Techverse.Asia

Climeworks: Perusahaan Asal Swiss yang Sedot Karbondioksida dan Disimpan dalam Tanah

Logo Climeworks (Sumber : Istimewa)

Techverse.asia - Microsoft, Stripe, dan Shopify secara resmi adalah perusahaan pertama di dunia yang membayar untuk menyaring emisi karbon dioksida mereka dari udara, menyimpan emisi tersebut di bawah tanah, dan memverifikasi layanan tersebut oleh pihak ketiga. Perusahaan teknologi iklim Climeworks mengumumkan kemarin bahwa mereka telah menyelesaikan layanan tersebut, dan verifikasi pihak ketiga atas penghilangan karbon menandai yang pertama untuk industri yang sedang berkembang.

Pada tahun 2021, Climeworks membuka pabrik penangkap udara langsung (DAC) terbesar di dunia, yang disebut Orca, yang pada dasarnya menyaring karbon dioksida dari udara sekitar. Karbon yang ditangkap itu seharusnya terperangkap dalam formasi batuan basal secara permanen, menjaga agar gas rumah kaca tidak tertinggal di atmosfer kita dan memanaskan planet ini.

Jenis teknologi meniru apa yang dilakukan hutan dan pohon secara alami ketika mereka menyerap dan menyimpan karbon dioksida, sebuah proses yang telah dicoba dieksploitasi oleh perusahaan selama bertahun-tahun sebagai cara untuk "mengimbangi" emisi karbon dioksida mereka. Tetapi penyeimbangan hutan memiliki rekam jejak yang gagal menghasilkan pengurangan emisi gas rumah kaca di dunia nyata. Masalah kontrol kualitas tersebut membuat verifikasi penghilangan karbon dari fasilitas penangkapan udara langsung menjadi penting.

“Kami semua telah membaca tentang pasar penggantian kerugian karbon dan kegoyahannya. Kami mengandalkan orang-orang yang percaya bahwa kami sedang membangun pabrik [DAC] tersebut, dan kami menjalankannya secara efektif serta memberikan layanan. Dan sekarang, bukan kami yang mengatakan kami melakukannya tetapi memiliki verifikasi pihak ketiga,” ujar Julie Gosalvez selaku Kepala Petugas Pemasaran di Climeworks.

Baca Juga: Timeline Twitter For You Sekarang Sudah Muncul Ketika Diakses Melalui Browser

Perusahaan audit DNV mensertifikasi penghapusan karbon untuk Climeworks setelah upaya selama bertahun-tahun untuk mengembangkan kriteria. Karena ini adalah industri pertama, mereka harus menyusun metodologi untuk memeriksa berapa banyak karbon dioksida yang telah ditarik keluar dari atmosfer, diangkut, dan disimpan secara permanen. Metodologi ini sekarang tersedia untuk umum dan akan digunakan untuk memverifikasi "batch" karbondioksida (CO2) di masa mendatang yang telah ditangkap dan disimpan untuk pelanggan.

Climeworks menolak untuk mengatakan berapa banyak CO2 yang ditangkap dalam gelombang pertama ini, dengan alasan perjanjian kerahasiaan dengan pelanggannya. Microsoft, misalnya, berjanji pada tahun 2020 untuk pada akhirnya menurunkan semua emisi historisnya. Perusahaan memiliki kontrak untuk menghilangkan setidaknya 2,5 juta metrik ton CO2 (sekitar 18 persen dari total emisinya pada tahun fiskal 2021), menurut laporan kelestarian lingkungan terbarunya. Itu termasuk proyek kehutanan dan penangkapan udara langsung.

Sampai saat ini, masih jauh dari cukup pabrik penangkap udara langsung online untuk memenuhi tujuan Microsoft. Orca sendiri hanya mampu menangkap 4.000 ton per tahun, gabungan semua pabrik DAC yang beroperasi di dunia dapat menangkap 0,01 juta metrik ton CO2 per tahun. Fasilitas yang jauh lebih besar saat ini sedang dibangun.

Tetapi kurangnya kapasitas adalah salah satu alasan mengapa beberapa advokat lingkungan khawatir bahwa penghilangan karbon dapat memberi jalan bagi pencemar untuk membersihkan operasi mereka. Perusahaan mungkin berjanji untuk menangkap emisi mereka, bahkan ketika polusi mereka terus meningkat sekarang, para pendukung berpendapat. Emisi Microsoft sebenarnya meningkat sekitar 2,5 juta metrik ton pada tahun fiskal 2021 dibandingkan dengan tahun sebelumnya, yang menurut perusahaan sebagian besar merupakan hasil dari pertumbuhan penjualan perangkat dan layanan cloud.

Perusahaan teknologi telah menjadi pelopor untuk menghilangkan karbon. Inisiatif penghilangan karbon yang didukung teknologi besar yang disebut Frontier mengumumkan minggu ini bahwa mereka telah merekrut lebih banyak perusahaan. Stripe, Alphabet, Meta, Shopify, dan McKinsey meluncurkan Frontier pada April tahun lalu dengan tujuan meningkatkan penghapusan karbon dan membuatnya lebih terjangkau.

Editor : Rahmat Jiwandono