Techverse.Asia

Twitter Kini Larang Pengguna Posting Link Akun Media Sosial yang Dianggap Sebagai Kompetitor

Twitter/Unsplash

Techverse.asia - Twitter tidak lagi mengizinkan pengguna untuk mempromosikan kehadiran mereka di platform sosial tertentu, termasuk Facebook, Instagram, Mastodon, Truth Social, Tribel, Nostr, dan Post. Dalam postingan yang menguraikan perubahan ini, Twitter mengatakan akan mengambil tindakan terhadap pengguna yang melanggar kebijakan ini "baik di tingkat Tweet maupun tingkat akun".

Ini berarti pengguna tidak dapat lagi menyertakan tautan ke profil mereka di jejaring sosial lain di bio Twitter mereka, juga tidak dapat mengirimkan tweet yang mengarahkan pengguna untuk melihat akun Instagram atau Facebook mereka. Kebijakan tersebut tidak hanya menyertakan tautan dari platform lain; itu bahkan meluas hingga memposting nama pengguna atau pegangan dari platform pesaing tanpa URL. 

Baca Juga: Penyebab Elon Musk Tangguhkan Akun Twitter Milik Jurnalis Washington Post

Meskipun halaman dukungan Twitter menyiratkan bahwa pengguna tidak dapat lagi men-tweet posting dari platform yang dilarang kecuali jika diposting silang ke kedua platform, tweet dari Elon Musk tampaknya bertentangan dengan kebijakan ini. “Berbagi tautan sesekali boleh-boleh saja, tetapi tidak ada lagi iklan tanpa henti dari pesaing secara gratis,” jelasnya.

Twitter juga dapat menangguhkan akun yang digunakan untuk tujuan utama mempromosikan konten di platform sosial lain, dan tidak akan lagi mengizinkan pengguna untuk menautkan ke agregator tautan pihak ketiga, seperti Linktree atau Lnk.bio. Terlepas dari semua ini, Twitter masih baik-baik saja dengan promosi berbayar dari platform terlarang ini (walaupun fitur ini sepertinya belum tersedia):

"Kami menyadari bahwa platform media sosial tertentu memberikan pengalaman alternatif selain Twitter, dan memungkinkan pengguna memposting konten ke Twitter dari platform ini. Secara umum, semua jenis cross-posting ke platform kami tidak melanggar kebijakan ini, bahkan dari situs terlarang yang tercantum di atas. Selain itu, kami mengizinkan iklan/promosi berbayar untuk salah satu platform media sosial yang dilarang," tulis Twitter dikutip Techverse.asia, Senin (19/12/2022). 

Twitter mengatakan akan menghapus tweet apa pun yang berisi pelanggaran kebijakan, dan dapat menangguhkan sementara pengguna dengan tautan ke platform sosial terlarang di profil mereka. Ini juga akan mengambil tindakan terhadap pengguna yang mencoba mengakali kebijakan ini dengan menyelubungi URL ke platform lain atau "mengeja" titik "untuk platform media sosial yang menggunakan '.' pada nama untuk menghindari pembuatan URL, atau membagikan tangkapan layar pegangan Anda pada platform media sosial yang dilarang.

Platform lain, seperti Telegram, TikTok, YouTube, Weibo, dan OnlyFans tetap aman dari larangan Twitter untuk saat ini, dan motivasi di balik pelarangan tautan ke jaringan tertentu dan bukan yang lain tidak jelas. “Twitter seharusnya mudah digunakan, tetapi tidak ada lagi iklan gratis tanpa henti dari pesaing,” tulis Elon Musk di Twitter.

Twitter sudah memblokir tautan ke pesaing Twitter Mastodon di tingkat platform. Mencoba men-tweet tautan ke beberapa server Mastodon atau situs itu sendiri menghasilkan pesan kesalahan, yang menyatakan: "Kami tidak dapat menyelesaikan permintaan ini karena tautan ini telah diidentifikasi oleh Twitter atau mitra kami sebagai berpotensi berbahaya." Tidak diketahui apakah Twitter pada akhirnya akan menonaktifkan tautan dari platform yang dilarang dengan cara yang sama, tetapi saat penulisan ini, tampaknya pengguna masih dapat memposting tautan dari jaringan ini. 

Baca Juga: Akhirnya Twitter Cabut Penangguhan Akun Twitter Jurnalis yang Liput Elon Musk

Editor : Rahmat Jiwandono