Techverse.Asia

Pembuat Konten Dewasa di TikTok Bisa Mulai Batas Usia Penonton Mereka

Ilustrasi TikTok/Pexels

Techverse.asia - Pembuat TikTok yang membuat konten lebih cocok untuk orang dewasa akan segera mendapatkan lebih banyak alat untuk membatasi pemirsa mereka. Pembuat konten akan memiliki opsi untuk membatasi pengguna di bawah 18 tahun untuk menonton video pendek di platform jika menurut mereka konten tersebut hanya sesuai untuk pemirsa yang lebih tua, termasuk hal-hal seperti konten yang menjurus ke arah seksual yang tidak melanggar aturan TikTok tetapi "batas".

Perusahaan mengumumkan pada Oktober 2022 bahwa pembuat akan mendapatkan fitur pembatasan usia baru untuk streaming langsung sehingga mereka dapat memblokir remaja untuk bergabung dengan streaming dengan konten yang lebih dewasa. Pembatasan usia yang diperluas sekarang mencakup video TikTok biasa, yang menurut perusahaan akan diluncurkan secara global selama beberapa minggu mendatang.

“Untuk lebih jelasnya: kebijakan kami masih berlaku sepenuhnya untuk pembuat yang menggunakan fitur ini, dan kami akan menghapus konten yang mengandung ketelanjangan dan pelanggaran Pedoman Komunitas kami lainnya,” tulis perusahaan itu dalam pengumumannya. 

Baca Juga: DPR Amerika Serikat Minta Anggotanya untuk Hapus Aplikasi TikTok dari Ponselnya

Video tertentu diizinkan tetapi terhuyung-huyung di tepi aturan TikTok, seperti "ketelanjangan tersirat" dan konten sensual. Kreator dapat membagikan video tersebut, tetapi TikTok memblokirnya agar tidak direkomendasikan kepada pengguna di For You Page mereka. Perusahaan mengatakan telah menghentikan lebih dari satu juta TikToks yang menjurus ke arah seksual untuk menjangkau akun remaja dalam 30 hari terakhir.

Algoritma rekomendasi TikTok menyajikan berbagai konten kepada pengguna secara berurutan, seringkali tanpa benang merah, klip seorang anak yang bermain Minecraft dapat ditindaklanjuti dengan video dari liburan selebriti. Memberi kreator alat untuk menyesuaikan jangkauan mereka dapat mengatasi beberapa kekhawatiran pengguna tentang video mereka yang ditampilkan kepada penonton yang lebih muda sambil tetap mengizinkan konten berisiko atau konten dewasa.

Platform lain seperti Instagram baru-baru ini mendekati pembatasan konten sensitif dari sisi pemirsa. Pada bulan Juni, perusahaan memperbarui pengaturannya sehingga pengguna dapat menyesuaikan jenis rekomendasi yang ingin mereka izinkan, dengan opsi mulai dari yang ketat hingga yang lebih mudah.

Akun kreator dan profesional juga dapat menetapkan usia minimum untuk melihat profil mereka. Seperti TikTok, pengaturan tersebut tidak memengaruhi konten yang langsung dilarang di Instagram, tetapi merupakan contoh lain bagaimana platform mencoba menangani konten yang bertentangan dengan pedoman komunitas. 

Baca Juga: Nvidia Resmi Luncurkan Kartu Grafis RTX 4070 Ti, Berapa Harganya?

Tiktok sebelumnya mendapat tuntutan dari Indiana, negara bagian Amerika Serikat karena dituding menyesatkan pengguna tentang hubungannya dengan pemerintah China dan menampilkan konten dewasa kepada anak di bawah umur.

Editor : Rahmat Jiwandono