Techverse.Asia

Lakukan Iklan Tertarget kepada Pengguna di Irlandia, Meta Kena Denda Triliunan Rupiah

Meta/Dok. Meta

Techverse.asia - Komisi Perlindungan Data Irlandia (DPC) mengeluarkan denda terhadap Meta dengan total €390 juta atau sekitar $414 juta atau kurang lebih Rp4 triliun. Denda diberikan setelah menentukan layanan Facebook dan Instagram raksasa media sosial itu melanggar peraturan privasi data Uni Eropa. Meta mengatakan "sangat tidak setuju [d]" dengan keputusan DPC dan merencanakan akan melakukan banding.

Regulator mendenda Meta Ireland €210 juta untuk pelanggaran Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR) Uni Eropa (UE) terkait dengan Facebook dan €180 juta untuk pelanggaran terkait Instagram. Selain itu, DPC mengarahkan bisnis Meta di Irlandia “agar operasi pemrosesan datanya sesuai” dalam jangka waktu tiga bulan.

Baca Juga: Akibat Kebocoran Data, Meta Digugat Ganti Rugi Ratusan Juta Euro

Yang dipermasalahkan adalah perubahan Meta Ireland pada Mei 2018 — ketika GDPR mulai berlaku — terhadap ketentuan layanannya yang mengharuskan pengguna Facebook dan Instagram menerima dasar hukum kontraktual untuk memproses data mereka untuk tujuan iklan yang ditargetkan secara perilaku. Sepasang keluhan yang diajukan pada saat itu oleh pengguna Eropa berpendapat bahwa perubahan tersebut merupakan "persetujuan paksa", karena mereka akan dicegah menggunakan Facebook atau Instagram jika mereka menolak untuk menyetujui ketentuan baru tersebut.

Putusan DPC, yang diumumkan pada minggu ini, menemukan bahwa Meta Ireland memberi pengguna ketidakjelasan yang cukup tentang operasi pemrosesan apa yang dilakukan pada data pribadi mereka dan bahwa perusahaan tidak berhak untuk bergantung pada dasar hukum 'kontrak' sehubungan dengan periklanan berbasis perilaku untuk Facebook dan Instagram. Sebagai tanggapan, Meta mengatakan akan mengajukan banding baik substansi putusan maupun besaran denda yang dijatuhkan.

“Kami sangat percaya pendekatan kami menghormati GDPR, dan oleh karena itu kami kecewa dengan keputusan ini dan bermaksud untuk mengajukan banding baik substansi putusan maupun dendanya,” kata perusahaan itu dalam posting blog pada Rabu (4/1/2023). 

Meta juga mengatakan, ada juga spekulasi yang tidak akurat dan pelaporan yang salah tentang apa arti keputusan ini. Meta ingin meyakinkan pengguna dan bisnis bahwa mereka dapat terus mendapatkan keuntungan dari iklan yang dipersonalisasi di seluruh UE melalui platform Meta.

Baca Juga: Teknologi Metaverse Untuk Terapi Usai Amputasi? Kenapa Tidak?

Menurut Meta, GDPR memungkinkan berbagai dasar hukum di mana data dapat diproses. Sampai saat ini, kata perusahaan, mereka mengandalkan dasar hukum yang disebut "Kebutuhan Kontrak" untuk menayangkan iklan kepada pengguna berdasarkan aktivitas mereka di platformnya, tunduk pada pengaturan keamanan dan privasi mereka.

“Kami selalu terbuka dengan regulator dan pengadilan tentang hal ini, dan dalam penilaian sebelumnya terhadap layanan kami, mereka tidak keberatan dengan penggunaan Kebutuhan Kontraktual untuk jenis aktivitas ini,” kata Meta.

Editor : Rahmat Jiwandono