Techverse.Asia

Elon Musk Sedang Cari CEO Baru untuk Twitter: Seseorang yang Cukup Bodoh

Tangkapan layar polling yang dilakukan Elon Musk/Twitter @elonmusk

Techverse.asia - Elon Musk mengatakan pada Selasa (20/12/2022) bahwa dia akan tetap bertanggung jawab atas perangkat lunak dan tim server Twitter setelah dia mengundurkan diri dari kursi CEO-nya kepada "seseorang yang cukup bodoh untuk mengambilnya". Dia menyampaikan berita tersebut sebagai tanggapan atas jajak pendapat yang dia jalankan awal pekan ini, di mana sekitar 58 persen responden mengatakan bahwa dia harus mundur sebagai CEO. 

Sebelumnya, Elon pada Minggu (18/12/2022), membuat jajak pendapat yang menanyakan pengguna apakah dia harus mundur sebagai CEO Twitter dan mengatakan dia akan mematuhi hasilnya. Setelah pemungutan suara ditutup, sebanyak 57,5 persen pemilih mengatakan dia harus mengundurkan diri. Tak lama setelah men-tweet jajak pendapat, Musk mengatakan "tidak ada penerus" untuknya saat ini. 

Menyikapi hasil polling yang ia buat, Elon Musk dilaporkan sedang mencari seseorang untuk menggantikannya sebagai CEO Twitter. Seperti CNBC pertama kali melaporkan perkembangan tersebut, mengutip sumber tanpa nama yang mengatakan pencarian telah berlangsung sejak sebelum jajak pendapat Twitter Musk baru-baru ini tentang masalah tersebut. Miliarder itu menanggapi laporan CNBC di Twitter dengan dua emoji tertawa-tawa.

Setelah jajak pendapat ditutup, miliarder tersebut mengindikasikan bahwa keputusan kebijakan di masa mendatang untuk aplikasi tersebut hanya akan melakukan jajak pendapat kepada pelanggan Twitter Blue yang membayar. Namun, mengingat bahwa situs jejaring sosial sebagian besar terdiri dari perangkat lunak dan server (terutama setelah PHK besar-besaran), jelas Musk masih akan memiliki kendali langsung atas perusahaan, bahkan jika dia tidak memiliki gelar CEO yang eksplisit. 

Baca Juga: Twitter Resmi Hadirkan Layanan Blue for Business, Apa Fungsinya?

Itu belum tentu mengejutkan, Musk memiliki kendali de-facto atas produk di sebagian besar perusahaannya, dan pada akhirnya dia masih menjadi pemilik Twitter. Namun pengumuman tersebut mungkin berarti kekecewaan bagi siapa pun yang berharap dia mengundurkan diri sebagai CEO akan mengakhiri perjalanan rollercoaster liar Twitter.

Sementara Musk telah mengindikasikan bahwa dia terutama tertarik pada pengguna Twitter yang bersedia membayarnya untuk layanan tersebut, ada kelompok orang lain yang harus dia puaskan yaitu pemegang saham Tesla. Harga saham perusahaan telah jatuh sejak Musk membeli Twitter, turun hampir $100 sejak 1 November, turun menjadi sekitar $137 ketika pasar ditutup kemarin. 

Bulan lalu, Musk yang awalnya memberi dirinya gelar "Kepala Twit", mengatakan dia berencana untuk mundur dari perusahaan media sosial dari waktu ke waktu dan akhirnya menemukan orang lain untuk menjalankan perusahaan. "Ada banyak hal yang diperlukan pasca akuisisi untuk mengatur ulang perusahaan. Tapi kemudian saya akan mengurangi [komitmen] waktu saya ke Twitter," kata Musk kepada pengacara saat berbicara selama persidangan atas paket pembayaran Tesla-nya. 

Baca Juga: Twitter Kini Larang Pengguna Posting Link Akun Media Sosial yang Dianggap Sebagai Kompetitor

Di samping itu, Senator Elizabeth Warren mengeluarkan peringatan kepada dewan direksi Tesla bahwa peran Musk di Twitter dapat menciptakan konflik kepentingan yang tidak dapat dihindari ketika harus mengawasi kedua perusahaan. Beberapa pemegang saham Tesla telah menyatakan keprihatinannya bahwa Twitter telah menjadi terlalu banyak gangguan bagi CEO pembuat mobil tersebut. Dan pemegang saham terbesar ketiga Tesla, Leo KoGuan, mengatakan di Twitter minggu lalu bahwa "Tesla perlu dan pantas untuk bekerja sebagai C.E.O penuh waktu."

Editor : Rahmat Jiwandono