Techverse.Asia

Pemkab Sleman Terapkan Transaksi Pakai QRIS di Pasar Tradisional, Supaya 'Kaum Malas Bawa Duit' Mau ke Pasar

penggunaan QRIS di pasar rakyat (Sumber : Humas, Protokol, Komunikasi Pimpinan Setda Sleman)

Sebelumnya Pemerintah Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta mencanangkan pembayaran parkir di sejumlah kantong parkir menggunakan Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS). Kini, langkah percepatan digitalisasi dimulai di pasar rakyat atau pasar tradisional. 

Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kabupaten Sleman bersama paguyuban pedagang pasar dan pedagang kaki lima (PKL) se-Kabupaten Sleman melakukan kunjungan ke Pasar Potrojayan, Kapanewon Prambanan.

Baca Juga: Punya Gerd Atau Maag, Tapi Gemas Ingin Minum Kopi? Simak Tips Aman Menyesap Kopi Berikut Ini

Kegiatan itu merupakan upaya Pemkab Sleman, untuk memberikan ilustrasi atau gambaran digitalisasi pasar utamanya penerapan QRIS, dalam transaksi jual beli baik oleh konsumen maupun pedagang.

Atau dengan kata lain, pedagang dan calon pembeli yang ada di sana diajari bertransaksi menggunakan QRIS.

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Sleman, Mae Rusmi Suryaningsih menyebut, QRIS sudah digunakan di sejumlah tempat seperti Foodcourt (Pujasera : Pusat Jajanan Serba Ada) Denggung, PKL Malam, dan sejumlah pasar tradisional.

Sejauh ini, Pemkab Sleman telah menerapkan penggunaan QRIS di delapan pasar tradisional dari total 42 pasar binaan Dinas Perindag Kabupaten Sleman.

"Di Kabupaten Sleman ada sekitar 80 pasar, dan di bawah binaan Dinas Perindag ada 42 pasar, eencananya di tahun ini akan dilakukan percepatan digitalisasi," kata Mae, dalam keterangannya, diterima pada Kamis (19/1/2023).

Baca Juga: Mulai Belajar Belanja Ke Pasar Tradisional, Walau Kalap Tetap Lebih Hemat

Mae juga mengatakan, tidak menutup kemungkinan di tahun berikutnya Dinas Perindag akan merangkul pasar tradisional lain, termasuk pasar desa. Langkah ini demi percepatan digitalisasi, guna menciptakan kondisi ekonomi digital di Kabupaten Sleman.

Editor : Uli Febriarni