Techverse.Asia

TikTok Perkenalkan Talent Manager Portal: Bisa Negosiasi Kontrak dengan Pembuat Konten

Ilustrasi TikTok/Pexels

Techverse.asia - TikTok memudahkan merek untuk bekerja sama dengan kreator di TikTok yang berlabel "megastar" atau punya banyak follower. Fitur ini tersedia dengan pembaruan di Creator Marketplace yang sekarang mengundang manajer bakat untuk mengawasi, melaksanakan, dan menganalisis peluang merek dan kampanye yang disajikan kepada klien mereka.

Minggu ini, platform hiburan video memperkenalkan Talent Manager Portal. Ini merupakan sebagai bagian dari TikTok Creator Marketplace — platformnya yang memungkinkan merek dan agensi terhubung dengan 800 ribu pembuat konten yang memenuhi syarat di seluruh dunia.

Baca Juga: Mulai Awal Februari, Pembuat Youtube Shorts Akan Dapat Monetisasi Iklan

Layanan baru ini memungkinkan manajer talenta, dengan otorisasi kreator, untuk masuk ke Creator Marketplace untuk mengelola aliran kesepakatan, menegosiasikan kontrak atas nama talenta mereka, menangani umpan balik kreatif, dan meninjau berbagai laporan dan metrik tentang kinerja kampanye. Perluasan ini memungkinkan TikTok untuk sekarang tidak hanya melayani kebutuhan pembuat konten dengan puluhan atau ratusan ribu pengikut, tetapi juga konten kreator yang punya latar belakang seorang selebritas.

Misalnya, bintang TikTok seperti D'Amelio bersaudara pada tahun 2020 mulai bekerja dengan agensi UTA karena ketenaran online mereka membawa mereka ke area baru seperti podcast, buku, TV, lisensi, tur, dan dukungan lainnya. Masuk akal jika mereka ingin perwakilan UTA mereka meninjau pertanyaan merek dan menegosiasikan kesepakatan atas nama mereka melalui portal semacam itu daripada melakukannya sendiri.

TikTok mengonfirmasi Talent Manager Porta sedang dalam pengujian alfa saat ini. Layanan gratis ini memiliki beberapa agensi yang telah mendaftar, tetapi saat ini tidak dapat membagikan nama penguji.

Selain itu, TikTok mencatat bahwa manajer bakat hanya akan memiliki akses ke akun Marketplace klien mereka, bukan akun TikTok pencipta yang sebenarnya. Sistem ini bertujuan untuk melengkapi penawaran Creator Marketplace yang sudah ada yang ditargetkan untuk merek yang ingin memanfaatkan kinerja iklan yang dipimpin pembuat konten, yang menurut TikTok memberikan ingatan iklan yang lebih tinggi di antara 71 persen merek yang disurvei.

Baca Juga: Pengguna Dipaksa Menerima Cookie, Prancis Denda TikTok 5 Juta Euro

Pertama kali diluncurkan pada tahun 2019, TikTok Creator Marketplace memainkan peran kunci dalam ekosistem monetisasi kreator yang berkembang, bergabung dengan platform serupa yang ditawarkan oleh Facebook, Instagram, Snap, dan YouTube yang membantu kreator dalam mengembangkan hubungan dalam ruang pemasaran influencer. Selain tujuan itu sendiri, Creator Marketplace juga memperkenalkan API pada tahun 2021 yang memungkinkan perusahaan pemasaran seperti Captiv8 dan Influential memanfaatkan data pihak pertama dalam sistem mereka sendiri.

Sebelum pasar semacam itu ada, merek yang ingin bekerja dengan pembuat konten top harus melakukan lebih banyak pekerjaan manual — mereka harus menggulir aplikasi atau menggunakan istilah penelusuran untuk menemukan pembuat konten, dan mereka tidak dapat menargetkan pencari mereka dengan parameter tertentu. TikTok Creator Marketplace menempatkan lebih banyak alat di ujung jari mereka, memungkinkan merek untuk mengkurasi pembuat berdasarkan kata kunci, konten yang diposting, dan memfilter seputar metrik seperti ukuran audiens dan riasan.

Editor : Rahmat Jiwandono