Techverse.Asia

Black Swan: Maskapai Kargo Drone Pertama di Dunia Tanpa Pilot

Black Swan/Dronamics

Techverse.asia - Perusahaan manufaktur asal Eropa, Dronamics akan segera meluncurkan Black Swan. Black Swan adalah drone tanpa pilot yang bersertifikat untuk mengangkut barang di Uni Eropa mulai tahun 2023. Konsep ini merupakan gagasan dari dua bersaudara asal Bulgaria yaitu Konstantin dan Svilen Rangelov. Berbicara dengan Insider, yang terakhir mengatakan dua orang ini mulai melihat ke pasar pada tahun 2013 ketika Amazon mulai berkecimpung dalam pengiriman drone.

Namun, mereka melihat kesulitan logistik dalam mengirimkan drone kecil, seperti milik Amazon, untuk dikirim langsung ke rumah dan percaya ada cara yang lebih baik untuk mengirimkan paket pribadi ke setiap pelanggan. Di Bulgaria, Rangelov mengatakan kargo diterbangkan ke Sophia, lalu diturunkan ke truk besar. Setelah barang masuk ke truk besar, truk akan menempuh jarak ratusan mil, dan kemudian diturunkan ke van kecil yang mengantarkan paket ke masing-masing lokasi.

Menurut mereka, truk besar itu sebagai langkah yang mahal. Sehingga karena melihat cost yang begitu besar, Konstantin dan Rangelov terinspirasi untuk membuat moda transportasi yang bisa mengangkut barang, tapi dengan dimensi yang sama dengan truk, jadi bisa mengangkut banyak barang. 

"Kami katakan mari petakan ukuran kendaraan agar sesuai dengan apa yang dapat Anda muat di van pengiriman dalam jarak tempuh terakhir. Dengan cara ini kami bisa mempersingkat waktu distribusi," ujar Rangelov. 

Baca Juga: Dituding Suguhkan Konten Dewasa kepada Anak-anak, TikTok Dilarang di Indiana Amerika Serikat

Produk yang dihasilkan — yang kira-kira setengah dari kapasitas van pengangkut U-Haul — dapat menawarkan kepada pelanggan transportasi kargo yang cepat dan murah, memungkinkan pengiriman pada hari yang sama dengan bantuan sekitar tiga ribu landasan udara di seluruh Eropa. Banyak dari landasan udara tersebut lebih dekat ke pelanggan daripada pusat distribusi utama, menjadikannya lebih nyaman untuk pengiriman pada hari yang sama. Selain itu, desainnya membantu Dronamics membedakan dirinya dari operator drone kargo lain yang biasanya menerbangkan barang yang lebih ringan dengan jarak yang lebih pendek.

"Kebanyakan drone pengiriman kecil adalah upaya untuk memecahkan masalah jarak tempuh terakhir. Mereka adalah kurir sepeda, kami adalah truk lintas alam," katanya. 

Menurutnya, pesawat tersebut mengurangi biaya hingga 50 persen bila dibandingkan dengan pesawat kargo pesaing, sebagian karena bahan serat karbonnya, menjadikannya menguntungkan untuk pasar jarak menengah. Black Swan dapat terbang hingga ketinggian 20.000 kaki, terbang melintasi 2.500 kilometer (1.550 mil), dan membawa beban maksimal 350 kilogram (770 pon).

"Itu bisa mencakup Amerika Serikat, diagonal di Karibia, Laut China Selatan, dan seluruh Eropa. Jadi ukurannya cocok dengan geografi global," kata Rangelov. 

Black Swan digerakkan oleh sebuah mesin Rotax baling-baling tunggal yang dibuat oleh perusahaan Austria BRP-Rotax, yang dimiliki oleh Bombardier Recreational Products. Rangelov lebih lanjut menjelaskan bahwa pesawat tidak hanya akan membawa palet tunggal dari satu barang, tetapi juga paket individual, memungkinkannya juga memasuki pasar e-commerce dengan kepadatan rendah. 

Editor : Rahmat Jiwandono