Techverse.Asia

Lawan Plagiarisme, Mahasiswa Universitas Princeton Buat Aplikasi Pendeteksi Esai yang Ditulis Chatbot

Edward Tian / Princeton University

Penggunaan chatbot, utamanya ChatGPT seperti menjadi tren belakangan ini.

Bahkan, perusahaan sekelas Microsoft juga mempertimbangkan untuk menambahkan fungsionalitas ChatGPT, ke dalam rangkaian program produktivitas Office mereka.

Situasi ini menunjukkan, teknologi kecerdasan buatan (AI) bisa meningkatkan kemungkinan siswa yang mencoba untuk lulus sekolah, dengan menyelesaikan pekerjaan rumah dan tugas-tugas menggunakan teknologi itu.

Hingga kemudian sejumlah media telah memberitakan, seorang mahasiswa Universitas Princeton di Amerika Serikat baru saja membuat aplikasi GPTZero, awal tahun ini. Aplikasi ini dapat mendeteksi bila esaimu ditulis oleh ChatGPT.

Edward Tian (23 tahun) adalah nama mahasiswa peneliti dan pembuat aplikasi itu, karena ingin memerangi plagiarisme

Bila kamu melihat akun twitternya, pada 3 Januari 2023 akun @edward_the6, nampak Tian mencuit soal ia telah menghabiskan masa liburan pergantian tahun untuk membangun GPTZero.

Masih dalam cuitan yang sama; ia mengenalkan GPTZero sebagai aplikasi yang dapat dengan cepat dan efisien, mendeteksi apakah sebuah esai adalah ChatGPT atau tulisan manusia.

Di dalam laman profil pribadinya, yang kami kutip pada Jumat (13/1/2023) itu, Tian juga membagikan dua video yang membandingkan analisis aplikasi terhadap artikel sebuah media dan tulisan di kanal lain.

Dari video demo, terlihat GPTZero terbukti dapat dengan benar mengidentifikasi tulisan itu masing-masing ditulis oleh manusia dan AI.

Mantan jurnalis data BBC ini mengatakan kepada media Business Insider, kalau ia termotivasi untuk membangun GPTZero setelah melihat peningkatan kasus plagiarisme AI.

Editor : Uli Febriarni