Techverse.Asia

Dua Universitas di Texas Larang Penggunaan TikTok di Kampus

TikTok

Techverse.asia - Universitas negeri di seluruh negara bagian Amerika Serikat (AS) resmi telah melarang pemakaian aplikasi TikTok dalam beberapa bulan terakhir, dan dua perguruan tinggi terbesar di negara itu mengikutinya. Mereka adalah University of Texas dan Texas A&M University adalah dua perguruan tinggi terbaru yang mengambil tindakan terhadap aplikasi sosial, yang dimiliki oleh perusahaan induk ByteDance yang berbasis di Beijing.

Pelarangan TikTok di lingkup kampus baru-baru ini terinspirasi oleh perintah eksekutif yang dikeluarkan oleh sejumlah gubernur negara bagian. Universitas negeri di Alabama, Arkansas, Florida, Georgia, Idaho, Iowa, Oklahoma, South Dakota dan sekarang Texas telah mengambil tindakan untuk membatasi akses ke aplikasi, memblokirnya dari jaringan wi-fi kampus dan perangkat milik sekolah.

Gubernur Texas Greg Abbott memerintahkan lembaga negara bagian Texas untuk melarang aplikasi tersebut dari perangkat pemerintah pada awal Desember 2022, mengutip masalah privasi dan keamanan yang berasal dari kepemilikan TikTok di China. Abbott mencirikan kekhawatiran tersebut sebagai "ancaman yang berkembang" dan memberi agensi hingga pertengahan Februari untuk merencanakan perubahan.

“Universitas mengambil langkah-langkah penting ini untuk menghilangkan risiko terhadap informasi yang terkandung dalam jaringan universitas dan infrastruktur penting kami,” tulis Penasihat Presiden untuk Strategi Teknologi Universitas Texas Jeff Neyland pada minggu ini.

Baca Juga: Diduga karena Uang, Twitter Resmi Larang Penggunaan Aplikasi Pihak Ketiga

“Sesuai dengan arahan gubernur, TikTok mengumpulkan sejumlah besar data dari perangkat penggunanya — termasuk kapan, di mana, dan bagaimana mereka melakukan aktivitas internet — dan menawarkan kumpulan informasi yang berpotensi sensitif ini kepada pemerintah China,” katanya. 

Seorang juru bicara A&M Texas University mengonfirmasi kepada Texas Tribune bahwa mahasiswa, fakultas, staf, dan pengunjung tidak akan dapat menggunakan aplikasi saat terhubung ke jaringan A&M.

Pada awal tahun 2023, TikTok tetap berada dalam keadaan limbo yang aneh dan kontradiktif di Amerika Serikat. Aplikasi, yang secara teratur menduduki puncak tangga lagu AS, juga berada di bawah pengawasan ketat di tingkat federal dan negara bagian.

Pemerintahan Joe Biden melarang TikTok dari perangkat pemerintah dalam Rancangan Undang-Undang (RUU) yang ditandatangani pada akhir Desember tahun lalu. Direktur FBI Christopher Wray mengibarkan bendera merah atas kemampuan TikTok untuk mengumpulkan data tentang penggunanya dan potensinya untuk menyebarkan operasi pengaruh negara China pada waktu yang bersamaan.

“Semua hal ini berada di tangan pemerintah yang tidak berbagi nilai-nilai kami dan memiliki misi yang sangat bertentangan dengan kepentingan terbaik Amerika Serikat. Itu harus menjadi perhatian kami,” kata Wray.

Editor : Rahmat Jiwandono