Techverse.Asia

Twitter Blue Sudah Hadir di Android, Baru Tersedia di Enam Negara

Daftar biaya langganan Twitter Blue untuk Android (Sumber : Dok. Twitter)

Techverse.asia - Twitter telah meluncurkan Twitter Blue ke pengguna Android sebulan setelah layanan diluncurkan kembali di aplikasi platform iOS. Seperti yang terlihat di halaman bantuan Twitter yang diperbarui untuk Twitter Blue, pengguna Android sekarang dapat membeli langganan bulanan seharga $11 atau sekitar Rp165 ribuan harga yang sama dengan pengguna iOS. Namun, layanan saat ini masih terbatas untuk pengguna di Amerika Serikat (AS), Inggris, Kanada, Australia, Selandia Baru, dan Jepang.

Seiring dengan memberi pengguna tanda centang "terverifikasi" biru, berlangganan Twitter Blue saat ini memberi pengguna akses ke kemampuan untuk mengedit tweet, mengunggah video 1080p yang lebih panjang, dan mengakses mode pembaca. Fitur tambahan seperti melihat lebih sedikit iklan daripada nonsubscriber dan memprioritaskan Tweet dari pengguna terverifikasi dicantumkan sebagai segera hadir.

Baca Juga: Layanan Twitter Blue Sedang Ada Diskon, Setahun Cuma Rp1,2 Jutaan

Sementara langganan Twitter Blue untuk pengguna web dikenai biaya $8 per bulan atau biaya langganan tahunan sebesar $84 atau setara Rp1,2 jutaan. Twitter membebankan premi $3 atau Rp45 ribu untuk pendaftaran Android guna mengimbangi komisi Google, pengguna premium yang sama membayar saat berlangganan melalui iOS. 

Sebelumunya, tarif untuk berlangganan Twitter Blue sudah hadir untuk platform iOS, biaya langganannya senilai $7,99 atau sekitar Rp129 ribu per bulan yang diluncurkan pada Desember tahun lalu. Bagi yang sudah berlangganan Twitter Blue, maka akan menampilkan pop-up "Biru terlihat bagus untuk Anda, nikmati tanda centang terverifikasi Anda" ketika pengguna mendaftar ke Biru, tetapi tanpa keikutsertaan yang sebenarnya untuk menampilkan label "terverifikasi" di profilmu. 

Selain itu, Elon Musk mengatakan Twitter akan meluncurkan langganan Twitter Blue dengan harga baru yang lebih tinggi yang tidak menampilkan iklan di platform. Berlangganan Twitter Blue $7,99 per bulan saat ini menjanjikan iklan 50 persen lebih sedikit jika dibandingkan dengan orang yang tidak terverifikasi, meskipun fitur ini belum diluncurkan.

Langganan yang lebih mahal dan bebas iklan mungkin merupakan jawaban Twitter atas jumlah pelanggan Blue yang mengecewakan dan penurunan pendapatan iklan sebesar 40 persen dari Twitter. Selain penawaran baru, Musk mengatakan Twitter juga sedang mencari cara untuk mengurangi frekuensi dan ukuran iklan di Twitter, yang dia isyaratkan beberapa waktu yang lalu.

Baca Juga: Diduga karena Uang, Twitter Resmi Larang Penggunaan Aplikasi Pihak Ketiga

Hingga kini masih belum tahu berapa biaya bebas iklan atau kapan akan diluncurkan, dan Twitter tidak lagi memiliki tim komunikasi untuk dihubungi. Langganan Twitter Blue yang ada hadir dengan fasilitas seperti tanda centang "terverifikasi" biru, kemampuan untuk membatalkan tweet, cara mengunggah video 1080p yang lebih panjang, mode pembaca untuk utas, dan peringkat yang diprioritaskan dalam percakapan.

Ini terjadi hanya beberapa hari setelah Twitter diam-diam melarang klien pihak ketiga, seperti Tweetbot dan Twitterrific. Pada Kamis kemarin, perusahaan memperbarui perjanjian pengembangnya untuk mencatat bahwa pengembang tidak dapat menggunakan API Twitter untuk membuat atau mencoba membuat pengganti atau layanan atau produk serupa ke Aplikasi Twitter.

Editor : Rahmat Jiwandono