Techverse.Asia

Upaya Kongres di Amerika Serikat untuk Mencegah Monopoli Perusahaan Teknologi Raksasa

Ilustrasi teknologi/freepik

Techverse.asia - Platform teknologi menghabiskan jutaan dolar untuk menentang reformasi antimonopoli, dan pelobi mereka mungkin akan segera dapat menarik napas lega - setidaknya untuk beberapa tahun ke depan.

Pada Selasa (20/12/2022), Komite DPR Amerika Serikat untuk Alokasi mengeluarkan lebih dari 4.000 halaman tagihan yang ditumpuk dengan prioritas kongres. Namun yang perlu diperhatikan, sepasang Rancangan Undang Undang (RUU) antimonopoli yang mendapat dukungan bipartisan luas tidak dimasukkan dalam draft akhir.

RUU tersebut telah disetujui oleh Komite Kehakiman Senat hampir setahun yang lalu, tetapi belum diajukan untuk pemungutan suara. Sebagai bagian dari upaya terakhir untuk menyetujui RUU tersebut, anggota parlemen mencoba melampirkannya ke RUU pengeluaran yang harus dilewati, tetapi upaya tersebut tidak mendapat dukungan yang diperlukan dari kepemimpinan kongres. 

Baca Juga: Lenovo Pamerkan ThinkPad X1: Dibuat dari Bahan Daur Ulang

Selama lebih dari tiga tahun, anggota parlemen telah mengadakan lusinan audiensi dan memperkenalkan sejumlah RUU bipartisan untuk mereformasi industri teknologi. Tetapi Undang-Undang Pasar Aplikasi Terbuka (OAMA) dan Undang-Undang Inovasi dan Pilihan Online Amerika (AICO) mendapat dukungan paling banyak, meskipun ada kampanye lobi yang mahal dari perusahaan teknologi yang menentang mereka.

OAMA tepat waktu Senator Richard Blumenthal (D-CT) akan melarang raksasa teknologi seperti Google dan Apple dari mempersenjatai pengembang pihak ketiga untuk masuk ke dalam perjanjian anti persaingan untuk dihosting di toko aplikasi perusahaan mereka. AICO, yang dipelopori oleh Senator Chuck Grassley (R-IA) dan Amy Klobuchar (D-MN), akan menghentikan perusahaan teknologi besar untuk memberikan perlakuan istimewa terhadap produk dan layanan mereka sendiri di seluruh platform mereka.

Kelalaian secara efektif mematikan tagihan dan membuatnya sangat tidak mungkin bahwa mereka akan diajukan untuk pemungutan suara selama beberapa tahun, terutama dengan mayoritas GOP yang masuk di DPR. Partai Republik sudah mengalihkan perhatian mereka dari reformasi persaingan dan ke isu-isu yang lebih partisan seperti dugaan sensor konservatif online.

Menghadapi tekanan dari Partai Republik dan Demokrat, Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer (D-NY) telah berulang kali berjanji untuk mengadakan pemungutan suara pada pasangan tagihan antimonopoli bipartisan. Schumer pertama kali menjanjikan pemungutan suara pada akhir musim panas dan kemudian pemungutan suara pada musim gugur ini. Tapi menjelang akhir tahun, Schumer belum menepati janji itu.

Baca Juga: Elon Musk Sedang Cari CEO Baru untuk Twitter: Seseorang yang Cukup Bodoh

“Senator Schumer telah menghapus sebagian besar niat baik yang dia bentuk dengan ekosistem startup teknologi selama debat netralitas bersih. Dia menghabiskan satu tahun penuh menjalankan campur tangan untuk perusahaan paling kuat di dunia dan mengulangi mitos bahwa undang-undang bipartisan yang sangat populer ini tidak memiliki suara,” ungkap Luther Lowe, wakil presiden senior kebijakan publik di Yelp.

Editor : Rahmat Jiwandono