Techverse.Asia

Duh, Belum Genap Tiga Bulan Dirilis, ChatGPT Sudah Disalahgunakan Untuk Membuat Malware

contoh penggunaan chatGPT (Sumber : OpenAI)

ChatGPT dengan teknologi kecerdasan buatan yang dimilikinya, dapat memudahkan kita dalam berbagai hal. 

Aplikasi yang dirilis oleh OpenAI pada November 2022 itu, ternyata telah disalahgunakan oleh penjahat siber untuk membuat malware. Kabar buruk itu diumumkan oleh media Forbes, belum lama ini. 

Para peneliti keamanan dunia maya, sebut Forbes telah menemukan penyalahgunaan chatGPT pada Jumat (20/1/2023). 

Penjahat tersebut juga menguji kemampuan ChatGPT untuk membangun chatbot lain. Chatbot tersebut dirancang untuk menyamar sebagai wanita muda, untuk menjerat target, kata seorang ahli yang memantau forum kriminal.

Banyak pengguna awal ChatGPT, telah 'membunyikan alarm', bahwa aplikasi tersebut dapat membuat kode perangkat lunak berbahaya yang mampu memata-matai ketukan keyboard pengguna atau membuat ransomware.

Selanjutnya seperti yang kita ketahui sekarang, sebuah perusahaan keamanan Israel, Check Point, telah berhasil menangkap forum kriminal bawah tanah.

Dalam satu posting forum yang ditinjau oleh Check Point, seorang peretas yang sebelumnya membagikan malware Android, memamerkan kode yang ditulis oleh ChatGPT.

Para penjahat itu disebut mereka telah mencuri file. Pelaku itu mengunduh, mengompresnya, dan mengirimkannya ke seluruh web. Dengan teknik mereka, pelaku juga mengunggah malware lebih lanjut ke PC yang terinfeksi.

Di forum yang sama, pengguna lain membagikan kode Python yang dapat mengenkripsi file, mengatakan bahwa aplikasi OpenAI membantu mereka membuatnya.

Mereka mengklaim itu adalah skrip pertama yang pernah mereka kembangkan.

Editor : Uli Febriarni