverse.Asia

Toxic Positivity Hanya Menyiksa Diri, Terima Dan Hadapi Dengan 4 Cara Ini

lelah / freepik

Berpikir dan bersikap positif adalah sikap yang diperlukan dalam kehidupan. Namun, sikap tersebut tidak perlu diterapkan secara berlebihan. Tempatkan pikiran dan sikap positif di momen yang tepat.

Ketika mendapat pengalaman yang membuatmu harus mendapatkan emosi negatif, maka terimalah. Tak perlu memaksakan diri dengan terlalu sering mencoba selalu positif. Daripada kemudian ternyata kamu hanya melakukan toxic positivity.

Mengenal Toxic Positivity

Toxic positivity adalah keyakinan bahwa tidak peduli seberapa buruk atau sulitnya suatu situasi, orang harus mempertahankan pola pikir positif. Demikian definisi yang dijumpai lewat laman Very Well Mind.

Sadar maupun tidak sadar, toxic positivy bisa kita lakukan terhadap orang lain melalui saran-saran positif yang diberikan. Padahal, tidak selamanya kata positif yang diberikan sesuai dengan permasalahan yang tengah dihadapi. Salah-salah bisa membuat lawan bicara merasa tidak dihargai. 

Toxic positivity pada kenyataannya juga bisa kita lakukan terhadap diri kita sendiri.

Tidak ada salahnya memiliki pandangan hidup yang positif, apalagi hal itu baik untuk kesejahteraan mental. Tetapi sebagai manusia biasa, kita semua memiliki emosi dan pengalaman yang menyakitkan.

Membiarkan toxic positivity hadir di benakmu terus-menerus, -entah itu berasal dari orang lain atau dari dalam pikiranmu sendiri- , maka berarti telah membiarkan perasaanmu berpikir bahwa emosi yang kamu rasakan bukanlah sesuatu yang valid dan tak layak diterima. Berikutnya, kamu akan diliputi dengan perasaan bersalah, gagal, menyangkal, tidak nyaman.

Kalau sudah begitu, kamu hanya akan membuat dirimu sendiri tertekan dengan memaksa berpikir bahwa kamu baik-baik saja, di tengah kondisi 'tidak baik-baik saja'.

Menyangkal Hanya Akan Membuatmu Meledak!

Editor : Uli Febriarni

Berita Terkait