Techverse.Asia

DPR Amerika Serikat Minta Anggotanya untuk Hapus Aplikasi TikTok dari Ponselnya

TikTok

Techverse.asia - Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Amerika Serikat (AS) telah memerintahkan seluruh stafnya untuk menghapus TikTok dari semua ponsel yang dikelola DPR, menurut memo internal yang diperoleh NBC News. Arahan tersebut dilaporkan dikeluarkan oleh Catherine L Szpindor selaku Kepala Administrasi DPR, dan juga melarang aplikasi media sosial populer untuk diunduh di perangkat yang dikeluarkan DPR ke depannya.

Kantor Cybersecurity CAO percaya TikTok menjadi berisiko tinggi bagi pengguna karena kurangnya transparansi mengenai bagaimana perusahaan induknya di China, ByteDance, menangani data pelanggan. “Staf DPR tidak diizinkan mengunduh aplikasi TikTok di perangkat seluler yang merupakan milik DPR AS. Jika Anda memiliki aplikasi TikTok di perangkat seluler House Anda, Anda akan dihubungi untuk menghapusnya,” bunyi memo tersebut. 

Baca Juga: Dituding Suguhkan Konten Dewasa kepada Anak-anak, TikTok Dilarang di Indiana Amerika Serikat

Juru Bicara TikTok Brooke Oberwetter mengatakan kepada The Wall Street Journal bahwa langkah tersebut merupakan sinyal politik daripada solusi praktis untuk masalah keamanan, dan mengklaim bahwa larangan tersebut akan berdampak minimal karena sangat sedikit ponsel yang dikelola DPR AS yang memasang TikTok. Arahan tersebut mengikuti beberapa upaya lain untuk membatasi penggunaan TikTok di AS karena kekhawatiran bahwa pemerintah China dapat menggunakan aplikasi tersebut untuk melacak dan memata-matai orang-orang di AS.

TikTok sudah dilarang pada perangkat milik pemerintah oleh pemerintah daerah di 19 negara bagian di AS dengan alasan masalah keamanan, dan Rancangan Undang Undang (RUU) pengeluaran omnibus $1,7 triliun yang disahkan oleh Kongres pada 23 Desember 2022 yang berisi tentang pelarangan aplikasi pada ponsel yang dikeluarkan untuk karyawan lembaga di cabang eksekutif, dengan pengecualian untuk penegakan hukum, keamanan nasional, dan tujuan penelitian.

TikTok telah lama membantah bahwa penanganan data penggunanya memprihatinkan, menuduh bahwa data pengguna AS tidak disimpan di China dan informasi tersebut tidak dibagikan dengan pemerintah China. Perusahaan berjanji untuk secara berarti mengatasi setiap masalah keamanan yang telah diangkat baik di tingkat federal dan negara bagian dalam sebuah pernyataan minggu lalu setelah pengesahan RUU pengeluaran oleh Kongres.

Banyak anggota Kongres hadir di TikTok, dan meskipun anggota parlemen dan staf DPR sekarang diminta untuk menghapus aplikasi tersebut, arahan ini tetap tidak berlaku untuk Senat. Beberapa senator seperti Marco Rubio (R-FL) baru-baru ini menyerukan larangan nasional terhadap TikTok di AS. 

Baca Juga: Kata TikTok Soal Video yang Muncul di For You Page

TikTok harus bekerja keras jika ingin meyakinkan pemerintah AS bahwa platform tersebut dapat dipercaya. Pada 23 Desember 2022, investigasi internal menemukan bahwa beberapa karyawan ByteDance telah mengakses data TikTok jurnalis AS, meskipun sebelumnya mengklaim tidak pernah digunakan untuk menargetkan individu seperti anggota pemerintah AS atau jurnalis. 

Marco Rubio juga menegaskan bahwa pihaknya saat ini sedang menyusun RUU untuk bisa segera disahkan. Jika sudah disahkan, maka akan ada UU yang melarang penggunaan TikTok di negara adidaya tersebut. Menurut kantor pers Rubio mengutip “risiko TikTok digunakan untuk memata-matai orang Amerika” oleh rezim komunis Tiongkok. TikTok, yang menawarkan lebih dari 1 miliar pengguna untuk aplikasi hiburan video bentuk pendeknya, telah menjadi alat politik sejak awal karena dimiliki dan dikendalikan oleh raksasa internet China, ByteDance. 

Editor : Rahmat Jiwandono