Techverse.Asia

Elon Musk Janji Beri Award Berupa Saham untuk Karyawan Twitter yang Tersisa

Elon Musk dan Twitter (Sumber : Istimewa)

Techverse.asia - Bos Twitter Elon Musk mengirim email kepada karyawannya yang tersisa di Twitter pada Senin (27/2/2023) kemarin untuk memberi tahu mereka bahwa, setelah adanya gelombang lain Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) mendadak selama akhir pekan, mereka yang tersisa akan menerima penghargaan saham berbasis kinerja yang "sangat signifikan" pada 24 Maret yang akan datang, menurut memo internal yang bocor ke media. 

“Minggu terakhir ini, kami menyelesaikan perombakan organisasi yang sulit yang berfokus pada peningkatan pelaksanaan di masa depan, menggunakan umpan balik sebanyak yang kami dapat kumpulkan dari seluruh perusahaan. Mereka yang tersisa saat ini sangat dihormati oleh orang-orang di sekitar mereka,” tulis Musk dilihat Techverse.asia, Kamis (2/3/2023). 

Memo singkat yang berjudul "Penghargaan Kinerja" adalah komunikasi pertama Elon Musk dengan karyawan Twitter sejak dia memberhentikan ratusan dari mereka, termasuk beberapa loyalis senior dan hampir semua tim produk tanpa peringatan selama akhir pekan. Termasuk kabar mengenai diberhentikannya Esther Crawford yang sebelumnya menjabat sebagai Manajer Produk Twitter

Setelah beberapa kali mengurangi jumlah pekerjanya dan menuntut agar mereka menjadi "sangat keras", Elon Musk belum membagikan detail tentang bagaimana dia akan menebus penghargaan saham yang hilang ketika dia menjadikan Twitter sebagai pribadi. Dalam komentar internal sebelumnya, dia menyinggung sistem yang dia buat di SpaceX untuk memungkinkan karyawan secara teratur menjual saham perusahaan kepada investor yang tertarik. Mengingat situasi keuangan Twitter yang tertekan relatif terhadap SpaceX, tidak jelas selera sahamnya dalam jangka pendek.

Sementara itu, dia mempersulit orang-orang yang bekerja di Twitter untuk mengetahui cakupan penuh pemotongannya. Direktori internal perusahaan telah offline sejak dia mengambil alih. Pekan lalu, Musk menutup kemampuan karyawan untuk menggunakan Slack perusahaan. Setelah mematikan Slack, Musk juga menonaktifkan Google Chat untuk email kantor tanpa penjelasan – sebuah langkah yang menurut karyawan sekarang dimaksudkan untuk menggagalkan komunikasi internal selama PHK.

Baca Juga: TikTok Akan Secara Otomatis Batasi Remaja untuk Penggunaan Aplikasi Maksimal 60 Menit dalam 1 Hari

Karyawan saat ini dan mantan yang diperkirakan bahwa total jumlah karyawan Twitter jauh di bawah 2.000 sekarang dibandingkan dengan sekitar 7.500 orang dalam daftar gaji ketika Musk mengambil alihnya. Seperti yang seorang karyawan yang menolak diungkap identitasnya dan baru saja di-PHK menyampaikan kepada The Verge bahwa ia merombak total Twitter

“Saya pikir dia baru saja meruntuhkan hal ini (Twitter) sampai habis dan mencoba secepatnya untuk mengembalikan pasar Twitter seperti semula,” ungkapnya. 

Sebelumnya, pada November tahun lalu Elon Musk mengumpulkan seluruh pekerja Twitter yang tersisa dan memberitahu jika tidak akan ada lagi PHK. Namun, pada praktiknya ia baru saja memecat sejumlah pegawainya. Dengan demikian, apa yang dijanjikan oleh Elon Musk tidak dapat dipercaya dan dimungkinkan adanya PHK di lain hari. 

Merespons PHK yang dilakukan Twitter, dalam sebuah wawancara baru-baru ini, dia berkata, "Saya perlu menstabilkan organisasi dan memastikannya berada di tempat yang sehat secara finansial karena peta jalan produk ditata dengan jelas" sebelum menebak siapa calon pengganti dirinya sebagai CEO Twitter di akhir tahun ini.

Editor : Rahmat Jiwandono