Techverse.Asia

Microsoft Habiskan Ratusan Juta Dollar untuk PHK Karyawan, Pertumbuhan Pendapatan Melambat

Logo Microsoft (Sumber : Dok. Microsoft)

Techverse.asia - Microsoft melaporkan pertumbuhan top-line paling lambat dalam lebih dari enam tahun, dengan total pendapatan naik tipis sebesar dua persen untuk kuartal Desember 2022, dan mengambil biaya $800 juta terkait dengan PHK 10.000 karyawannya. Pekan lalu raksasa teknologi itu mengumumkan akan menghilangkan 10.000 posisi atau sekitar lima persen dari tenaga kerja globalnya, di tengah tanda-tanda perlambatan ekonomi.

Secara keseluruhan, Microsoft mengambil biaya $1,17 miliar untuk pesangon, penurunan terkait perangkat keras, dan biaya konsolidasi sewa untuk kuartal yang berakhir pada 31 Desember 2022. Microsoft mengumumkan pendapatan sebesar $52,7 miliar, naik dua persen dari tahun ke tahun, dan laba yang disesuaikan sebesar $2,32 per saham untuk kuartal tersebut, yang merupakan Q2 tahun fiskal 2023.

Sementara, laba bersih turun 12,5 persen, menjadi $16,4 miliar. Analis rata-rata memperkirakan perusahaan yang berbasis di Redmond, Washington ini membukukan pendapatan sebesar $52,96 miliar dan EPS sebesar $2,29, menurut penyedia data keuangan Refinitiv.

Titik terang untuk kuartal Microsoft: Segmen Intelligent Cloud-nya menghasilkan pendapatan sebesar $21,51 miliar, naik 18 persen. Karena EPS mengalahkan dan pertumbuhan bisnis cloud, saham Microsoft naik empat persen dalam perdagangan.

Baca Juga: Microsoft Pastikan Akan Lakukan PHK Massal, Jumlahnya Sekitar 10 Ribu Karyawan

Lalu pendapatan konten dan layanan Xbox turun 12 persen, sementara pendapatan Windows OEM dan perangkat keduanya turun 39 persen dan pendapatan produk Komersial Windows dan layanan cloud turun tiga persen. Pendapatan iklan pencarian dan berita Microsoft (tidak termasuk biaya akuisisi lalu lintas) meningkat 10 persen. 

Microsoft sebelumnya memperkirakan kuartal yang sulit untuk pendapatan dan perangkat keras OEM Windows, dan hasilnya jelas pada keadaan industri PC saat ini. Pengiriman PC turun 16 persen pada tahun 2022, menurut analisis oleh Canalys, dan Gartner melaporkan penurunan hampir 29 persen dari tahun ke tahun di kuratal keempat. Penurunan pengiriman kuartalan terbesar sejak mulai melacak pasar PC pada pertengahan 1990-an. Akibatnya, pendapatan terkait Windows Microsoft telah terpukul keras.

Pendapatan OEM Windows, harga yang dibayarkan produsen PC kepada Microsoft untuk menempatkan Windows pada mesin, turun sebesar 39 persen di kuartal kedua. Microsoft mengatakan ini didorong oleh kelemahan pasar PC yang terus berlanjut dan tahun sebelumnya yang kuat sebanding. Gartner mengatakan jumlah total pengiriman PC pada tahun lalu mendekati tingkat pra-pandemi, jadi jelas bahwa ledakan pembelian laptop sudah benar-benar berakhir.

“Karena banyak konsumen telah memiliki PC yang relatif baru yang dibeli selama pandemi, kurangnya keterjangkauan membuat motivasi untuk membeli menjadi berkurang, menyebabkan permintaan PC konsumen turun ke level terendah dalam beberapa tahun,” kata Mikako Kitagawa selaku Direktur Analis di Gartner dikutip Techverse.asia, Rabu (25/1/2023).

Baca Juga: Lisensi Windows 10 Hanya Akan Dijual Oleh Microsoft Sampai Akhir Tahun Ini

Editor : Rahmat Jiwandono