Techverse.Asia

Pakai PLTS, UGM Hemat Rp180 Juta Per Tahun

sel sumber tenaga PLTS di UGM / UGM

Universitas Gadjah Mada (UGM), mencapai penghematan energi berkat pemakaian pembangkit listrik tenaga matahari (PLTS) hingga 20.000 kWh, terhitung per Desember 2022.

Baca Juga: Prediksi Nasib Motor BBM Tahun Ini, Masih Laku?

Capaian penghematan ini, terpantau setelah UGM berhasil mengembangkan perangkat smart meter dan dashboard sistem informasi monitoring energi. Total ada 14 titik bangunan di UGM yang dijadikan lokasi pilot project smart meter. Pemasangan smart meter ini merupakan hasil kerja sama Smart System Research Group, Departemen Teknik Elektro dan Teknologi Informasi UGM, Direktorat Aset, DSSDI, Tim Asessmen dan Surveyor PLTS UGM.

Baca Juga: Terbiasa Bekerja Keras Bagai Kuda? Mulai Sekarang, Atur Napas Dan Luangkan Waktu Untuk Beristirahat

Ketua tim peneliti dari Smart System Research Group, Departemen Teknik Elektro dan Teknologi Informasi UGM, I Wayan Mustika menjelaskan, impelemtasi pemasangan 14 perangkat smart meter dilaksanakan pada November 2022. Rinciannya, delapan titik digunakan untuk monitoring konsumsi energi listrik dalam gedung, dan enam titik digunakan untuk monitoring energi listrik yang dihasilkan oleh PLTS.

Enam titik smart meter untuk pemantauan energi listrik yang dihasilkan oleh PLTS, di antaranya dipasang pada PLTS gedung IFFLC dan JBIC Fakultas Kehutanan, gedung BA Fisipol, gedung A Fakultas Hukum, gedung R. Soegondo FIB, dan gedung KLMB Fakultas Geografi.

"Enam titik monitoring PLTS ini sebenarnya merupakan pilot project dari implementasi smart meter untuk PLTS. Pada Desember 2022 diperoleh informasi, energi listrik hasil dari monitoring PLTS secara realtime sebesar 19.889,73 kWh," terangnya, dikutip dari laman UGM, Kamis (5/1/2023).

Dimungkinkan, jumlah energi listrik yang dihasilkan lebih dari itu, karena sebagian sistem PLTS belum termonitor secara daring.

"Jika diasumsikan investasi instalasi (CAPEX) sistem PLTS diabaikan, maka energi listrik yang dihasilkan oleh PLTS ini bersifat gratis, terbarukan, dan zero carbon emission," tuturnya.

"Jika energi listrik yang dihasilkan sistem PLTS gratis, tentunya akan menghemat besarnya tagihan listrik dari utilitas seperti PLN. Karena sebagian energi listrik sudah didukung oleh PLTS," lanjut Wayan. 

Editor : Uli Febriarni

Berita Terkait