Techverse.Asia

ICML Larang Penggunaan ChatGPT dan AI untuk Menulis Paper Akademik

Logo Open AI/ Open AI

Techverse.asia - Salah satu konferensi pembelajaran mesin paling bergengsi di dunia telah melarang penulis menggunakan alat kecerdasan buatan atau artificial intelligence (AI) seperti ChatGPT untuk menulis makalah ilmiah, memicu perdebatan tentang peran teks yang dihasilkan AI dalam dunia akademis.

Konferensi Internasional tentang Pembelajaran Mesin atau International Conference on Machine Learning (ICML) mengumumkan kebijakan tersebut awal pekan ini, dengan menyatakan, “Makalah yang menyertakan teks yang dihasilkan dari model bahasa skala besar (LLM) seperti ChatGPT dilarang kecuali teks yang dihasilkan disajikan sebagai bagian dari analisis eksperimental kertas. Berita tersebut memicu diskusi luas di media sosial, dengan akademisi dan peneliti AI membela dan mengkritik kebijakan tersebut. Penyelenggara konferensi menanggapi dengan menerbitkan pernyataan yang lebih panjang yang menjelaskan pemikiran mereka.

Baca Juga: ChatGPT, Mekanisme Pintar Rilisan Open AI Yang Bisa Jawab Berbagai Pertanyaan

Menurut ICML, munculnya model bahasa AI yang dapat diakses publik seperti ChatGPT — AI chatbot tujuan umum yang diluncurkan di web November lalu — mewakili perkembangan menarik yang tetap disertai dengan konsekuensi yang tidak terduga dan pertanyaan yang tidak terjawab. ICML mengatakan ini termasuk pertanyaan tentang siapa yang memiliki output dari sistem tersebut (mereka dilatih tentang data publik, yang biasanya dikumpulkan tanpa persetujuan dan kadang-kadang memuntahkan informasi ini kata demi kata) dan apakah teks dan gambar yang dihasilkan oleh AI harus dianggap baru atau hanya turunan dari karya yang ada.

Pertanyaan terakhir terkait dengan perdebatan rumit tentang kepenulisan - yaitu, siapa yang "menulis" teks yang dihasilkan AI: mesin atau pengontrol manusianya? Ini sangat penting mengingat ICML hanya melarang teks yang “diproduksi seluruhnya” oleh AI. Penyelenggara konferensi mengatakan bahwa mereka tidak melarang penggunaan alat seperti ChatGPT untuk mengedit atau memoles teks yang ditulis penulis dan mencatat bahwa banyak penulis telah menggunakan alat pengeditan semi-otomatis seperti perangkat lunak pengoreksi tata bahasa Grammarly untuk tujuan ini.

“Sudah pasti bahwa pertanyaan-pertanyaan ini, dan banyak lagi, akan terjawab dari waktu ke waktu, karena model generatif berskala besar ini lebih banyak diadopsi. Namun, kami belum memiliki jawaban yang jelas untuk semua pertanyaan ini,” tulis penyelenggara konferensi dikutip Techverse.asia, Senin (9/1/2023). 

Akibatnya, ICML mengatakan larangan teks buatan AI akan dievaluasi ulang tahun depan. Namun, pertanyaan yang ditangani ICML mungkin tidak mudah diselesaikan. Ketersediaan alat AI seperti ChatGPT menyebabkan kebingungan bagi banyak organisasi, beberapa di antaranya telah merespons dengan larangan mereka sendiri. Tahun lalu, pengkodean situs Q&A Stack Overflow melarang pengguna mengirimkan tanggapan yang dibuat dengan ChatGPT, sementara Departemen Pendidikan Kota New York memblokir akses ke alat tersebut untuk siapa pun di jaringannya minggu ini.

Baca Juga: Lebih dari 200 Juta Data Pengguna Twitter Diretas: Hanya Dijual Seharga 30 Ribuan

Dalam setiap kasus, ada ketakutan yang berbeda tentang efek berbahaya dari teks yang dihasilkan AI. Salah satu yang paling umum adalah bahwa output dari sistem ini tidak dapat diandalkan. Alat AI ini adalah sistem pelengkapan otomatis yang luas, dilatih untuk memprediksi kata mana yang mengikuti kata berikutnya dalam kalimat tertentu.

Dengan demikian, mereka tidak memiliki basis data "fakta" yang dikodekan keras untuk digunakan - hanya kemampuan untuk menulis pernyataan yang terdengar masuk akal. Ini berarti mereka memiliki kecenderungan untuk menyajikan informasi palsu sebagai kebenaran karena apakah suatu kalimat terdengar masuk akal tidak menjamin faktualitasnya.

Editor : Rahmat Jiwandono