Techverse.Asia

Diduga karena Uang, Twitter Resmi Larang Penggunaan Aplikasi Pihak Ketiga

Ilustrasi Tweetbot

Techverse.asia - Twitter telah memperbarui aturan pengembangnya untuk melarang klien pihak ketiga, hampir seminggu setelah secara tidak resmi memblokir akses aplikasi ke platformnya, hampir tidak memberikan penjelasan tentang apa yang sedang terjadi. Aturan baru tersebut menyatakan bahwa Anda tidak dapat menggunakan Application Programming Interface (API) atau konten Twitter untuk membuat atau mencoba membuat pengganti atau layanan atau produk serupa untuk Aplikasi Twitter.

Aturan, yang diperbarui pada Kamis (19/1/2023), memperjelas arti kaitannya dengan "Aplikasi Twitter" yang mengacu pada produk, layanan, aplikasi, situs web, halaman web, platform, dan penawaran lainnya yang menghadap konsumen, termasuk tanpa batasan, yang ditawarkan melalui https ://twitter.com dan aplikasi seluler Twitter. Klausul yang melarang layanan alternatif ditambahkan ke aturan dengan pembaruan terbaru. 

Baca Juga: PHK Belasan Ribu Karyawan, Amazon Mulai Pecat Pekerjanya

Perubahan aturan terjadi setelah Twitter secara diam-diam merusak beberapa klien Twitter pihak ketiga yang populer seperti Tweetbot dan Twitterific mulai 12 Januari. Pada saat itu, pengembang di balik aplikasi (banyak di antaranya secara historis membentuk seluruh pengalaman pengguna Twitter) mengatakan bahwa mereka tidak menerima komunikasi apa pun dari perusahaan tentang apa yang sedang terjadi. Kemudian, pada 17 Januari, akun pengembang perusahaan men-tweet bahwa mereka "menegakkan aturan API lama", yang dapat menyebabkan beberapa aplikasi tidak berfungsi.

Pernyataan itu tidak diterima secara positif. Beberapa komentator dan pengembang menunjukkan kurangnya kejelasan tentang aturan apa yang sebenarnya dilanggar dan fakta bahwa aplikasi tersebut telah berjalan selama bertahun-tahun sebelum Elon Musk membeli Twitter dan mulai mendukung rencana untuk mengubahnya menjadi "aplikasi segalanya". Pada tahun 2021, mantan pemimpin platform pengembang Twitter Amir Shevat memberi tahu bahwa perusahaan secara khusus berusaha mempermudah pengembang untuk bersaing dengan aplikasi pihak pertama Twitter dengan perubahan aturan baru-baru ini.

“Kami telah menghormati aturan API mereka, seperti yang dipublikasikan, selama 16 tahun terakhir. Tapi kami tidak mengetahui bahwa peraturan ini telah berubah baru-baru ini atau perubahan apa yang mungkin terjadi,” tulis Ged Maheux, salah satu pendiri pengembang Twitterific The Iconfactory, dalam postingan blog tentang aplikasi yang tidak aktif dikutip Techverse.asia pada Jumat (20/1/2023). 

Craig Hockenberry selaku Kepala di Iconfactory, secara blak-blakan mengatakannya di blog pribadinya: “Tidak ada pemberitahuan sebelumnya untuk pembuatnya, pelanggan baru saja mendapat kesalahan aneh, dan tidak ada yang menjelaskan apa yang terjadi. Kami tidak memiliki kesempatan untuk berterima kasih kepada pelanggan yang telah bersama kami selama lebih dari satu dekade. Sebaliknya, itu hanyalah adegan lain dalam pertunjukan kotoran mereka yang sedang berlangsung,” tulisnya. 

Baca Juga: Pengguna Twitter Tak Bisa Akses Tweetbot, Ini Dugaan Penyebabnya

Penyebab tidak bisa diaksesnya akun Twitter melalui aplikasi ketiga diduga karena uang. Twitter telah mengalami masalah finansial sejak Elon Musk mengambil alihnya, membebaninya dengan utang miliaran, dan klien pihak ketiga kemungkinan mendapatkan uang lebih sedikit daripada pihak pertama. Sementara beberapa pengembang membayar untuk mengakses API, perusahaan tidak menayangkan iklan melalui itu, mengurangi kemampuannya untuk memonetisasi orang menggunakan aplikasi alternatif. Itu tidak membantu bahwa orang yang menggunakan klien pihak ketiga mungkin tidak begitu tertarik dengan layanan berlangganan Twitter Blue, yang terutama menambahkan fitur ke aplikasi Twitter resmi.

Belum ada pengumuman resmi mengenai perubahan aturan tersebut, baik dari Twitter Dev maupun Elon Musk. Twitter tidak memiliki departemen komunikasi untuk dihubungi lantaran sudah dibubarkan usai Elon Musk resmi aplikasi berlogo burung biru tersebut. 

Editor : Rahmat Jiwandono