Techverse.Asia

Dua Karyawan TikTok Terbukti Mengakses Data Dua Jurnalis Secara Ilegal: Langsung Dipecat

Ilustrasi TikTok/Unsplash

Techverse.asia - Sedikitnya empat karyawan ByteDance melanggar kebijakan perusahaan dengan mengakses data pengguna TikTok di Amerika Serikat (AS) secara tidak tepat, termasuk data dua jurnalis, dalam upaya melacak sumber kebocoran informasi, menurut laporan internal yang dirilis oleh perusahaan China tersebut. Menindaklanjuti hal itu, ByteDance menyatakan telah memecat keempat karyawannya, dua berbasis di AS dan dua di China, karena 'pelanggaran'.

Laporan internal ByteDance, seperti yang pertama kali dilaporkan oleh New York Times, menemukan bahwa karyawan mengakses alamat IP dan data lain dari dua reporter yang berbasis di AS melalui akun TikTok mereka. Kedua jurnalis yang datanya diakses adalah jurnalis untuk BuzzFeed News dan jurnalis di Financial Times. Staf yang terlibat memata-matai dua jurnalis itu sedang mencoba untuk melihat apakah wartawan tersebut sedang menyelidiki karyawan ByteDance lainnya. 

Baca Juga: Marco Rubio Desak Pelarangan Aplikasi TikTok di Amerika Serikat karena Dianggap Sebagai Mata-mata China

Seorang juru bicara TikTok mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Variety, menyebutkan bahwa pelanggaran orang-orang itu, yang tidak lagi bekerja di ByteDance, adalah penyalahgunaan otoritas mereka yang mengerikan untuk mendapatkan akses ke data pengguna. Perilaku buruk ini tidak dapat diterima, dan tidak sejalan dengan upaya perusahaan di seluruh TikTok untuk mendapatkan kepercayaan dari pengguna.

"Kami menangani keamanan data dengan sangat serius, dan kami akan terus meningkatkan protokol akses kami, yang telah ditingkatkan dan diperkuat secara signifikan sejak insiden ini terjadi," tulis pernyataan tersebut dilansir Techverse.asia, Jumat (23/12/2022). 

Pengungkapan bahwa karyawan ByteDance menyalahgunakan data pengguna TikTok terjadi ketika aplikasi video bentuk pendek itu menghadapi reaksi keras di antara anggota parlemen Amerika Serikat yang melihatnya sebagai ancaman terhadap keamanan nasional AS mengingat kepemilikan TikTok oleh konglomerat yang berbasis di China yang berada di bawah yurisdiksi negara tersebut yaitu Partai Komunis Tiongkok. TikTok telah mencoba menyelesaikan kesepakatan dengan pemerintahan Biden untuk mengatasi kekhawatiran AS tentang keamanan data pengguna di aplikasi dan memastikan pemerintah China tidak akan dapat mengakses informasi tersebut.

Perwakilan BuzzFeed dan Financial Times mengecam pengawasan ByteDance terhadap reporter mereka. “Kami sangat terganggu oleh laporan bahwa karyawan ByteDance mengakses data pengguna pribadi seorang reporter BuzzFeed News, menunjukkan pengabaian terang-terangan terhadap privasi dan hak jurnalis serta pengguna TikTok,” kata juru bicara BuzzFeed News, mencatat bahwa media baru-baru ini melaporkan karyawan ByteDance yang berbasis di China mengakses data pengguna AS dan upaya perusahaan untuk "mendorong pesan pro-China ke orang Amerika."

Sementara itu, seorang juru bicara dari Financial Times yang berbasis di Inggris mengatakan, “Memata-matai wartawan, mengganggu pekerjaan mereka atau mengintimidasi sumber mereka sama sekali tidak dapat diterima. Kami akan menyelidiki cerita ini lebih lengkap sebelum memutuskan tanggapan resmi kami,” ujar juru bicara Financial Times

Dalam sepucuk surat kepada karyawan, CEO ByteDance Rubo Liang menulis sebagian, “Apa pun penyebab atau akibatnya, penyelidikan yang salah arah ini secara serius melanggar Pedoman Perilaku perusahaan dan dikutuk oleh perusahaan. Kami tidak bisa begitu saja mengambil risiko integritas yang merusak kepercayaan pengguna, karyawan, dan pemangku kepentingan kami. Kami harus menggunakan penilaian yang baik dalam pilihan yang kami buat dan memastikan itu mewakili prinsip yang kita pegang sebagai sebuah perusahaan,” isi dalam surat tersebut. 

Liang juga mengatakan bahwa ByteDance mengambil tindakan segera untuk meredakan dan mengatasi situasi. Namun, yang lebih penting adalah perlu merenungkan tindakannya secara mendalam dan memikirkan tentang bagaimana kita dapat mencegah insiden serupa terjadi lagi. 

Editor : Rahmat Jiwandono