Techverse.Asia

Lebih dari 200 Juta Data Pengguna Twitter Diretas: Hanya Dijual Seharga 30 Ribuan

Ilustrasi Twitter

Techverse.asia - Nama pengguna dan alamat email milik lebih dari 200 juta pengguna Twitter telah diposting online oleh peretas. Menurut laporan dari peneliti keamanan dan media termasuk BleepingComputer, kredensial dikumpulkan dari sejumlah pelanggaran Twitter sebelumnya sejak tahun 2021. Meskipun basis data tidak menyertakan kata sandi pengguna, namun tetap merupakan ancaman keamanan bagi mereka yang terpengaruh.

"Ini adalah salah satu kebocoran paling signifikan yang pernah saya lihat. [Itu] sayangnya akan menyebabkan banyak peretasan, phishing yang ditargetkan, dan doxxing," ujar Alon Gal, salah satu pendiri perusahaan keamanan siber Israel Hudson Rock, dalam sebuah posting yang menggambarkan peretasan di LinkedIn dilansir Techverse.asia, Minggu (8/1/2023). 

Perkiraan jumlah pasti pengguna yang terkena dampak pelanggaran bervariasi, sebagian karena kecenderungan pembuangan data skala besar seperti itu untuk menyertakan catatan duplikat. Tangkapan layar dari database yang dibagikan oleh BleepingComputer menunjukkan bahwa itu berisi sejumlah file teks yang mencantumkan alamat email dan nama pengguna Twitter yang ditautkan, serta nama asli pengguna (jika mereka membaginya dengan situs), jumlah pengikut mereka, dan tanggal pembuatan akun.

Baca Juga: Ingin Dapat Tambahan Pemasukan, Twitter Akan Izinkan Lagi Iklan Politik 

Baca Juga: Elon Musk Sebut Akan Hadirkan Fitur Baru di Twitter Awal Bulan Ini, Tinggal Swipe

BleepingComputer mengatakan telah mengonfirmasi validitas banyak alamat email yang tercantum dalam kebocoran dan bahwa database tersebut dijual di satu forum peretasan hanya dengan $2 atau setara Rp30 ribuan.

Sementara itu, Troy Hunt, pencipta situs peringatan keamanan siber Have I Been Pwned, juga menganalisis pelanggaran tersebut dan membagikan kesimpulannya di Twitter. Ia mencuitkan, 'menemukan 211.524.284 alamat email unik, tampaknya seperti yang digambarkan.' Pelanggaran sekarang telah ditambahkan ke sistem Have I been Pwned, artinya siapa pun dapat mengunjungi situs tersebut dan memasukkan alamat email mereka untuk melihat apakah itu termasuk dalam database.

Asal usul database tampaknya ditelusuri kembali ke tahun 2021, menurut laporan The Washington Post, ketika peretas menemukan kerentanan dalam sistem keamanan Twitter. Cacat tersebut memungkinkan aktor jahat untuk mengotomatiskan pencarian akun hingga memasukkan alamat email dan nomor telepon secara massal untuk melihat apakah mereka terkait dengan akun Twitter.

Twitter mengungkapkan kerentanan ini pada Agustus 2022 lalu, dengan mengatakan telah memperbaiki masalah tersebut pada Januari tahun itu setelah dilaporkan sebagai bug bounty. Perusahaan mengklaim pada saat itu "tidak memiliki bukti yang menunjukkan bahwa seseorang telah memanfaatkan kerentanan tersebut," tetapi pakar keamanan dunia maya telah melihat database kredensial Twitter untuk dijual pada bulan Juli tahun itu. Basis data terbaru lebih dari 200 juta akun ini tampaknya berasal dari kerentanan berusia bertahun-tahun ini, yang tidak diketahui oleh Twitter selama kurang lebih tujuh bulan.

Baca Juga: Lakukan Iklan Tertarget kepada Pengguna di Irlandia, Meta Kena Denda Triliunan Rupiah

Editor : Rahmat Jiwandono