Techverse.Asia

Penyebab Elon Musk Tangguhkan Akun Twitter Milik Jurnalis Washington Post

Elon Musk

Techverse.asia - Kolumnis teknologi Washington Post Taylor Lorenz mengatakan akun Twitter-nya ditangguhkan pada Sabtu (17/12/2022) setelah dia mencuitkan permintaan komentar di Elon Musk, maestro teknologi yang merupakan pemilik baru jejaring sosial, tentang sebuah cerita yang sedang dia kerjakan.

Akun Twitter Lorenz (@TaylorLorenz), yang dia aktifkan pada tahun 2010, memiliki lebih dari 340 ribu pengikut sebelum akun itu ditangguhkan. “Tadi malam, Elon Musk menangguhkan akun Twitter saya. Saya tidak menerima komunikasi dari perusahaan tentang mengapa saya diskors atau persyaratan apa yang saya langgar,” tulisnya di Substack miliknya. 

Menurutnya, penonaktifan tersebut menunjukkan bahwa Elon Musk akan menangguhkan akun Twitter yang dinilai tidak setuju dengannya. “Sangat gila. Elon sepertinya melarang siapa pun yang tidak setuju dengannya,” kata Lorenz dalam video TikTok yang dia bagikan pada Sabtu malam. Lorenz telah men-tweet dari akun Twitter alternatif, @nodreamsoflabor, sebelum itu juga dilarang. Musk belum berkomentar secara terbuka tentang penangguhan Twitter terhadap Lorenz.

Penangguhan akun Twitter terhadap Lorenz, yang kerap mengkritisi di Twitter dan Musk, terjadi setelah mega-miliarder itu menangguhkan akun Twitter beberapa jurnalis pada Kamis (15/12/2022) kemarin, Musk menuduh mereka telah melakukannya setelah beberapa jurnalis (tetapi tidak semua) memposting tautan ke akun yang melacak jet pribadinya, sebelum mengaktifkan kembali beberapa di antaranya pada Jumat malam. 

Baca Juga: Akhirnya Twitter Cabut Penangguhan Akun Twitter Jurnalis yang Liput Elon Musk

Penonaktifan akun Lorenz, tanpa penjelasan yang jelas, membuat Musk, yang menyebut dirinya sebagai seorang penganut paham kebebasan berbicara absolut sekarang melakukan kampanye untuk menjaga informasi dan komentar kritis terhadapnya dari platform yang dibelinya seharga $44 miliar itu.

Dalam postingannya di Substack, Lorenz mengatakan hanya ada tiga tweet langsung di akun Twitter-nya ketika akun itu diblokir: dua yang mempromosikan profilnya di TikTok dan Instagram, dan yang ketiga meminta Musk untuk mengomentari cerita yang melibatkan Musk bahwa dia dan rekan WaPo Drew Harwell (yang akunnya diblokir dan kemudian dicabut) sedang dikerjakan. Lorenz tidak memberikan perincian tentang apa cerita itu. Tweetnya di Musk sebagian mengatakan, "Kami telah mempelajari beberapa informasi yang ingin kami bagikan dan diskusikan dengan Anda." cuitnya. 

Setidaknya akun dua jurnalis Twitter yang terkena banned dan kemudian dibatalkan minggu ini, yaitu Aaron Rupar dan Tony Webster, membantah mereka memposting informasi apa pun yang dapat ditafsirkan sebagai "doxxing", yang mengacu pada berbagi informasi pribadi seseorang secara online tanpa izin mereka. “Ini bukan kebebasan berbicara yang dijanjikan kepada kami. Untuk lebih jelasnya, tidak ada 'doxing' bahkan jika seorang oligarki yang impulsif dan tidak bertanggung jawab kepada siapa pun mengatakan demikian,” cuit Webster pada Jumat malam. 

Baca Juga: Review Avatar The Way of Water: Pertarungan Bangsa Langit, Bangsa Hutan dan Bangsa Laut

Twitter mewajibkan beberapa jurnalis yang ditangguhkannya untuk menghapus tweet yang dianggap melanggar kebijakan baru Musk yang melarang berbagi informasi lokasi waktu nyata ("terlepas dari apakah informasi ini tersedia untuk umum"). Podcaster dan komentator politik Keith Olbermann kemarin memposting dari akun penyelamatan anjing Twitter-nya mengenai penangguhan @keitholbermann, “Saya telah dibatalkan larangannya kemudian dilarang waktu kemudian dilarang kembali kemudian dilarang sampai saya menghapus tweet yang tidak dapat Anda lihat … dalam rentang waktu dua jam. Sungguh badut kepingan salju @elonmusk ini,” paparnya. 

Editor : Rahmat Jiwandono