Techverse.Asia

Instagram Matikan Fitur Belanja Langsung Mulai Maret, Akan Fokus ke Iklan

Instagram

Techverse.asia - Instagram tidak lagi mengizinkan kreator menandai produk di streaming langsung mulai bulan Maret mendatang. Ini karena Meta bersiap untuk tahun efisiensinya. Dengan demikian, Instagram resmi keluar dari bisnis belanja livestream menyusul penutupan serupa di Facebook.

Mulai 16 Maret 2023, pengguna Instagram tidak lagi dapat menandai produk saat streaming langsung — kemampuan yang telah tersedia secara luas untuk bisnis dan kreator di Amerika Serikat (AS) sejak 2020 lali.

“Mulai 16 Maret 2023, Anda tidak dapat lagi menandai produk dalam siaran langsung di Instagram. Perubahan ini akan membantu kami fokus pada produk dan fitur yang memberikan nilai terbaik bagi pengguna kami,” tulis perusahaan tersebut di halaman dukungan Instagram, Rabu (15/2/2023). 

Sebelumnya, perusahaan mengeluarkan tab belanja dari feed beranda Instagram pada bulan ini, dan menutup belanja langsung di Facebook pada Oktober. Namun, toko-toko di Instagram tidak sepenuhnya hilang.

Baca Juga: POCO X5 5G Akan Diluncurkan Tanggal 23 Februari, Berapa Harganya?

“Anda masih dapat menyiapkan dan menjalankan toko Anda di Instagram karena kami terus berinvestasi dalam pengalaman berbelanja untuk orang dan bisnis di feed, story, Reel, iklan, dan lainnya,” kata Instagram. Dan fitur streaming langsung lainnya tidak akan terpengaruh, tetapi perubahan menyoroti kesulitan yang dialami pasar AS dalam membuat belanja streaming langsung berhasil.

Aktivitas ini sudah sangat populer di pasar Asia, termasuk China di mana aplikasi seperti WeChat, Taobao Live, dan Douyin (TikTok China) telah membuktikan belanja langsung sebagai usaha yang populer dan menguntungkan. Saat pandemi Covid-19 merebak di seluruh dunia, banyak bisnis AS juga ingin mengadopsi belanja langsung, untuk membantu meningkatkan pendapatan ritel online mereka sendiri.

Tak lama kemudian, para pakar menyebut belanja langsung sebagai "masa depan e-niaga", mengutip daya tarik awal bisnis seperti TalkShopLive, NTWRK, Brandlive, Whatnot, dan lainnya di ruang tersebut telah diperoleh, di samping adopsi dari perusahaan teknologi besar seperti Meta, Amazon dan YouTube. Tetapi pandemi telah mengaburkan gambaran yang sebenarnya.

Saat konsumen tinggal di rumah, ritel online meledak dan penjualan e-niaga meroket. Namun, ketika pandemi mereda dan keadaan kembali normal, para analis menemukan bahwa konsumen AS tidak menyukai belanja langsung. Satu laporan mencatat bahwa perdagangan sosial secara keseluruhan, yang mencakup belanja streaming langsung, hanya mencapai sekitar lima persen dari total penjualan e-niaga di AS tahun lalu, menurut data Insider Intelligence.

Baca Juga: Tepati Janji, Meta Aktifkan Lagi Akun Instagram dan Facebook Milik Donald Trump

Editor : Rahmat Jiwandono