Techverse.Asia

4 Sistem Penopang Online Proctoring, Bisa Ciduk 39 Orang Curang di Seleksi BUMN

online examination (Sumber : freepik)

LKBN Antara mengungkap, proses rekrutmen bersama Badan Usaha Milik Negara (BUMN) atau RBB telah dinodai kecurangan 39 orang peserta. Sebanyak 39 orang itu langsung dinyatakan gugur dalam ujian.

Menteri BUMN Erick Thohir menilai, apa yang dilakukan 39 peserta itu merupakan perbuatan tidak terpuji. Ia meminta, peserta yang terbukti curang berdasarkan tangkapan sistem teknologi digital Kementerian BUMN, agar ditindak tegas.

Akun Instagram @fhci.bumn yang kami akses pada Kamis (19/1/2022) menuliskan, seluruh peserta yang terlibat kasus perjokian rekrutmen bersama BUMN, di-blacklist.

Saat ini, Kementerian BUMN dan Forum Human Capital Indonesia (FHCI) secara intens terus menelusur dan menyelidiki, indikasi kecurangan para oknum yang berusaha mencederai proses RBB yang telah dilakukan secara transparan dan profesional.

Kementerian BUMN dan FHCI tidak segan membawa kasus ini ke ranah hukum.

Untuk diketahui, ditemukannya para peserta yang curang, tidak lepas dari Proctoring System Online Test. Online proctoring atau pengawasan online itu mendeteksi kecurangan secara otomatis, ketika peserta sedang mengerjakan tes. Semisal deteksi multi-face, melakukan tangkapan layar, menggunakan multi tab, gerak-gerik mencurigakan.

Mengenal Online Proctoring yang Konon Anti-Cheating

Online proctoring, seperti yang kami temukan dalam laman Talentics, secara harfiah berarti pengawasan secara online dengan menggunakan perangkat kompatibel. Perangkat yang mendukung proses tersebut antara lain webcam, mikrofon, dan koneksi internet stabil.

Online proctoring juga disebut sebagai remote proctoring, merupakan bentuk penilaian digital, yang diikuti permintaan akses ke layar ujian di hadapan mereka.

Offline proctoring sulit dipastikan kualitas pengawasannya, karena metodenya tidak memiliki catatan untuk cross-check apakah pengawas melakukan pekerjaannya dengan benar.

Editor : Uli Febriarni