Techverse.Asia

Akhirnya Twitter Cabut Penangguhan Akun Twitter Jurnalis yang Liput Elon Musk

Twitter/Unsplash

Techverse.asia - Elon Musk telah mulai mencabut penangguhan beberapa akun jurnalis di Twitter setelah menjalankan kembali jajak pendapat yang menanyakan apakah dia harus "Membatalkan penangguhan akun yang melakukan doxxing lokasi persis saya secara real-time." Padahal diduga para jurnalis yang kemarin akunnya sempat ditangguhkan tidak mengungkapkan lokasi Elon Musk secara real-time. Dari dua opsi jajak pendapat, "sekarang" menang dengan 58,7 persen tanggapan, mengalahkan "dalam 7 hari". Ada hampir 3,7 juta tanggapan terhadap jajak pendapat tersebut.

Wartawan dari berbagai media mainstream, termasuk The New York Times, CNN, NBC, The Intercept, dan masih banyak lagi, akun mereka ditangguhkan pada Kamis (15/12/2022), kebanyakan dari mereka setelah mencuitkan tentang @ElonJet, akun Twitter yang melacak jet pribadi milik SpaceX yang digunakan oleh Elon Musk

Akun @ElonJet membagikan informasi tetang jet pribadi tersebut berdasarkan data pelacakan penerbangan FAA yang tersedia untuk umum. Akun ElonJet ditangguhkan dari Twitter sebelum pemogokan terhadap akun lain tetapi bertahan di platform lain (yang berpotensi menjadi alasan kamu tidak dapat men-tweet tautan ke banyak contoh Mastodon, alternatif Twitter terdesentralisasi). 

Baca Juga: Twitter Tangguhkan Sejumlah Akun Jurnalis yang Meliput Elon Musk, Apa Penyebabnya?

Sampai saat artikel ini ditulis, akun Twitter untuk Donie O'Sullivan dari CNN, Ryan Mac dari The New York Times, Matt Binder dari Mashable, dan Drew Harwell dari The Washington Post, Micah Lee, @JoinMastodon sudah tidak lagi terkena banned dari Twitter. Namun demikian, akun lain seperti akun Linette Lopez serta @ElonJet sampai sekarang tetap ditangguhkan. Elon Musk telah mengumumkan bahwa "akun yang memberikan informasi tentang (doxxed) lokasi saya akan dicabut penangguhannya sekarang."

Minggu ini, Twitter memperbarui kebijakannya untuk melarang berbagi "informasi lokasi langsung", serta "tautan ke URL pihak ketiga dari rute perjalanan". Pada saat akun para jurnalis itu ditangguhkan, Kepala Kepercayaan dan Keamanan Twitter Ella Irwin mengatakan kepada The Verge, jika pihaknya tidak membuat pengecualian terhadap kebijakan ini. 

"Kami tidak membuat pengecualian terhadap kebijakan ini untuk jurnalis atau akun lainnya," ujarnya dilansir Techverse.asia, Minggu (18/12/2022). 

Musk juga menjelaskan perasaannya tentang masalah ini dengan bahasa jajak pendapatnya, dan melalui berbagai tweet lanjutan. Dia juga menyiratkan bahwa pelacak penerbangan memiliki hubungan dengan "penguntit gila" yang menemukan mobil yang membawa salah satu anaknya, dan bahwa orang tersebut "menghalangi mobil untuk bergerak & naik ke kap mesin". Namun, kepolisian Los Angeles (LAPD) mengatakan tidak ada laporan kejahatan yang diajukan tentang insiden semacam itu, menurut laporan Los Angeles Times.

Setelah penangguhan, Musk menjalankan jajak pendapat selama 30 menit menanyakan kapan dia harus membatalkan penangguhan jurnalis. "Sekarang" memenangkan jajak pendapat itu juga, mengumpulkan 43 persen tanggapan, tetapi Musk mengatakan dia akan mengulanginya karena "terlalu banyak pilihan". 

Pada Kamis (15/12/2022), Musk juga menghadiri Twitter Space yang diselenggarakan oleh Katie Notopoulos dari Buzzfeed News, yang juga dihadiri oleh beberapa jurnalis yang saat itu akun Twitter-nya masih ditangguhkan tapi entah bagaimana mereka bisa bergabung dengan Twitter Space itu. Namun, belakangan yang terungkap sepertinya mereka diizinkan untuk bergabung karena kesalahan teknis. Sebelum meninggalkan Twitter Space, Musk menyampaikan, "Kamu (melakukan) doxxing, (maka) kamu akan ditangguhkan (akun Twitter), itu saja," ujarnya. 

Editor : Rahmat Jiwandono