Techverse.Asia

Karyawan TikTok Bisa Tentukan Jenis Konten yang Akan Viral

Laman For You di TikTok (Sumber : Dok. TikTok)

Techverse.asia - TikTok telah mengonfirmasi bahwa beberapa karyawannya di Amerika Serikat (AS) memiliki kemampuan untuk meningkatkan video untuk memperkenalkan selebritas dan pembuat konten baru ke komunitas TikTok. Pernyataan itu muncul sebagai bagian dari laporan tentang tombol "Heating" TikTok, yang dapat digunakan untuk menempatkan video yang dipilih ke halaman For You pengguna, membantu meningkatkan penayangan dengan menghindari algoritme yang seharusnya mendorong pengalaman TikTok.

Juru Bicara TikTok Jamie Favazza mengatakan bahwa meningkatkan penayangan ke video tertentu bukan satu-satunya alasan untuk fitur Heating. TikTok juga akan mempromosikan beberapa video untuk membantu mendiversifikasi pengalaman konten (pastikan feed kamu tidak sepenuhnya terdiri dari satu atau dua tren).

Favazza juga menyarankan agar TikTok tidak melakukannya sesering itu, mengklaim hanya 0,002 persen video di feed For You yang ada di berandamu.  Namun demikian, menurut dokumen internal yang diperoleh Forbes, video yang sedang hangat dibicarakan dilaporkan menghasilkan sekitar satu sampai dua persen dari total tayangan video harian.

Baca Juga: Kata TikTok Soal Video yang Muncul di For You Page

Video yang sedang trending tidak dilengkapi dengan label untuk menunjukkan bahwa mereka telah didorong oleh TikTok seperti iklan atau posting bersponsor, menurut laporan tersebut. Alih-alih, mereka muncul seperti video lain yang akan dipilih algoritme untukmu. 

Berita itu belum tentu mengejutkan. Ada laporan selama bertahun-tahun bahwa TikTok menggunakan janji konten yang dipromosikan untuk meyakinkan politisi dan bisnis untuk menggunakan platformnya, dan perusahaan, terutama di industri musik, tidak merahasiakan penggunaan platform tersebut untuk mempromosikan merek mereka. TikTok juga jauh dari satu-satunya perusahaan media sosial yang meningkatkan video secara tidak wajar.

Facebook diduga tahu itu menunjukkan jumlah tampilan yang meningkat dan tidak segera memperbaikinya untuk membantu menarik pengiklan dan perusahaan media ke platformnya. Itu akhirnya membayar denda sebesar $40 juta untuk menyelesaikan gugatan atas masalah tersebut.

Meskipun itu bukan skenario yang persis sama dengan video TikTok, tapi tampaknya benar-benar mendapatkan penayangan asli, meskipun tidak menjadi viral secara organik, efeknya bisa serupa. Sehingga orang akhirnya berpikir bahwa mereka akan melakukan yang lebih baik di TikTok daripada yang sebenarnya.

Ini juga berarti bahwa TikTok memilih pemenang dan pecundang: pencipta dan merek dapat kehilangan tempat di halaman For You seseorang karena seseorang yang memiliki hubungan lebih erat dengan perusahaan. Menurut Forbes, ada insiden di mana karyawan memanaskan konten yang seharusnya tidak mereka miliki, mempromosikan video dari teman, mitra, dan bahkan akun mereka sendiri.

Baca Juga: Google Kurangi Enam Persen Jumlah Pekerjanya, Akibat Ekonomi yang Tidak Stabil

Editor : Rahmat Jiwandono